• June 16, 2024
Proyek Nuh: Bahtera Harapan?

Proyek Nuh: Bahtera Harapan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Presiden Aquino memimpin peluncuran proyek pengurangan risiko bencana yang disebut Noah di Kota Marikina yang rawan banjir.

Dengan informasi real-time dan teknologi canggih, Aquino yakin masyarakat Filipina tidak akan lagi membiarkan hidup mereka begitu saja.

Penanda ini menunjukkan ketinggian banjir di Barangay Nangka, Marikina saat terjadi badai tropis Ondoy pada tahun 2009.
Puluhan orang tewas ketika bencana tersebut mengejutkan semua orang.

Tiga tahun kemudian, masyarakat bertujuan untuk lebih siap dengan bantuan penilaian bahaya nasional atau NOAH.

Nuh adalah proyek Departemen Sains dan Teknologi yang bekerja sama dengan ilmuwan dan sektor swasta.
Pada peluncuran Noah di Marikina pada hari Jumat, Presiden Aquino mengatakan proyek ini bukan hanya sebuah situs web, namun sebuah program komprehensif untuk mengubah pola pikir masyarakat Filipina terhadap bencana.

PRESIDEN BENIGNO AQUINO III: Bukankah kita sering mendengar kalimat Juan de la Cruz tentang Batman? Proyek Noah akan menjadi jembatan bagi Filipina dalam melawan banjir. Kami akan memasang ketahanan seperti biasa setiap musim hujan. Sudah tidak bisa diurus lagi. Kami lelah dengan kegugupan.

Situs web Noah adalah toko serba ada yang menyediakan informasi mulai dari curah hujan dan suhu hingga peta banjir.
Data berasal dari sensor pemantau ketinggian air, alat pengukur hujan otomatis, dan radar doppler yang dipasang pemerintah di seluruh Filipina.
Sekretaris DOST Mario Montejo mengatakan otak para ilmuwan dan insinyur Filipina berada di balik teknologi ini.

Sekretaris DOST Mario Montejo: Memilikinya…apakah itu disebut kebanggaan? Kita benar-benar bisa melakukan harga diri. Sebelum semua pemodelan banjir, semuanya asing, 100% lokal.

Para pendukung Nuh sedang membangun sistem pemantauan dan peringatan banjir yang dimulai di Sungai Marikina dan di 17 daerah aliran sungai besar lainnya.

Ini adalah Sungai Marikina. Pada puncak badai tropis Ondoy, air naik dengan cepat dan mengalir deras ke sekolah ini hingga mencapai lantai dua. Dengan adanya Nuh dan komunitas yang proaktif, para guru berharap dapat mencegah terulangnya bencana tersebut.

Guru bimbingan Arwin Arnibal dari SMA Nangka tak ingin lagi banjir merusak fasilitas sekolah seperti yang terjadi di Ondoy.

Dia mengatakan warga di lapangan harus memainkan peran mereka.

Arwin Arnibal, SMA Nangka: Kita tidak mengetahui perjalanan waktu. Dulu cerah, sekarang mulai gelap jadi proyek yang diajarkan adalah keuntungan besar. Harus siap.

Reputasi. Miro Quimbo, Marikina, Distrik 2: Hal ini memungkinkan kami untuk menghasilkan sistem peringatan atau langkah-langkah yang lebih koheren yang dapat mengarah pada proses nominasi. Itu masih dalam tahap kekanak-kanakan. Tantangannya adalah bagaimana Anda menerjemahkan hal ini ke dalam program peringatan yang terlokalisasi.

Dengan musnahnya Ondoy dan bencana lainnya, tim Noah berharap penanda seperti ini tidak hanya menjadi pengingat masa lalu, tapi bisa menjadi pelajaran untuk masa depan.

Result SDY