• May 28, 2024
Prajurit NPA yang terlambat, polisi

Prajurit NPA yang terlambat, polisi

Anggota Tentara Rakyat Baru membebaskan seorang tentara dan seorang polisi yang telah menjadi ‘tawanan perang’ selama lebih dari sebulan

COMPOSTELA VALLEY, Filipina – Dalam sebuah upacara sederhana di suatu tempat di pegunungan kota Laak, pejuang gerilya bersenjata lengkap yang tergabung dalam Tentara Rakyat Baru yang komunis melepaskan seorang tentara dan seorang polisi yang telah ditahan sebagai “tawanan perang” selama lebih dari satu tahun. dari sebulan” ditahan.

PO1 Ruel Pasion dari Polisi Lembah Compostela dan Prajurit Kelas Satu Jezreel Culango dari Batalyon Infanteri ke-60 ditangkap secara terpisah di sebuah pos pemeriksaan yang dijaga oleh pemberontak di kota yang sama pada 17 Januari lalu.

Seorang pemimpin unit konservasi NPA mengatakan penyelidikan yang dilakukan oleh pengadilan revolusioner tidak menemukan cukup bukti untuk mengadili keduanya atas kejahatan serius terhadap masyarakat.

“Pembebasan Pasion dan Culango juga sesuai dengan kebijakan NPA mengenai perlakuan lunak terhadap tawanan perang,” kata pemimpin NPA.

RESMI.  Wakil Wali Kota Davao Rodrigo Duterte tiba dengan helikopternya untuk membawa Pasion dan Culango kembali ke markas mereka di kota.  Foto oleh Karlos Manlupig

NPA menambahkan, pembebasan tersebut juga memenuhi permohonan keluarga para tahanan.

“Perintah pembebasan tersebut merupakan tindakan dalam menjalankan kekuasaan politik dan wewenang Pemerintahan Demokratik Rakyat dan dilakukan atas dasar kemanusiaan,” kata NPA.

Front Demokratik Nasional mendeklarasikan gencatan senjata sepihak selama 4 hari di Lembah Compostela dan di Davao del Norte untuk memfasilitasi pembebasan tersebut, sekaligus mendesak pemerintah untuk melakukan hal yang sama.

Orang tua Culango dan istri Pasion ikut menyerukan deklarasi penghentian operasi militer.

Namun pemerintah tidak menanggapi seruan tersebut.

Setelah menandatangani perintah pembebasan, kedua mantan tahanan NPA tersebut mengungkapkan rasa lega dan terima kasih atas pembebasan mereka yang aman.

“Saya sangat berterima kasih kepada NPA atas perlakuan adilnya. Kami diberi makanan dan obat-obatan yang cukup. Mereka memperlakukan kami seperti saudara mereka,” kata Pasion.

Culango bercerita bahwa mereka tidak disakiti satu kali pun oleh para penculiknya.

Pasion dan Culango diserahkan kepada Menabur Benih Perdamaian, sekelompok pemimpin gereja yang bekerja sebagai fasilitator pihak ketiga untuk pelepasan tersebut.

Tiba dengan helikopter, Wakil Walikota Davao City Rodrigo Duterte dengan sukarela membawa Pasion dan Culango kembali ke markas masing-masing.

“Saya berterima kasih kepada NPA karena mematuhi aturan Konvensi Jenewa dan atas perlakuan adil terhadap para tahanan. Selamat kepada NPA atas pembebasan yang aman,” kata Duterte.

Pelajaran hidup

Pasion dan Culango mencatat bahwa mereka akan mengalami perubahan signifikan dalam tugas mereka jika mereka mendapat kesempatan untuk melanjutkan pelayanan publik mereka.

“Kami akan memperlakukan orang dengan bermartabat dan setara. Kita juga tidak boleh merugikan orang lain,” kata Pasion.

Pasion menyampaikan kesadarannya bahwa, seperti tujuan polisi, pemberontak juga memperjuangkan kepentingan masyarakat miskin.

Culango juga mengatakan bahwa dia mengagumi NPA atas praktiknya.

“NPA sangat terorganisir. Dan mereka saling menjaga satu sama lain. Masalah satu orang adalah masalah semua orang,” kata Culango.

Namun, keduanya mengatakan mereka bertekad untuk kembali ke pekerjaan mereka di pasukan keamanan negara tersebut.

“Kami akan melakukan tugas kami. Tapi kami tidak ingin bertemu dengan tahanan kami di lapangan. Lagi pula, siapa yang menginginkan hal itu? Kami semua menginginkan perdamaian,” kata Culango.

AKHIRNYA GRATIS.  PO1 Ruel Pasion (kiri) dan Pfc Jezreel Culango menunjukkan perintah pembebasan dari unit tahanan NPA di kota Laak pada Kamis, 21 Februari.  Foto oleh Karlos Manlupig

Negosiasi perdamaian

Kelompok Penabur Benih Perdamaian mengatakan mereka menghargai upaya semua orang yang membantu mewujudkan pelepasan Pasion dan Culango.

Namun kelompok tersebut mengatakan pemerintah dan NDF harus segera kembali ke meja perundingan untuk mencapai perdamaian sejati di negara tersebut.

“Dalam pembicaraan tersebut, akar penyebab konflik ini akan diidentifikasi dan solusi yang tepat akan diberikan, termasuk reformasi sosial-ekonomi yang signifikan,” kata Menabur Benih Perdamaian.

Duterte juga ikut serta dalam seruan tersebut, dan menambahkan bahwa dimulainya kembali perundingan sudah lama tertunda.

Akhir uji coba

Dengan saling berjabat tangan, baik narapidana maupun narapidana saling berpamitan.

“Saya sudah bersemangat bisa berkumpul dengan keluarga saya,” kata Pasion.

Culango mengaku senang bisa bertemu kembali dengan orang tua dan pacarnya.

Saat gerilyawan NPA berbaris dalam satu barisan menuju markas utama mereka, Pasion dan Culango, dengan senyum gugup, melompat ke helikopter bersama Duterte.

Mereka kembali ke kota namun konflik di pedesaan antara pemerintah dan komunis terus berlanjut. – Rappler.com

Data HK