• July 14, 2024
Puno muncul di penyelidikan, tapi tidak di kabinet

Puno muncul di penyelidikan, tapi tidak di kabinet

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang Larang Sekretaris Kabinet Hadir dalam Pemeriksaan Senat yang Dimaksudkan untuk Menyelidiki Teman Presiden Rico Puno

MANILA, Filipina – Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah yang mengundurkan diri Rico Puno hadir pada hari Jumat, 14 September, dalam sidang Senat yang diadakan untuk menyelidikinya.

Namun Presiden Benigno Aquino III melarang sekretaris kabinetnya menghadiri penyelidikan tersebut. Sekretaris yang diundang dalam sidang tersebut adalah Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr, Menteri Kehakiman Leila de Lima, Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje dan Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel “Mar” Roxas.

Sidang tersebut diadakan oleh Senator Miriam Defensor-Santiago, ketua Komite Amandemen Konstitusi, Revisi Kode dan Hukum, yang sebelumnya menuduh istana mencoba “menyabotase” rencana penyelidikannya terhadap Puno.

Santiago membacakan surat yang diterimanya dari Kantor Presiden yang menjelaskan ketidakhadiran 4 Sekretaris Kabinet. Kantor Kepresidenan mengatakan bahwa meskipun Malacañang ingin memastikan “kerja sama maksimal” dengan Senat, penyelidikan komite tampaknya tidak memiliki dasar karena tidak adanya resolusi “yang mendukung undang-undang.”

Kantor kepresidenan juga mengatakan kepada Santiago bahwa komitenya gagal memberikan daftar pertanyaan yang dapat diajukan selama sidang.

Santiago membantah pembenaran ini, dengan mengatakan bahwa Senat tidak memerlukan resolusi untuk memulai penyelidikan. Senator wanita tersebut juga mengkritik posisi Malacañang yang mengharuskan adanya daftar pertanyaan sebelum penyelidikan, dengan menunjukkan bahwa hal ini bukanlah norma dalam penyelidikan Senat.

Pada saat posting, hanya Santiago dan Senator. Peter Cayetano para senator yang hadir. Anggota komite lainnya termasuk Senator Franklin Drilon, Panfilo Lacson, Manuel “Lito” Lapid, Antonio Trillanes IV, Manny Villar, Francis Pangilinan, Ferdinand Marcos Jr., Aquilino “Koko” Pimentel, Jinggoy Ejercito Estrada dan Vicente Sotto III.

Cayetano sebelumnya mengatakan kehadiran dua senator akan cukup untuk mencapai kuorum.

Sekretaris panitia menyampaikan, sidang akan dilanjutkan besok pukul 10.30 pagi. Sesuai Pasal 22 aturan kami, bila kami berdua hadir, maka sidang memenuhi kuorum.,” katanya. (Kami diberitahu oleh sekretaris komite bahwa sidang akan dilanjutkan pada pukul 10.30. Berdasarkan Aturan 22 Peraturan Senat, kuorum dapat dinyatakan meskipun hanya dua anggota komite yang hadir.)

Cayetano mencatat bahwa hal ini bukanlah hal yang ‘luar biasa’ di Senat.

Hanya saja kita sudah terbiasa jika untuk kepentingan legislasi, apalagi saat sidang disiarkan di televisi, banyak senator yang hadir. Tapi sebenarnya kita punya banyak dengar pendapat lain yang biasanya hanya dihadiri dua senator,” katanya. (Ada banyak senator ketika sidang untuk membantu undang-undang atau terutama ketika disiarkan di televisi. Namun kenyataannya kita memiliki banyak sidang lain yang hanya dihadiri dua senator.)

Santiago mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Dalam Pemberitahuan Rapat yang dikirimkan kepada 11 anggota komite, Ketua menetapkan subjek sebagai: ‘Evaluasi Acara Wakil Sekretaris DILG Rico E. Puno, berdasarkan Kode Administratif dan Undang-Undang DILG 1990, sebagaimana telah diubah oleh Undang-Undang Reformasi Kepolisian tahun 1998.’ Oleh karena itu, Komite akan meninjau Kitab Undang-undang Administratif dan UU DILG, sebagaimana telah diubah dengan UU Reformasi Kepolisian, dan, tergantung pada hasil sidang, merekomendasikan revisinya.”

Puno terpaksa mengundurkan diri dari jabatannya menyusul tuduhan bahwa dia sedang diselidiki oleh mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo. Puno juga mendapat kecaman karena usahanya memasuki unit apartemen Robredo di Kota Quezon sehari setelah pesawat Robredo jatuh di Masbate.- Rappler.com

Sidney hari ini