• July 17, 2024
Probe vs Puno terkait dengan pembelian abnormal?

Probe vs Puno terkait dengan pembelian abnormal?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah laporan televisi mengungkapkan penyelidikan terhadap Puno terkait dengan presentasi akuisisi senjata yang tidak normal senilai hampir P400 juta

MANILA, Filipina – Dokumen sensitif yang diduga coba diambil oleh Menteri Dalam Negeri Rico Puno dari kediaman mendiang bosnya, Jesse Robredo, mungkin terkait dengan penyelidikan yang sedang berlangsung atas perolehan senjata yang tidak biasa bagi polisi.

Laporan Anthony Taberna dari ABS-CBN di TV Patrol pada Jumat, 7 September, mengungkapkan bahwa salah satu dokumen di apartemen Robredo berisi rincian presentasi dua kesepakatan pengadaan senjata senilai hampir P400 juta.

Menurut laporan tersebut, salah satu kontrak bernilai sekitar P178 juta dan yang lainnya, P213 juta.

Tender telah ditangguhkan menunggu hasil penyelidikan.

Robredo menerima dokumen akuisisi tersebut pada 8 Agustus, 10 hari sebelum pesawat fatalnya jatuh di perairan Masbate.

Keraguan tentang penawaran

Laporan tersebut mengatakan bahwa kelompok yang terdiri dari 4 orang – termasuk Puno, mantan kepala Pasukan Aksi Khusus Leocadio Santiago, konsultan Puno Ramiro Lopez III, dan Reynaldo Espineli dari perusahaan R. Espineli – terlibat dalam tawaran yang dibatalkan tersebut.

Kelompok tersebut meninggalkan negara tersebut menuju Israel setelah Puno diundang oleh pemasok senjata asing Israel Military Industries (IMI) pada tanggal 10 Mei, tanggal konferensi pra-penawaran untuk perolehan senapan serbu.

Setelah perjalanan tersebut, IMI dan R. Espineli menjadi satu-satunya penawar yang tersisa dari 7 kelompok yang berpartisipasi dalam konferensi pra-penawaran, menurut laporan tersebut.

Laporan tersebut menambahkan bahwa Robredo menyatakan keprihatinannya atas tawaran tersebut karena harga senjata yang selangit. Ada juga kekhawatiran mengenai kemungkinan konflik kepentingan yang dapat merusak integritas proses penawaran. Puno dan Lopez adalah anggota komite penawaran dan penghargaan.

Tidak jelas apakah dokumen inilah yang dicari Puno dan kelompoknya ketika mereka diduga berusaha memasuki apartemen Robredo pada 19 Agustus, sehari setelah pesawat Robredo jatuh dari Masbate.

Yang pasti, itu menunjukkan Robredo menyelidiki wakil menteri.

Puno adalah teman lama Presiden Aquino, dan mantan pemasok senjata.

Belum ada konfirmasi dari Istana

Atty. Leni Robredo, janda mendiang Sekretaris, sebelumnya mengaku di Naga bahwa dialah yang meminta agar apartemen mereka diamankan. Dia mengungkapkan dalam sebuah wawancara di radio dzMM pada Jumat pagi bahwa hal itu menyusul telepon dari pengurus rumah tangganya yang memberi tahu dia bahwa seseorang telah mencoba memasuki apartemen mereka dan meminta dokumen.

Leni mengatakan dia tidak tahu bahwa Puno-lah yang mencoba memasuki apartemen mereka, dan mengatakan dia baru mengetahuinya Kamis malam dari laporan televisi.

Malacañang juga membenarkan adanya penyelidikan yang sedang berlangsung, namun menolak mengatakan apa maksud penyelidikan tersebut.

“Yang bisa saya konfirmasi adalah Menteri Robredo melakukan sejumlah penyelidikan yang sangat sensitif sebelum kematiannya. Tapi saya tidak akan berkomentar detail apa yang diselidiki atau siapa,” kata Menteri Komunikasi Ricky Carandang. “Menurut saya itu akan keluar juga namun untuk saat ini saya tidak akan mengomentari investigasi ini karena banyak di antaranya berada pada tahap yang sangat sensitif.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney