• June 16, 2024
Pria di balik retret film

Pria di balik retret film

MANILA, Filipina – Semuanya bermula ketika Simon Santos menonton film tersebut “Apakah balas dendam tanpa gairah,” dibintangi idolanya, Fernando Poe Jr. Dia adalah seorang siswa sekolah dasar yang tumbuh dalam keluarga seniman.

Sejak saat itu, kecintaannya pada film tidak hanya bertumbuh lebih dalam dan lebih pribadi, namun juga menghasilkan keturunan yang sangat berguna — sebuah surga permata yang langka dan indah bagi para pembuat film dan penonton bioskop: Video 48.

Terletak di gedung milik keluarga di sepanjang West Avenue di Kota Quezon, toko ini memiliki banyak koleksi film, dokumenter, serial TV, dan banyak memorabilia film lainnya.

Dengan ratusan (mungkin, ribuan!) judul yang disimpan dalam inventarisnya, seseorang pasti akan dibuat kewalahan oleh keragaman dan kelimpahannya: film klasik Hollywood kuno seperti Casablanca, Jalan Matahari Terbenam. Dan Semua tentang Hawa; film asing karya master film legendaris seperti Federico Fellini, Francois Truffaut, Yasujiro Ozu bahkan yang lebih kontemporer seperti Lars Von Trier, Pedro Almodovar dan Ang Lee; dan tentu saja film karya pembuat film berbakat kita sendiri seperti Gerardo de Leon, Lamberto Avellana, Ishmael Bernal, dan Lino Brocka.

Kepala Sekolah

Santos mendirikan toko tersebut pada bulan Oktober 1988, pada saat Betamax sedang populer. Saat itu, ia sudah menjadi penggila film dan mengoleksi banyak film, sebagian besar karya dua film favoritnya, Alfred Hitchcock dan Akira Kurosawa. Akhirnya, koleksinya bertambah, dan teman-temannya mulai menyewakan salinannya, memberinya ide untuk mendirikan toko persewaan video.

ALIRAN DENGAN WAKTU.  Dia memulai dengan Betamax;  hari ini dia punya DVD.  Pria dengan atasan pel bisa mengikuti arus.

Dalam membangun bisnisnya, dilema terbesarnya adalah menyebutnya apa. Ia mendapat banyak usulan nama yang berulang kali ditolak, hingga Departemen Perdagangan dan Perindustrian menyarankan menggunakan nomor jalan di mana toko tersebut akan berlokasi — #48 Weslaan.

Jadi itu dia: Video 48.

Untuk mengalahkan para pesaingnya, Santos harus kreatif dan inovatif, sehingga ia fokus menayangkan film-film klasik, asing, dan langka; ditujukan untuk penonton bioskop yang lebih canggih, dan pasar non-mainstream lainnya.

Penerimaan tersebut cukup sukses, dan dari koleksi 200-300 judul, semuanya dalam versi beta, secara bertahap ditingkatkan untuk memasukkan nama-nama baru yang membuatnya lebih beragam dan cakupannya lebih luas.

Pelanggan terkenal

Keunikan toko ini telah menarik banyak orang selama bertahun-tahun; di antaranya, beberapa selebriti dan artis Pinoy terkenal.

Banyak dari mereka yang memuji beragam koleksi film Video 48, terutama film-film lama Filipina yang sulit ditemukan. Hanya 5 film yang bertahan dari era sebelum perang yang tersedia untuk disewa di toko: Zamboanga (1937), Cintaku (1939), Ibu Sejati (1939), Tolong (1940) dan Burung Adarna (1940).

Kepribadian seperti Mary J. delos Reyes, Lawrence Guillen, Celso Ad. Castillo, Joel Torre, Ricky Lee dan Jeffrey Jeturian datang dan menyewa gelar. Artis Nasional Nick Joaquin dan Lino Brocka juga sering mengunjungi toko tersebut.

LEGENDA HIDUP.  Warisan Lino Brocka tetap hidup dalam daftar film yang dengan senang hati ia pinjam dan segera dikembalikan ke Video 48.

Foto oleh Jonathan Baldoza

Brocka, yang menggunakan toko sebagai latar belakang film tersebut Berkedip dalam gelap, kagum dengan koleksinya dan menjadi pelanggan tetap. Terakhir kali dia menyewa adalah pada 12 Mei 1991, dan dia mengembalikan film-film tersebut pada 20 Mei 1991 – sehari sebelum kematiannya. Kartu pinjaman Brocka, yang dipajang di salah satu lemari toko, adalah salah satu harta karun Santos yang paling berharga.

Kemunduran industri persewaan video

Santos mengatakan bahwa pembajakan dan TV kabel memperlambat industri ini, jadi dia mulai memikirkan cara untuk meningkatkan penjualan. Dia menjalankan promosi dan juga menjual poster, majalah, dan mainan untuk menambah pendapatan toko.

Ia juga memulai dua blog: www.video48.blogspot.com yang menampilkan judul-judul koleksinya dan selebaran langka serta poster film Filipina, dan www.fpj-daking.blogspot.com yang didedikasikan untuk idolanya, “Da King” Fernando Poe Jr. . .

IDOL SELAMANYA.  Foto mendiang Fernando Poe Jr.  di masa mudanya barang mahal disimpan oleh Santos di tokonya.

Kedua blog tersebut membantu mempromosikan toko tersebut. Menurut Santos, rata-rata tampilan halaman sekitar 6.000 per hari.

Santos bercerita, “Bertahan selama hampir 24 tahun di bisnis ini sudah merupakan sebuah prestasi bagi saya, mengingat bisnis rental video bisa dibilang sudah mati di negara kita. ACA Video hilang, Video City banyak menutup cabangnya. Aku masih bernapas.”

Hampir 24 tahun

Bulan Oktober ini adalah hari jadi toko tersebut yang ke 24. Ketika ditanya apa keinginannya, Santos berkata: “Saya hanya berharap dan berharap semuanya akan berjalan baik dan bertahan beberapa tahun lagi. Saya akan terus menjalankan Video 48 selama saya bisa dengan semangat yang sama yang telah menopang toko saya selama hampir 24 tahun.”

Selama hampir 24 tahun, Video 48 telah memberikan surga tidak hanya bagi mereka yang membuat dan mempelajari film, tetapi juga bagi mereka yang melihat dan mengapresiasinya.

Baik Anda seorang mahasiswa film yang mencari trilogi lama Krzysztof Kieslowski atau calon penulis skenario yang mencari inspirasi dalam film-film Hollywood lama, keberadaannya adalah anugerah bagi Anda.

TIDAK ADA FILM YANG DILUNCURKAN.  Sama seperti kutu buku yang lupa waktu di toko buku, penggemar film tersesat di Video 48.

Toko ini memberi banyak kesempatan untuk mencari seni yang luar biasa, menjelajahi tempat dan misteri, mencari jawaban atas pertanyaan – semuanya melalui kekuatan film. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Togel Sidney