• June 23, 2024
Pos DILG tidak akan membantu pencalonan Roxas sebagai presiden – analis

Pos DILG tidak akan membantu pencalonan Roxas sebagai presiden – analis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Analis politik mengatakan postingan DILG memperkuat citra elitis Roxas, dan masalah yang mengganggu badan tersebut juga dapat menurunkan popularitasnya.

MANILA, Filipina – Akankah posisinya sebagai sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) membantu meningkatkan pencalonan Manuel “Mar” Roxas II pada tahun 2016?

Sejumlah analis politik tidak berpendapat demikian – meskipun lembaga tersebut melakukan pengawasan terhadap pejabat lokal, organisasi kepolisian dan alokasinya tiba-tiba melonjak pada tahun pemilihan pendahuluan mendatang.

Analis politik memberi tahu Lynda Jumilla tentang ANC Di luar politik Pada Selasa malam, 2 Desember, postingan DILG memperkuat citra elitis Roxas, dan masalah yang mengganggu agensi juga dapat menurunkan popularitasnya.

“DILG sudah ada bahkan sebelum (dia),” kata profesor ilmu politik Ed Tayao. “Sudah ada langkah-langkah partisipatif di lembaga ini,” dan hal ini merupakan kontribusi dari para kepala departemen sebelumnya.

Sekretaris Jesse Robredo, mantan walikota Naga City, adalah orang yang berjasa dalam memperkenalkan mekanisme untuk mengukur kinerja unit pemerintah daerah (LGU) dan memberikan transparansi pada operasional mereka. Roxas baru menjabat posisi tersebut pada September 2012, setelah Robredo tewas dalam kecelakaan pesawat.

Profesor hukum Antonio Contreras mengatakan DILG mungkin telah menerapkan reformasi yang berpusat pada LGU, “tapi itu bisa dikaitkan dengan DILG, bukan Roxas.”

Profesor Grace Gorospe Jamon mengatakan masyarakat tidak akan khawatir mengenai kinerja Roxas di DILG karena “hanya orang-orang di pemerintahan yang akan menghargainya.”

“Bagi masyarakat umum, hal itu bukan urusan mereka. Roxas masih menjadi elite bagi mereka,” ujarnya.

Selain itu, kata profesor administrasi publik Prospero de Vera, LGU adalah jaringan terlemah yang bisa mengikuti kampanye nasional – mereka tidak diketahui melakukan blok suara hanya karena kandidatnya berasal dari DILG.

Faktanya, kata Tayao, posisi Roxas di DILG bahkan mungkin merugikannya, apalagi sekarang para senator mengajukan pertanyaan tentang jumlah total dana yang diajukan badan tersebut sebesar P5,6 miliar dalam anggaran yang diusulkan untuk tahun 2015. Jumlah tersebut untuk program-program yang, para senator dikatakan, tidak termasuk dalam mandat DILG.

Tingkatkan pesan

Para analis sepakat bahwa akan sulit bagi Roxas untuk mengejar ketertinggalannya dalam jajak pendapat, mengingat kesulitannya dalam berhubungan dengan massa.

Ahli strategi kampanye, Malou Tiquia, mengatakan Roxas “hanya ingin berkomunikasi selama kampanye.” Miliknya Roxas, yang pertama kali mencalonkan diri sebagai senator, digambarkan sebagai seseorang yang “berkampanye secara ilmiah”, namun ia pasti sangat menginginkan kursi kepresidenan.

“Saya rasa dia tidak menginginkannya sekarang. Dia harus menginginkannya agar kami bisa membantu menyelesaikannya,” ujarnya.

Dalam survei nasional Pulse Asia terbaru, Roxas meningkatkan peringkat persetujuannya hampir dua kali lipat dibandingkan survei sebelumnya, namun ia masih menempati posisi kedua setelah Wakil Presiden Jejomar Binay.

“Saya tidak tahu cara memijat (dia),” kata Jamon. Roxas akan membantu, katanya, jika Presiden Benigno Aquino III mendukungnya sebagai komitmen resmi pemerintah. – Reynaldo Santos Jr/Rappler.com

situs judi bola online