• July 23, 2024
Cayetano akan menghadiri persidangan Puno

Cayetano akan menghadiri persidangan Puno

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pemimpin Minoritas Alan Peter Cayetano mengkonfirmasi pada hari Jumat, 14 September bahwa dia akan menghadiri penyelidikan terhadap pensiunan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno.

Mengerti– mengonfirmasi aku tadi malam,” ujarnya dalam wawancara dengan radio dzMM. (Saya baru bisa mengonfirmasi kehadiran saya pada Kamis malam.)

Cayetano mengatakan kehadirannya dalam sidang yang diserukan oleh Senator Miriam Defensor-Santiago, ketua Komite Amandemen Konstitusi, Tinjauan Cod dan Hukum, akan cukup untuk mencapai kuorum.

Kami diberitahu oleh sekretaris panitia sidang akan dilanjutkan besok 10:30 di pagi hari. Juga menurut Bagian 22 Kami aturan, padahal hanya kita berdua-menghadiri memiliki jumlah anggota minimum bahwa dengar,” katanya. (Kami diberitahu oleh sekretaris komite bahwa sidang akan dilanjutkan pada pukul 10:30. Berdasarkan Aturan 22 Peraturan Senat, kuorum dapat dinyatakan meskipun hanya dua anggota komite yang hadir.)

Cayetano mencatat bahwa hal ini bukanlah hal yang ‘luar biasa’ di Senat.

Itu sebabnya kami sudah terbiasa untuk kepentingan peraturan perundang-undangan dan terutama ketika disiarkan di televisi Itu mendengar banyak senator yang a-menghadiri. Tapi sebenarnya, kami memiliki banyak lainnya mendengar yang biasanya hanya dua senator a-hidup,’ katanya. (Ada banyak senator ketika sidang mendukung undang-undang atau terutama ketika disiarkan di televisi. Namun kenyataannya kita memiliki banyak sidang lain yang hanya dihadiri dua senator.)

Santiago meminta sidang, antara lain, upaya Puno untuk mengambil dokumen sensitif dari unit kondominium dan kantor mendiang bosnya, Jesse Robredo.

Ia takut penyidikan akan “disabotase”, karena sebelum Cayetano mendapat konfirmasi, tidak ada satupun panitia yang menyatakan akan datang.

Anggota komite lainnya termasuk Senator Franklin Drilon, Panfilo Lacson, Manuel “Lito” Lapid, Antonio Trillanes IV, Manny Villar, Francis Pangilinan, Ferdinand Marcos Jr., Aquilino “Koko” Pimentel, Jinggoy Ejercito Estrada dan Vicente Sotto III.

Pada 19 Agustus, Puno pergi ke kantor Robredo di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) dan Komisi Kepolisian Nasional (Napolcom), serta unit apartemennya di Kota Quezon untuk mengamankan dokumen, sehari setelah pesawat Masbate milik Robredo jatuh. . Saat itu, operasi pencarian dan penyelamatan Robredo masih berlangsung.

Presiden Benigno Aquino III kemudian mengaku memerintahkan Puno yang diketahui merupakan teman dekatnya untuk mengamankan dokumen tersebut. Namun, Aquino mengaku tidak menyuruhnya pergi ke unit kondominium Robredo.

Salah satu dokumen mengungkapkan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap anomali akuisisi senjata terkait Puno.

Tidak ada kepastian apakah Puno, yang mengundurkan diri pada 11 September, akan menghadiri sidang Senat pada hari Jumat untuk menjelaskan masalah ini.

Yurisdiksi Komite Santiago

Cayetano mengatakan dia akan menghadiri sidang untuk menunjukkan bahwa janji pemerintahan Aquino untuk “jalan lurus” (jalan yang lurus) berlaku bagi semua orang.

Ada baiknya kami tunjukkan di sini bahwa senat, Terlepas dari apakah pemerintah merupakan sekutu atau penentang, penyelidikan harus dilakukan secara adil,” katanya. (Kita harus menunjukkan bahwa Senat bersikap adil dalam menyelidiki sekutu dan pengkritik pemerintah.)

“Tentu saja kami tidak menuduh atau membebaskan siapa pun pada tahap ini. Semuanya masih dianggap tidak bersalah.”

Cayetano, sementara itu, menjelaskan bahwa panitia Santiago mempunyai kewenangan untuk meminta sidang tersebut.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile sebelumnya mengatakan Santiago memerlukan resolusi, rancangan undang-undang, atau pidato hak istimewa untuk dijadikan dasar penyelidikannya.

“Apa yang dilakukan Senator Miriam adalah dia menempatkan penyelidikan ini di bawah kegiatan komite reguler. Ingat kita punya undang-undang, RA 6975, yang membentuk Komisi Kepolisian Nasional dan menempatkan PNP di bawah DILG. Komite Senator Miriam dapat meninjau undang-undang ini.”

“Ini yang kita sebut pertemuan biasa atau khusus,” imbuhnya.

Namun, dia berkata: “tdi sini akan menjadi masalah jika perlu menuntut seseorang yang tidak menghadiri persidangan.”

“Sekarang ada pengecualian karena Rico Puno sudah mengundurkan diri. Secara teoritis, ia tidak memiliki kewajiban moral sebagai pegawai negeri untuk hadir. Tapi sebagai warga negara, dia harus pergi,” kata Cayetano.

Tamu lainnya

Beberapa pejabat pemerintah dan tamu yang diyakini mengetahui tuduhan dan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap Puno juga diundang untuk menghadiri sidang tersebut.

Sepuluh dari mereka yang mengkonfirmasi kehadirannya, termasuk Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje, Wakil Ketua dan Pejabat Eksekutif Napolcom Eduardo Escueta, Uskup Agung Oscar Cruz, Direktur Jenderal Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Nicanor Bartolome, dan Wakil Direktur Jenderal Emelito Sarmiento.

Inspektur Senior Oliver Tanseco dan Joel Pagdilao, yang disebut-sebut bersama Puno saat mendatangi kediaman Robredo, mengatakan mereka juga akan hadir.

Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang dihubungi oleh istri Robredo, Leni, dan diminta untuk mengamankan apartemen Robredo setelah dugaan upaya masuk oleh Puno dan kelompoknya, akan melewatkan sidang. Dia mengatakan dia “belum menerima izin apa pun dari presiden untuk hadir.”

Pihak lain yang diundang dan dikonfirmasi untuk hadir termasuk Jocelyn Jose dari Trust Trade dan Glock Asia Pacific, Asisten Khusus DILG Isoceles Otero, Ketua Anti-Illegal Logging Mayor Jenderal Renato Miranda, dan Ketua Komite Penawaran dan Penghargaan PNP Reynaldo Espineli. – Rappler.com

Sidney prize