• May 22, 2024
Senat akan meneliti #NewUAAPRule

Senat akan meneliti #NewUAAPRule

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Atlet UAAP Kiefer Ravena, Gretchen Ho dan Alyssa Valdez termasuk di antara mereka yang diundang ke sidang Senat mengenai keputusan kontroversial tersebut pada hari Senin.

MANILA, Filipina – Atlet superstar UAAP Kiefer Ravena, Gretchen Ho dan Alyssa Valdez – atlet yang menentang aturan baru UAAP – termasuk di antara mereka yang diundang ke sidang Senat mengenai keputusan kontroversial tersebut pada Senin, 1 April.

Dipimpin oleh Komite Senat untuk Pemuda, Perempuan dan Hubungan Keluarga, dengar pendapat publik ini akan membahas aturan residensi baru liga dan dampaknya terhadap generasi muda, setelah ketua komite Senator Pia Cayetano mempertanyakan kebijaksanaan di balik aturan baru tersebut.

“Peraturan residensi dua tahun membatasi kebebasan mahasiswa-atlet muda untuk memilih perguruan tinggi tempat mereka ingin belajar dan bermain,” kata Cayetano, yang bermain untuk tim voli Universitas Filipina (UP) di UAAP. selama masa kuliahnya.

“Hal ini menghilangkan hak mereka untuk mengembangkan potensi mereka sepenuhnya dan bertentangan dengan mandat Konstitusi untuk memajukan olahraga, terutama di kalangan generasi muda kita,” tambahnya.

Pejabat liga, Pingoy diundang

Turut diundang untuk hadir dalam sidang tersebut adalah Presiden Dewan Pengawas UAAP Jose Nilo Ocampo dan Sekretaris-Bendahara Edmundo Baculi. Keduanya berasal dari Universitas Nasional, yang menjadi tuan rumah UAAP Musim 75 yang baru saja berakhir.

Panitia juga mengundang pejabat liga dari sekolah anggota UAAP lainnya termasuk Adamson University, Ateneo de Manila University, De La Salle University, Far Eastern University, University of the East, University of Sto. Tomas dan ATAS.

Jerie Pingoy, bintang bola basket sekolah menengah atas, yang menjadi pusat perang perekrutan diyakini telah menyebabkan peraturan baru ini, dan ayahnya juga diundang untuk berpartisipasi dalam sidang tersebut.

Untuk apa aturan itu?

Cayetano mencatat bahwa National Collegiate Athletic Association (NCAA) di Amerika Serikat mensyaratkan masa tenggang satu tahun untuk transfer atlet perguruan tinggi, namun aturan tersebut tidak berlaku bagi siswa sekolah menengah yang memilih untuk melanjutkan ke perguruan tinggi lain.

“Masa tinggal satu tahun di NCAA dimaksudkan untuk membantu atlet menyesuaikan diri dengan sekolah baru dan menyesuaikan diri secara akademis. Jadi untuk apa aturan dua tahun UAAP?” dia bertanya.

“Pilihan mahasiswa-atlet terhadap universitas tidak hanya dipengaruhi oleh atletik, namun juga oleh akademisi, kehidupan kampus, dan situasi pribadi. Tinggalnya dua tahun menghalangi kebebasan memilih ini.” – Rappler.com