• February 28, 2024
Proyek KPS untuk mendorong masuknya FDI

Proyek KPS untuk mendorong masuknya FDI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Badan tersebut mengatakan keberhasilan presentasi AFCS dan perluasan Bandara Cebu akan menarik lebih banyak investasi ke negara tersebut

Manila, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) mengatakan Filipina mengharapkan peningkatan investasi asing langsung (FDI) menyusul keberhasilan presentasi dua proyek infrastruktur besar senilai gabungan P19 miliar.

Pada hari Minggu, 6 April, Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya mengatakan status Filipina sebagai tujuan investasi akan ditingkatkan dengan keputusan untuk menerapkan Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis (AFCS) senilai P1,72 miliar untuk sistem transportasi kereta api negara tersebut dan mengalokasikan proyek perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu senilai P17 0,5 miliar.

Pada hari Jumat, 4 April, DOTC tetap pada keputusannya untuk memberikan proyek perluasan bandara kepada konsorsium Megawide Construction Corporation dan GMR Infrastructure, bahkan setelah Senator Serge Osmeña mencoba menghentikan badan tersebut untuk memberikan perjanjian tanda konsesi dengan kelompok tersebut.

Keputusan DOTC untuk memberikan proyek tersebut terjadi setelah penawar tertinggi kedua, taipan bisnis Grup Filinvest Andrew Gotianun, mengajukan keberatan kepada GMR-Megawide, mempertanyakan kemampuan finansial kelompok tersebut untuk melaksanakan proyek tersebut dan dugaan pelanggaran konflik kepentingan.

Pada bulan Desember tahun lalu, GMR-Megawide mengajukan penawaran tertinggi sebesar P14,404 miliar untuk proyek tersebut, diikuti oleh Filinvest – Konsorsium CAI dengan P13,999 miliar.

Osmeña meminta Mahkamah Agung untuk menghentikan badan tersebut dalam memberikan perjanjian konsesi. Sebagai tanggapan, Abaya mengatakan lembaga tersebut mencakup semua dasar hukum untuk membenarkan keputusannya, namun menambahkan bahwa pihaknya akan mematuhi keputusan apa pun yang dijatuhkan oleh Mahkamah Agung.

“Kami harus menghormati perintah pengadilan apa pun yang dapat menghalangi proyek ini untuk dilanjutkan, bahkan jika kami yakin tidak ada lagi waktu yang terbuang untuk memperbaiki bandara tersibuk kedua di negara ini,” katanya.

Proyek KPS berupaya untuk meningkatkan gerbang internasional terbesar kedua di Filipina dengan pembangunan gedung terminal penumpang baru yang dapat menampung 8 juta penumpang.

Bangunan terminal eksisting yang mampu menampung 4,5 juta penumpang juga akan diperluas. Sejak 2012, terminal ini beroperasi dalam kapasitas berlebih dengan 6,7 juta penumpang.

Tumbuhnya kepercayaan investor

Abaya mengatakan proyek KPS baru akan meningkatkan citra Filipina sebagai tujuan investasi utama, menarik penanaman modal asing, dan meningkatkan perekonomian.

Angka dari bank sentral menunjukkan penanaman modal asing meningkat 20% menjadi $3,86 miliar pada tahun 2013 dari $3,2 miliar pada tahun 2012, yang menunjukkan meningkatnya kepercayaan investor.

Abaya mengatakan “manajemen yang jujur ​​dan kompeten” akan membantu mempertahankan tren peningkatan ini.

“Jika kita menjanjikan manajemen yang jujur ​​dan kompeten, kita harus menunjukkannya. Jika kami menjanjikan kesetaraan, kami harus memenuhinya,” kata Abaya.

Ia menambahkan: “Dengan tetap berpegang pada aturan penawaran dan menolak terpengaruh oleh faktor eksternal, kami menunjukkan kepada dunia bahwa negara ini kini memiliki iklim investasi yang sangat baik. Lewatlah sudah masa-masa di mana kontrak-kontrak bernilai besar akan tetap diberikan meski sudah tertular virus.” dengan penyimpangan.”

Maret lalu, DOTC juga menandatangani perjanjian konsesi berdurasi 10 tahun dengan konsorsium AF yang dipimpin oleh konglomerat Ayala Corporation dan raksasa infrastruktur Metro Pacific Investments Corporation untuk AFCS, sistem tiket tunggal untuk Metro Rail Transit dan Light Rail Transit (MRT-LRT). – Rappler.com

Live HK