• July 14, 2024
Purisima membenarkan penerbitan obligasi pemerintah

Purisima membenarkan penerbitan obligasi pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah dapat melakukan penawaran obligasi sebesar $1,5 miliar

MANILA, Filipina – Menteri Keuangan Cesar Purisima membenarkan bahwa rencana pemerintah untuk melakukan pinjaman melalui penerbitan obligasi kini menunggu persetujuan dari Kantor Presiden.

“Itu untuk pengelolaan pertanggungjawaban utang,” ujarnya.

Purisima tetap bungkam mengenai waktu dan jumlah kesepakatan, dengan mengatakan bahwa dia tidak terlibat dalam eksekusi sebenarnya.

Sumber yang dekat dengan penerbitan tersebut mengatakan pemerintah akan mengumpulkan dana hingga $1,5 miliar, dengan $1 miliar berasal dari obligasi global dalam mata uang peso dan $500 juta dari obligasi dalam mata uang dolar.

Obligasi senilai $500 juta dolar dapat dijual kepada investor lokal dan digunakan untuk membeli kembali utang dolar yang ada, kata seorang sumber yang menambahkan bahwa Filipina telah mendekati Credit Suisse, Deutsche Bank dan HSBC untuk kesepakatan tersebut.

Purisima mengatakan, apapun penerbitan obligasi baru yang dilakukan pemerintah akan membantu negara mengurangi komponen eksternal utangnya. Pemerintahan Aquino selalu bertujuan untuk menurunkan persentase utang luar negeri yang dimiliki pemerintah untuk membantu melindungi perekonomian dari fluktuasi nilai tukar mata uang asing.

“Seperti yang saya katakan, kami terbuka untuk latihan manajemen pertanggungjawaban. Kami akan melakukannya jika peluang pasarnya ada,” ujarnya.

Purisima mengatakan tidak ada rencana untuk menjual utang dalam mata uang selain dolar dan peso, menjelaskan bahwa mata uang ketiga dapat mempersulit tujuan manajemen risiko mereka.

“Ada risiko mata uang ketiga. Hal ini mempersulit pengelolaan kewajiban,” kata Purisima ketika ditanya apakah pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menjual utang dalam dolar Australia setelah roadshow yang dilakukan oleh tim ekonomi pemerintah di Australia pekan lalu.

Pinjaman yang tersisa

Pemerintah mempunyai sisa program pinjaman luar negeri sebesar $750 juta untuk tahun ini.

Pemerintah mengumpulkan $1,5 miliar dari obligasi global yang diterbitkan pada bulan Januari 2017. Namun, Filipina, yang merupakan penerbit obligasi negara terbesar di Asia, belum menerbitkan obligasi peso global untuk tahun ini.

Meskipun otoritas moneter mengatakan pemerintah harus memanfaatkan pasar utang dalam negeri untuk memenuhi sisa kebutuhan pinjaman guna mengurangi kelebihan likuiditas, otoritas fiskal masih ingin memanfaatkan pasar internasional agar negara ini tetap berada dalam radar pemberi pinjaman asing.

Pemerintah berencana untuk mengurangi pinjaman dari sumber eksternal sebesar 10,7% pada tahun ini, dengan hanya memprogramkan utang luar negeri sebesar $4,02 miliar, turun dari $4,5 miliar pada tahun 2011.

Menurut program pinjaman tahun 2012, pemerintah ingin meminjam $2,25 miliar dari pasar komersial dan $1,77 miliar dari pinjaman program dan proyek.

Pinjaman tersebut akan menyebabkan terhentinya kebutuhan anggaran pemerintah. – Rappler.com

Sdy siang ini