• June 20, 2024
‘Ramah ibu dan bayi’ Kota Quezon membuka bank ASI

‘Ramah ibu dan bayi’ Kota Quezon membuka bank ASI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kota ini merupakan unit pemerintah daerah kedua di Filipina yang menjalankan bank ASI sendiri

MANILA, Filipina – Apakah Anda memerlukan ASI atau memiliki kelebihan untuk disumbangkan?

Kini Anda memiliki lebih banyak tempat untuk diperiksa karena Kota Quezon mulai mengoperasikan bank ASI pertamanya (QCHMB) bulan ini.

Langkah ini dipandang sebagai komponen penting dari kebijakan kesehatan program anak dan ibu di kota yang telah dianggap sebagai kota “ramah ibu-bayi” sejak tahun 1992.

Berlokasi di Rumah Sakit Umum dan Pusat Medis Kota Quezon (QCGH), bank ini berupaya mendistribusikan ASI khususnya kepada ibu-ibu yang memiliki bayi prematur atau kekurangan gizi.

Pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama memberikan manfaat besar bagi kesehatan anak, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Susu dianggap sebagai cara terbaik untuk meningkatkan kesehatan anak karena mengandung nutrisi penting yang dapat diserap tubuh. Dengan tidak mengonsumsi ASI pada beberapa bulan pertama masa bayi, seorang anak menjadi lebih rentan terkena penyakit yang mengancam nyawa.

Anthony Calibo dari Kantor Kesehatan Keluarga Departemen Kesehatan bahkan menyebut ASI sebagai “obat termurah” yang ada.

Sayangnya, hanya 34% bayi di bawah usia 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif dan hanya 34% yang tetap mendapatkan ASI hingga usia dua tahun, menurut Dana Anak-anak PBB (Unicef). Keadaan Anak-Anak Dunia 2014 laporan menunjukkan. Hal ini menempatkan negara ini di antara negara-negara teratas dengan jumlah anak terbanyak yang tidak mendapat ASI eksklusif. (BACA: Apa yang Menghalangi Masyarakat Filipina untuk Memberikan ASI Eksklusif?)

Dukungan untuk bayi

Menurut hasil Oplan Timbang (OPT) Plus tahun 2014, Kota Quezon berada di urutan ke-10st LGU di Metro Manila dengan anak dibawah 6 tahun yang mengalami gizi buruk terbanyak. (BACA: Di Mana Jumlah Anak Gizi Buruk Tertinggi di NKR?)

Kota ini juga mempunyai hampir 29.000 anak-anak yang mengalami stunting, atau anak-anak yang terlalu pendek untuk usia mereka. Dampaknya juga berdampak pada kesehatan dan perkembangan mental. (BACA: Mengapa Anda harus peduli dengan handicap)

Melalui QCHMB, LGU berharap dapat menyelesaikan permasalahan gizinya dengan menyasar 1.000 hari pertama seorang anak.

Namun, jalan menuju bank ASI pertama di kota itu tidaklah mudah, menurut komandan QCGHMC Dr. Josephine Sabando.

Walikota QC Herbert Bautista menandatangani Ordonansi Bank Susu Manusia QC – yang diajukan oleh advokat kesehatan terkenal 5st Anggota Dewan Distrik Julienne Alyson Rae Medalla – pada tahun 2012. Tim membutuhkan waktu 3 tahun sebelum proyek tersebut terealisasi sepenuhnya.

Menurut Dr Sabando, mereka juga harus menunggu dana dari Kantor Undian Amal Filipina (PCSO) dan melatih staf yang akan mengambil alih fasilitas tersebut.

QC adalah LGU kedua yang mengoperasikan bank ASI miliknya sendiri di Wilayah Ibu Kota Nasional. Makati City memulai kejayaannya pada tahun 2013. (BACA: Punya susu? Makati bilang ya)

Berdasarkan Undang-Undang Promosi Pemberian ASI yang Diperpanjang tahun 2009, pemerintah dan lembaga kesehatan swasta diwajibkan untuk mendirikan bank susu.

Di Filipina, terdapat 4 bank susu yang dioperasikan oleh rumah sakit pemerintah: Pusat Medis Anak Filipina, Rumah Sakit Memorial Dr. Jose Fabella, Rumah Sakit Umum Filipina, dan Pusat Medis Kota Zamboanga.

Menurut peraturan di balik QCHMB, lembaga ini akan beroperasi secara nirlaba dan “hanya memerlukan biaya pemrosesan minimal untuk biaya penyaringan dan administrasi.”

Dalam hal ketidakmampuan membayar, peraturan tersebut juga menyatakan bahwa hal ini tidak boleh menjadi alasan “tidak tersedianya susu bagi pasien yang membutuhkan.”

D Sabando juga menekankan bahwa sumbangan ASI akan menjalani “pasteurisasi ketat” sebelum didistribusikan.

Membantu dan mempromosikan bank

Bautista menekankan bahwa proyek ini didorong oleh upaya kolaboratif yang berkelanjutan antara para pemangku kepentingan seperti pemerintah dan para advokat. Ia mengimbau masyarakat turut serta menyelamatkan nyawa bayi dan anak kecil.

“Menyelamatkan nyawa melalui ASI merupakan investasi yang sangat penting di masa depan,” jelas Walikota.

Untuk melaksanakan kebijakan dan tujuan fasilitas kesehatan secara efektif, masyarakat didorong untuk membantu dengan 3 cara:

1. Donor ASI ke bank atau ke 7 pusat kebohongan di kota:

  • San Francisco berbaring
    Jalan San Vicente. Padilla St., QC
    (02) 416-1969
  • Letak Bukit Batasan
    Jalan IBP kor. Persemakmuran Ave., QC
    (02) 263-0548
  • Betty Go Belmonte berbaring
    Artileri Rd., Garcia Heights, Barangay. Roh Kudus, QC
    0932-8833456
  • Murphy berbaring
    18th Avenue, Barangay San Roque
    0922-8677047
  • Tatahan Kamuning
    19 T. General Street, kor. Jalan K 5, Barangay Kamuning
    (02) 267-8029
  • Arsenia Maximo berbaring
    Jalan Raya Quirino, Novaliches Proper
    (02) 400-6679
  • Tatahan Sta Lucia
    Barangay Sta. Lucia Plaza di sebelah Barangay Hall
    0923-9542227

2. Menjadi dermawan dengan meningkatkan kesadaran tentang tujuan QCHMB

3. Menjadi relawan dengan turut serta memberikan edukasi kepada para ibu tentang pentingnya ASI dan juga memfasilitasi pengumpulan ASI donasi di tempat-tempat bertelur.

QCHMB terletak di 2nd Road di sekitar QC Hall. – Rappler.com

slot demo pragmatic