• May 29, 2024
Putuskan kasus Maliksi-Saquilayan dalam pemilu

Putuskan kasus Maliksi-Saquilayan dalam pemilu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Biarkan masyarakat Imus yang memutuskan, kata pemimpin jajak pendapat Sixto Brillantes Jr

MANILA, Filipina – Jika Mahkamah Agung tidak dapat memutuskan siapa walikota Imus, Cavite yang sah, para pemilih harus melakukannya – pada 13 Mei.

Ketua jajak pendapat Sixto Brillantes Jr. menyampaikan saran tersebut pada hari Jumat, 12 April, sehari setelah Mahkamah Agung menolak kasus protes yang diajukan oleh Emmanuel Maliksi dari Partai Liberal (LP) terhadap Homer Saquilayan dari Partai Nacionalista (NP). .

Maliksi dan Saquilayan kembali mencalonkan diri sebagai walikota Imus pada pemilu sela. Ini adalah balapan satu lawan satu antara keduanya.

Biarkan masyarakat Imus yang memutuskankata Brillantes. (Biarkan masyarakat Imus yang memutuskan.)

September lalu, Comelec en banc telah memutuskan kasus ini dan dengan suara bulat memutuskan bahwa Saquilayan memenangkan pemilihan walikota tahun 2010 di Imus, dengan keunggulan lebih dari 8.000 suara atas Maliksi.

Maliksi membawa kasus tersebut ke Mahkamah Agung, yang mengeluarkan perintah penahanan sementara atas keputusan Comelec untuk mengembalikan Saquilayan. Bulan Maret lalu, setelah pertama kali mempertimbangkan kasus ini, Mahkamah Agung memberikan suara 8-7 untuk menyatakan Saquilayan sebagai pemenang dan memerintahkan Comelec untuk segera mengembalikannya.

Namun, Maliksi menolak meninggalkan Balai Kota Imus, dengan mengatakan dia akan menunggu pengadilan memutuskan usulnya untuk mempertimbangkan kembali. Kamis lalu, 11 April, MA memberikan suara 8-7 untuk mengabulkan usul Maliksi dan mengembalikan kasus tersebut ke Comelec.

Dalam sebuah wawancara di Saluran Berita ABS-CBN pada hari Kamis, Maliksi mengatakan keputusan SC 8-7 membuat “sangat jelas” bahwa ia adalah pemenang pada tahun 2010. Namun, Theodore Te, juru bicara pengadilan, kemudian menjelaskan bahwa putusan MA menyatakan Maliksi sebagai pemenang, namun hanya mengembalikan kasus tersebut ke Comelec.

“Comelec tidak melakukan kesalahan apa pun”

Terlepas dari keputusan MA baru-baru ini, Brillantes tetap mendukung keputusan Comelec sebelumnya untuk menggulingkan Maliksi.

Menurutku, kami tidak melakukan kesalahan apa pun. Saya tidak ingin mengatakan Mahkamah Agung melakukan kesalahan karena mereka tidak seharusnya melakukan kesalahan. Mereka jauh lebih baik dari kita, tapi saya rasa kita tidak bisa disalahkan“Katanya dengan cemerlang.

(Menurut saya, kami tidak melakukan kesalahan apa pun. Saya tidak ingin mengatakan Mahkamah Agung melakukan kesalahan, karena mereka tidak seharusnya melakukan kesalahan. Mereka tentu saja lebih tinggi dari kami, tetapi saya tidak yakin kami telah melakukannya). jangan salah.)

Dia mengatakan keputusan MA 8-7 menunjukkan bahwa hal itu tidak “jelas”. Dia membandingkan hal ini dengan keputusan Comelec yang “konsisten”.

Mungkin Mahkamah Agung ada masalah, sedang berubah. Kami tidak… Kami cukup konsisten. Bahkan di daftar partai kami cukup konsisten, kata Brillantes. (Mungkin masalahnya ada di Mahkamah Agung, mereka flip-flop. Tapi bukan kami… Kami tidak konsisten. Bahkan di daftar partai, kami konsisten.)

Meski demikian, Brillantes mengatakan Comelec akan mematuhi keputusan MA, termasuk perintah untuk mendekripsi gambar surat suara yang dicetak. Hal ini berarti melihat gambar surat suara asli yang diambil oleh mesin hitung, untuk menyingkirkan tuduhan penipuan.

Namun ia mengatakan bahwa hal ini “akan memakan waktu,” dan dapat meluas hingga hari pemilu, oleh karena itu ada pendapat bahwa masalah ini “benar-benar perlu disampaikan kepada masyarakat Imus.” – Paterno Esmaquel II/Rappler.com

Togel HK