• July 13, 2024
Puno mencoba mengakses dokumen Robredo?

Puno mencoba mengakses dokumen Robredo?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

ABS-CBN melaporkan bahwa Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Rico Puno mencoba memasuki unit apartemen mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo.

MANILA, Filipina – Empat hari setelah Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo meninggal dalam kecelakaan pesawat pada 18 Agustus, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengamankan dokumen tersebut di apartemen Robredo di Kota Quezon.

Istri Robredo, Atty. Leni Robredo, kepada pers di Naga, mengaku sendiri yang mengajukan permintaan agar apartemen mereka diamankan.

Berdasarkan laporan Anthony Taberna dari ABS-CBN di TV Patrol Kamis, 6 September, Leni Robredo meminta peningkatan keamanan setelah mendapat informasi bahwa Wakil Sekretaris Robredo dari Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG), Rico Puno, mencoba memasuki apartemen dan kantor Robredo. di Komisi Kepolisian Nasional dan DILG, keduanya di Kota Quezon.

Dokumen “sensitif” tersebut rupanya berisi informasi terkait penyelidikan terhadap Puno dan beberapa petugas Kepolisian Nasional Filipina. Sebagai teman lama Presiden Benigno Aquino III, Puno adalah mantan pemasok senjata.

Puno tetap di luar jangkauan. Dia tidak membalas telepon kami.

Upaya untuk menerobos masuk

Laporan ABS-CBN menyebutkan, pada 19 Agustus, sehari setelah pesawat Robredo jatuh di perairan Masbate, Puno didampingi Jenderal Polisi Joel Pagdilao, dan Supt. Oliver Tanseco dan Apollo Reuben Toganon ke apartemen Robredo di 20 Lansbergh Place di Kota Quezon. Laporan tersebut menunjukkan salinan buku catatan bangunan yang menunjukkan dugaan kunjungan keempat orang tersebut.

Tanseco dilaporkan bisa memasuki gedung, namun dicegah memasuki unit apartemen Robredo oleh pengurus rumah tangga, menurut ABS-CBN. Tanseco kemudian menelepon pengacara Robredo dan meminta izin, namun ia tetap tidak diizinkan karena tidak adanya surat perintah penggeledahan, tambah laporan itu.

Laporan ABS-CBN mengatakan Menteri Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan Dinky Soliman sedang bersama Leni ketika Leni menerima telepon dari seseorang yang memberitahukan kepadanya tentang upaya masuknya Puno.

Dua minggu sebelum Robredo meninggal, dia diduga bisa memberi tahu Presiden Aquino tentang penyelidikan yang tertunda, kata laporan ABS-CBN.

Sebelumnya, Rappler melaporkan bahwa ada rencana Puno untuk pergi bahkan sebelum kematian Robredo. Sumber dari Camp Crame mengatakan kepada Rappler bahwa Puno menjadi sasaran beberapa pengaduan yang akhirnya sampai ke presiden.

Sejak Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Mar Roxas ditunjuk oleh Presiden untuk menggantikan Robredo sebagai Sekretaris DILG, beredar rumor bahwa Puno sedang dalam perjalanan keluar dari DILG dan akan diberikan jabatan lain oleh Aquino. – Rappler.com

Sidney hari ini