• February 29, 2024
Rancangan undang-undang Bangsamoro yang belum lengkap dikirim ke Aquino

Rancangan undang-undang Bangsamoro yang belum lengkap dikirim ke Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisi transisi yang terdesak waktu menyerahkan rancangan undang-undang tanpa memuat struktur kepolisian untuk entitas politik, dana hibah otomatis, dana pembangunan khusus, dan perairan Bangsamoro

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Komisi Transisi Bangsamoro (BTC) menyerahkan rancangan undang-undang untuk usulan entitas politik Bangsamoro ke Malacañang pada Senin sore, 14 April, namun belum lengkap.

Dalam wawancara penyergapan di Mendiola menjelang pertemuan yang dijadwalkan dengan Menteri Luar Negeri Mike Musngi di Malacañang, ketua BTC Mohagher Iqbal mengakui bahwa sebagian rancangan masih merinci:

Dokumen-dokumen itu akan diserahkan setelahnya, kata Iqbal.

Malacañang menerima sebagian drafnya pada hari Senin sebelum jam 7 malam.

Rancangan undang-undang tersebut akan ditinjau oleh Kantor Presiden sebelum diserahkan ke Kongres dan disahkan sebagai hal yang mendesak oleh Presiden.

Tonton video di bawah ini.

Hal ini membuka jalan bagi tahap kedua proses perdamaian dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), yang juga sama sulitnya: persetujuan kongres atas rencana struktur politik yang bertujuan untuk menggantikan wilayah otonom di Mindanao yang Muslim, dan pemungutan suara. kemudian menentukan kota atau provinsi mana yang akan berada di bawah kendalinya.

Tahap pertama adalah penandatanganan perjanjian perdamaian antara pemerintah dan MILF bulan lalu, yang bertujuan untuk mengakhiri konflik bersenjata yang telah berlangsung lebih dari 4 dekade di Mindanao.

Namun prosesnya terus berlanjut dengan tantangan.

Gesekan dalam BTC?

Sebuah sumber yang akrab dengan urusan BTC mengatakan bahwa beberapa komisaris yang dicalonkan pemerintah tidak senang dengan bagaimana urusan BTC yang didominasi MILF dijalankan.

Beberapa anggota komisi mengeluh bahwa beberapa protokol yang dibuat oleh komisi dalam merancang undang-undang tersebut tidak dipatuhi, kata sumber yang sama.

Misalnya, sebagian rancangan yang diajukan ke Malacañang belum ditandatangani oleh seluruh anggota komisi karena belum selesai.

Di sebuah Laporan MindanewsIqbal, yang juga menjabat sebagai kepala perunding MILF selama perundingan damai, membantah bahwa Undang-Undang Dasar Bangsamoro digelincirkan.

“Sama sekali tidak (TIDAK). Apakah menurut Anda komisaris akan menyetujui pembangunan jalur kereta api?” katanya kepada MindaNews.

Iqbal tidak menanggapi teks Rappler yang menanyakan apakah rancangan awal undang-undang dasar tersebut akan dirilis ke publik.

Setelah melewati batas waktu yang ditentukan sendiri untuk menyerahkan rancangan tersebut pada tanggal 31 Maret – hanya 4 hari setelah penandatanganan Perjanjian Komprehensif Bangsamoro – BTC merilis pernyataan katakan itu punya”membuat perjanjian kerja dengan Kantor Presiden” setelah penyerahan rancangan tersebut.

Pada hari Selasa, 15 April, Malacañang mengonfirmasi bahwa BTC “menyajikan” “draf kerja” dari undang-undang yang diusulkan di hadapan Menteri Luar Negeri Mike Musngi untuk “peninjauan dan evaluasi awal”.

“Pengajuan rancangan awal BBL ini menandai dimulainya upaya kolaboratif dan koordinasi formal antara BTC dan OP untuk melakukan peninjauan dan evaluasi yang tepat untuk dimasukkan dalam agenda legislatif Presiden,” demikian isi pesan teks. Sekretaris Eksekutif sebagaimana disampaikan kepada Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma.

Tentang usulan amandemen UUD

Berdasarkan perjanjian perdamaian terakhir dan Perintah Eksekutif 120, BTC diizinkan untuk merekomendasikan amandemen Konstitusi 1987 “bila diperlukan”.

Iqbal mengatakan BTC setuju untuk menyerahkan dokumen terpisah untuk ketentuan yang memerlukan amandemen konstitusi.

“Sekarang ada konsensus di antara komisi BTC bahwa akan ada dokumen tersendiri bagi mereka yang perlu melakukan amandemen konstitusi, namun rancangannya akan menjadi dokumen tersendiri,” kata Iqbal.

Masih harus dilihat bagaimana usulan amandemen tersebut akan dimasukkan ke dalam rancangan undang-undang yang akan diajukan ke Kongres. Senator Miriam Defensor Santiago sudah menganggap perjanjian perdamaian itu ilegal.

Malacañang mengatakan dia berharap untuk menyelesaikan evaluasi rancangan undang-undang tersebut ketika Kongres melanjutkan sidang pada bulan Mei.

Baik pemerintah maupun MILF berharap dapat melantik pemerintahan Bangsamoro yang baru pada tahun 2016, sebelum presiden tersebut mengundurkan diri. – Rappler.com

Togel Sydney