• May 24, 2024
Belingon melawan Than Vu di Singapura

Belingon melawan Than Vu di Singapura

Setelah meraih kemenangan mengesankan, Kevin Belingon akan menuju final ONE FC saat ia menghadapi Thanh Vu di Singapura.

SINGAPURA – Seni Bela Diri Campuran terus mendapatkan popularitas di dunia selama beberapa tahun terakhir, dan Filipina juga mengikuti jejaknya.

Petarung seperti juara bertahan kelas bulu Honorio “The Rock” Banario dan Eric “The Natural” Kelly, yang saling bertarung demi gelar pada bulan Februari lalu, adalah petarung Pinoy yang terkenal di kancah internasional.

Salah satu tokoh Pinoy yang menonjol sekali lagi akan mengibarkan bendera Filipina pada tanggal 5 Aprilstsaat ia melanjutkan pencariannya untuk gelar juara dunia.

Para penggemar laga di Filipina mempunyai alasan untuk bersorak saat Kevin “The Silencer” Belingon, yang bertarung melawan Team Lakay di Baguio City, akan menunjukkan kekuatan Pinoynya saat ia menghadapi pria tangguh Thanh “Aladdin” Vu. Belingon terakhir kali bertarung dalam kemenangan atas Yusup Saadulaev dari Rusia di Rise of Kings.

Pesaing yang solid, favorit penggemar

Mantan juara kelas terbang URCC ini adalah penantang kuat untuk merebut mahkota ONE FC karena kemampuan stand-upnya yang luar biasa. Belingon suka menghukum lawan dengan tendangan, lutut, dan siku, semuanya dilakukan dengan kecepatan tinggi dengan niat buruk.

Hal ini menjadikan Belingon favorit penggemar dan untuk alasan yang bagus.

Dia adalah seorang striker yang kuat dengan pengkondisian yang sangat baik, mampu secara konsisten mempertahankan kecepatan yang cepat dan hingar-bingar sepanjang pertarungan, menjadikannya lawan yang berbahaya bahkan bagi praktisi MMA yang paling berpengalaman sekalipun.

Meskipun ia kalah dari juara saat ini Soo Chul Kim dari Korea ketika ONE FC mengadakan acara di Manila, Belingon bangkit kembali dengan kemenangan mengesankan atas Saadulaev.

Namun, pria yang akan dia miliki di depannya tentu saja tidak bisa diremehkan. Thanh Vu baru saja meraih kemenangan atas Mohd Fouzein awal tahun ini di Kuala Lumpur, di mana ia secara brutal menghentikan lawannya hanya dalam waktu 1 menit pada ronde pertama.

Pertarungan ini seharusnya berjalan bagus karena kedua petarung suka memadukannya di tengah arena. Kemenangan bagi Belingon akan membawa kita lolos ke pertandingan final Grand Prix Kelas Bantam ONE FC melawan pemenang semifinal lainnya dengan mantan petarung UFC Jens “Lil’ Evil” Pulver dari AS dan Masakatsu Ueda dari Jepang.

Jika Belingon mampu mencapai akhir, ia akan menjadi Juara Dunia ONE FC Bantamweight bersama Honorio Banario yang merupakan Juara Featherweight dan Filipina akan memiliki dua Juara Dunia MMA.

Acara Utama: Jepang vs Jepang

5 April inistONE FC akan menampilkan pertarungan yang menurut saya paling dinantikan.

Juara Dunia Kelas Ringan Kotetsu “No Face” Boku, yang memenangkan gelar atas Zorobabel “Zoro” Moreira pada bulan Oktober lalu, akan sibuk menghadapi seniman bela diri campuran yang mungkin paling berbakat secara teknis di dunia ini.

Seorang keturunan Korea asli yang lahir dan besar di Jepang, Boku cukup kecil untuk bobot yang ringan.

Namun, dia memberikan pukulan besar yang dia tunjukkan pada Zoro, yang jauh lebih tinggi darinya. Boku menghentikan Zoro melalui serangannya untuk meraih kemenangan TKO pada Ronde 3 yang memberinya sabuk gelar. Itu adalah kemenangan yang mengesankan atas lawan yang berperingkat tinggi.

Namun pria itu akan dia hadapi pada 5 Aprilst adalah liga di atas Zerubabel Moreira.

Boku akan menguji ketangguhannya melawan pria yang mungkin paling ditakuti di MMA Asia, Shinya “Tobikan Judan” Aoki.

Aoki, yang merupakan rekan setim Moreira dari Evolve MMA di Singapura, bersumpah untuk membalas dendam pada Boku dan membawa gelar kembali ke Evolve. Aoki meminta CEO One Fighting Championship Victor Cui untuk mendapatkan perebutan gelar setelah melakukan debutnya di Rise of Kings.

Tobikan Judan dikenal dengan Jiu-Jitsu Brasil tingkat tinggi dan beragam submission, yang beberapa di antaranya oleh penggemar Aoki disebut sebagai “submission terbang”. Keterampilan ini terlihat dalam pertarungan terakhirnya melawan Arnaud “The Game” LePont, ketika ia melakukan pekerjaan cepat terhadap pemain Prancis itu, menang dengan kuncian armbar-triangle choke hanya dalam 85 detik.

Aoki sangat mahir dalam pertarungan penyerahan sehingga sulit membayangkan skenario bagaimana Boku bisa melarikan diri jika Aoki memegang salah satu anggota tubuhnya.

Berdiri dengan tinggi 5 kaki 9 inci, Boku tidak akan mengalahkan Aoki, jadi dia pasti harus mengejarnya di tribun. Jika ada satu kelemahan dalam permainan Aoki, itu pasti adalah stand up-nya, yang memberikan peluang kecil bagi Boku untuk kecewa karena keunggulannya dalam Kickboxing dan Muay Thai.

Aoki pasti masuk ke laga ini sebagai favorit, meski Boku adalah juaranya. Ini akan menjadi pembakar gudang khas Jepang yang tidak boleh dilewatkan.

Issa, Saadulaev mencoba bangkit kembali

Leandro “Brodinho” Issa kembali ke kandang setelah mengalami kemunduran baru-baru ini, kali ini melawan Yusup “Maestro” Saadulaev yang juga baru saja mengalami kekalahan.

Arnaud “The Game” LePont berupaya untuk kembali ke kolom kemenangan dengan kemenangan atas lawan ‘permainan’ di Eddie “The Magician” Ng, yang merupakan pertarungan lain yang sangat dinantikan.

Melvin “No Mercy” Manhoef juga kembali ke kandangnya saat ia bentrok dengan sesama petinju kelas menengah, Brock Larson dari Amerika Serikat.

Secara keseluruhan, ini akan menjadi malam aksi MMA yang tidak akan pernah dilupakan oleh para penggemar. – Rappler.com

Toto HK