• May 22, 2024
Rain or Shine memenangkan pertarungan sengit vs. Ginebra

Rain or Shine memenangkan pertarungan sengit vs. Ginebra

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tertinggal sebanyak 18 poin di babak pertama, Painters mengakhiri pertandingan dengan skor 11-0 untuk bangkit dari ketertinggalan 8 poin untuk menang.

MANILA, Filipina – The Rain or Shine Elasto Painters tertawa terakhir dalam pertemuan ketat melawan kesayangan penonton Barangay Ginebra San Miguel, 82-79, di Piala Komisaris PBA 2015 pada Minggu, 15 Maret di Cuneta Astrodome.

“Ini adalah salah satu pertandingan yang sulit, sulit, dan mengasyikkan melawan Ginebra,” kata pelatih kepala Yeng Guiao.

Tertinggal sebanyak 18 poin di babak pertama, Painters menutup permainan dengan skor 11-0 untuk bangkit dari ketertinggalan 8 poin dengan waktu tersisa kurang dari 5 menit dan memastikan kemenangan.

Wayne Chism, yang menyelesaikan dengan 28 poin dan 17 rebound, mencetak 6 dari 11 poin hujan atau cerah terakhir, termasuk pengaturan ulang keunggulan, 80-79, dengan sisa waktu 52 detik dan lemparan bebas marjinal dengan waktu tersisa 8,6.

Ginebra memiliki peluang untuk mencetak gol di 27,6 detik terakhir setelah Chism dikejar oleh pemain bertahan yang menyebabkan pelanggaran backcourt selama 8 detik, tetapi Mac Baracael yang baru dimasukkan terpeleset dan membalikkan bola.

Baracael, yang tampil dingin sepanjang pertandingan dengan hanya 2 poin, kemudian terpaksa mengambil potensi triple mengikat yang diblok oleh Beau Belga seiring waktu habis.

Paul Lee menambah 18 poin dan 11 rebound untuk Painters, yang meningkatkan rekor mereka menjadi 6-3.

Pemain besar Belga, yang menyelesaikan dengan 11 poin, membuat marah para penggemar sepanjang pertandingan karena amarah berkobar karena permainan yang sangat fisik.

Saking marahnya penonton kepada Belga, ia menjadi sasaran lemparan botol air dari tribun penonton pada kuarter keempat. Belga yang tak lagi berusaha menahan diri membalasnya dengan gestur tangan tidak pantas yang terekam dalam siaran langsung televisi.

Pertandingan dihentikan pada saat itu karena beberapa penggemar, beberapa di antaranya dengan bangga menunjukkan kaos Ginebra mereka, digiring keluar dari venue setelah pemain Rain or Shine dan ofisial tim memilih mereka sebagai penyebab insiden botol air.

Belga dan Mark Caguioa juga menjadi bagian dari perkelahian yang membuat penjaga veteran Ginebra praktis menjatuhkan Belga ke lantai, tetapi itu hanya dinilai sebagai pelanggaran biasa.

Belga benar-benar tertawa dan bersorak pada akhirnya karena dia bertanggung jawab menghentikan upaya tiga kali lipat terakhir Baracael.

“Setiap saat selalu seperti itu, terutama dengan Ginebra,” kata Guiao. “Pertandingan melawan mereka selalu sulit dan gagal. Anda harus kuat secara fisik dan mental untuk bertahan dalam pertandingan.”

Mike Dunigan memimpin semua Gin Kings dengan 24 poin dan 8 rebound. Sedangkan Greg Slaughter menambahkan 10 marker dan 12 papan.

Caguioa mencetak seluruh 8 poinnya pada kuarter keempat, termasuk dunk yang memberi Ginebra keunggulan 79-71 dengan sisa waktu 4:21. Tapi itu adalah gol terakhir Gin Kings saat mereka menerima kekalahan kedua berturut-turut.

Itu adalah game kedua berturut-turut di mana Ginebra kehilangan keunggulan dua digit dan terjatuh di game terakhir saat rekor mereka turun menjadi 4-5. — Rappler.com

agen sbobet