• May 27, 2024
Prapaskah dan pencarian kebahagiaan

Prapaskah dan pencarian kebahagiaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bingung bagaimana merefleksikan Pekan Suci ini? Berikut adalah beberapa saran.

MANILA, Filipina – Pekan Suci adalah saat kita mengenang pengorbanan Tuhan demi keselamatan umat manusia. Sebuah mazmur dalam Alkitab mengatakan: “Tuhan telah melakukan hal-hal besar bagi kami, dan kami dipenuhi dengan sukacita.”

Namun sering kali kita teralihkan dari kebenaran ini dan mencari hal-hal yang memberikan kesenangan sementara. Sterkadang yang perlu kita lakukan hanyalah memfokuskan kembali pada prioritas kita untuk melihat bahwa kebahagiaan sudah dekat.

Tagle: Itu puasa, bukan diet

Bagaimana? Berikut adalah beberapa saran:

1. Hitung berkat Anda

Daripada mengharapkan hal-hal yang tidak Anda miliki, buatlah daftar hal-hal yang sudah Anda miliki dan tuliskan bagaimana hal-hal tersebut telah membuat hidup Anda lebih baik. Anda akan terkejut betapa hal-hal kecil sekalipun akan bertambah dan membuat Anda menyadari bahwa hidup Anda tidak terlalu buruk. Ingat kutipannya, “Saya sedih karena saya tidak punya sepatu sampai saya bertemu dengan seorang pria yang tidak punya kaki.”

Petunjuk: Simpanlah jurnal rasa syukur di tempat tidur Anda. Setiap malam sebelum tidur, tuliskan 3 hal yang membuat Anda bahagia hari itu. Anda akan tidur dengan rasa syukur dan menarik lebih banyak berkah dengan energi baik Anda saat bangun.

2. Bagikan apa yang Anda miliki

Lebih baik memberi daripada menerima. Ada perasaan ringan tertentu ketika Anda membantu seseorang yang membutuhkan. Hal ini belum tentu berarti bantuan keuangan; Tindakan sederhana untuk membantu atau membagikan setengah dari favorit Anda akan menjadi awal yang baik. Bagaimana Anda bisa menerima lebih banyak berkah jika ruang penyimpanan Anda sudah penuh? Silakan dan berikan ruang ekstra.

Petunjuk: Saatnya pembersihan musim semi! Bersihkan lemari Anda dan simpan semua yang tidak Anda gunakan dalam dua tahun terakhir untuk disumbangkan kepada yang membutuhkan. Pakaian, buku, bahkan gadget dan peralatan listrik akan bermanfaat khususnya bagi korban bencana.

3. Lakukan tindakan kebaikan secara acak

Cobalah untuk melakukan perbuatan baik entah dari mana dan tanpa alasan khusus. Sebagai tantangan tambahan, lakukan itu pada seseorang yang tidak pantas mendapatkannya. Ingatlah, tidak seorang pun di antara kita yang pantas menerima kasih Tuhan, namun Dia tetap memberikan hidup-Nya kepada kita.

Petunjuk: Cobalah tersenyum pada orang asing, serahkan kursi kereta atau bus Anda kepada seseorang yang membawa beban berat, atau masukkan beberapa koin ke dalam kaleng musisi tunanetra. Percayalah, ini adalah pereda stres yang hebat. Bersikap baik kepada orang lain sebenarnya berarti bersikap baik kepada diri sendiri.

4. Bicaralah dengan orang yang lebih tua

Dengan banyaknya gadget yang kita gunakan sekarang, ada kelaparan waktu. Kita menjadi terlalu sibuk untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan terutama orang tua. Duduk bersamamu tertawa terbahak-bahak (kakek) atau haha (nenek) dan membandingkan kenangan masa kecil. Selain mempelajari satu atau dua hal, Anda juga akan diingatkan bahwa masa muda Anda tidak bertahan selamanya.

Suatu hari nanti kamu juga akan menjadi tua. Anda akan bahagia jika seseorang memberi Anda waktu.

Petunjuk: Jika kakek dan nenek kandung Anda sudah tidak ada lagi, hubungilah orang yang lebih tua Rumah Golden Acres untuk Lansia. Bersiaplah untuk bernyanyi bersama mereka atau menonton lagu-lagu lama. Hibur mereka dengan permainan yang akan membuat mereka tertawa. (Anda juga dapat melakukan hal sebaliknya dan menghabiskan waktu bersama anak-anak yang membutuhkan.)

5. Menyanyi

kamu tidak perlu melakukannya”Idola amerika” bahan untuk melakukannya. Selain itu, orang Filipina secara alami diberkahi dengan bakat tersebut. Bernyanyi melepaskan endorfin yang memberikan “getaran baik” yang sangat dibutuhkan otak kita. Jika Anda memiliki suara, bergabunglah dengan paduan suara. Jika Anda tidak bisa membawakan lagu, bernyanyilah sendiri di kamar mandi, atau sambil jogging. Jika orang mengeluh, larilah lebih cepat.

Petunjuk: Musim panas adalah waktu yang tepat bagi siswa untuk mengambil kelas menyanyi, menari, dan bahkan akting. Bergabunglah dengan drama atau musikal. Trumpet kembali muncul dengan “The Bluebird”, sebuah adaptasi musikal Filipina dari drama tersebut oleh penulis drama Belgia Maurice Maeterlinck. Pemerannya ditetapkan untuk bulan September dan masih dalam tahap penyelesaian.

MEMBACA: Kunjungi Gereja Virtual dalam satu klik

Masa Prapaskah adalah waktu untuk merenungkan kehidupan kita. Mungkin setelah Tahun Baru ini adalah “kesempatan” berikutnya kita harus melihat ke belakang dan kemudian melihat ke depan, mengingat pengorbanan yang dilakukan Yesus Kristus bagi kita, dan anugerah yang Tuhan berikan kepada kita melalui kehidupan Putra-Nya. – Dengan laporan oleh Kai Magsanoc dan Amiel Mendoza/Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang Trompette dan ‘The Bluebird’, kunjungi mereka halaman Facebook.)

Live HK