• July 17, 2024
UP mengalah, mengizinkan penayangan trailer film anti Islam

UP mengalah, mengizinkan penayangan trailer film anti Islam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina (UPDATE) – Fakultas Hukum Universitas Filipina telah melarang pengacara hak asasi manusia Harry Roque menayangkan film di gedungnya yang telah memicu protes di seluruh dunia Muslim. Namun pihak sekolah kemudian mengalah.

“Saya baru mengetahui bahwa Rektor UP Diliman telah mengeluarkan perintah yang melarang penayangan trailer tersebut,” kata Roque dalam sebuah pernyataan. penyataan pada hari Jumat, 21 September.

Pengacara berencana untuk mengabaikan perintah tersebut dan melanjutkan pemutaran film “Innocence of Muslim”, yang secara resmi dilarang oleh UP karena alasan keamanan.

Namun, Roque kemudian men-tweet bahwa rektor akhirnya mengizinkan dia untuk menunjukkan trailer tersebut di kelas:

Melawan kebebasan berekspresi

Roque awalnya menyatakan bahwa larangan tersebut “bertentangan langsung dengan kebebasan akademis dan kebebasan berekspresi saya” dan mengatakan dia akan menayangkan trailer tersebut “sesuai jadwal” selama kelas Hukum Konstitusi 2.

“Izin saya untuk menayangkan trailer dan mendiskusikannya berkaitan dengan studi kami yang sedang berlangsung tentang kebebasan berekspresi dalam Konstitusi. Tidak ada perintah dari Rektor atau pihak lain yang dapat melanggar hak-hak tersebut,” tegas pengacara tersebut.

Roque menjelaskan bahwa “kecuali kita melihatnya, kita tidak akan tahu apa yang digambarkan dalam film tersebut. Kecuali kita melihatnya, kita tidak bisa menilainya. Itulah sebabnya ada komitmen konstitusional terhadap kebebasan ini.”

Dia juga menekankan bahwa dia akan terus “menjaga kebebasan yang pertama kali ditindas oleh kediktatoran, yang ironisnya kita ingat dengan sedih hari ini” pada peringatan 40 tahun deklarasi darurat militer oleh mantan Presiden Ferdinand Marcos.

'INNONCENCE OF MUSLIMS' telah diblokir di YouTube di banyak negara Muslim.  Tangkapan layar dari YouTube

Perhatian media

Seorang anggota staf UP College of Law, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada AFP bahwa keputusan awal untuk memveto pemilihan tersebut terjadi setelah Roque mengumumkan rencananya kepada publik dan perhatian media mereka ditarik.

Larangan ini terjadi sehari setelah Walikota Manila Alfredo Lim mengumumkan bahwa “Innocence of Muslim” tidak akan ditayangkan di depan umum di kota tersebut, meskipun film tersebut belum dilarang oleh badan sensor di Filipina.

Lim meyakinkan para pemimpin Muslim bahwa bioskop dan mal yang menayangkan film tersebut akan ditutup, dengan mengatakan bahwa risiko keamanan melebihi kebebasan berpendapat.

SIM KELAS.  Profesor hukum UP Harry Roque menjawab pertanyaan jurnalis tentang pemutaran trailer "Kepolosan umat Islam." Foto oleh Paige Occenola

Perhatian pada keamanan

Simbol-simbol pengaruh Amerika di kota-kota di seluruh dunia Muslim telah menjadi sasaran sejak pekan lalu ketika para pengunjuk rasa mengungkapkan kemarahan mereka terhadap film YouTube beranggaran rendah buatan Amerika, “Innocence of Muslim.”

Kepolisian Nasional Filipina meningkatkan keamanan di sekitar kedutaan besar AS di Manila, sementara Front Pembebasan Islam Moro, kelompok pemberontak terbesar di negara itu, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menginstruksikan 12.000 anggotanya untuk mematuhi perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah dan tidak menyerang sasaran AS. .

Namun keesokan harinya, sekitar 3.000 Muslim Filipina membakar bendera Amerika dan Israel di selatan kota Marawi.

Presiden Benigno Aquino III kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak memiliki wewenang untuk melarang film tersebut, yang berada dalam pengawasan sensor. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Toto sdy