• July 13, 2024
Ratusan orang mengungsi saat hujan deras mengguyur ibu kota

Ratusan orang mengungsi saat hujan deras mengguyur ibu kota

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagian wilayah Metro Manila dilanda banjir setinggi 2 meter setelah hujan lebat mengguyur ibu kota semalaman

MANILA, Filipina – Sebagian wilayah Metro Manila dilanda banjir setinggi hampir 6 kaki (1,8 meter) pada hari Sabtu, 15 September, setelah hujan lebat mengguyur ibu kota semalaman, memaksa lebih dari 400 orang meninggalkan rumah mereka, kata para pejabat.

Hujan yang turun menjelang fajar menyebabkan banjir bandang, membuat beberapa jalan tidak dapat dilalui dan memaksa sekolah-sekolah untuk meliburkan kelas dan layanan kereta api dibatalkan di beberapa bagian Metro Manila.

Lalu lintas macet di banyak daerah, terutama di sepanjang bagian selatan Skyway dekat Alabang, Kota Muntinlupa, dan layanan antar-jemput Kereta Api Nasional Filipina dibatalkan antara pukul 05.00 hingga 12.00.

Ada juga topan kuat yang mengintai di wilayah tersebut, dan meskipun topan tersebut telah bergerak menjauh dari Filipina dan menuju Jepang, para peramal cuaca mengatakan topan tersebut menambah cuaca buruk.

“Topan (Karen, nama kode internasional Sanba) tidak berdampak langsung, namun badai tersebut semakin kuat pada musim barat daya, sehingga kita akan terus mengalami hujan,” kata ahli meteorologi pemerintah Gary de la Cruz.

Citra satelit MTSAT ENHANCED-IR pukul 5.32 pagi, 15 September 2012. Gambar milik PAGASA

Daerah pesisir rendah di ibu kota adalah yang paling parah terkena dampaknya, sehingga memaksa orang meninggalkan rumah mereka, kata Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana.

Setidaknya 10 penerbangan domestik dibatalkan, kata dewan tersebut.

Biro cuaca PAGASA mengatakan pada pukul 4:30 pagi. peringatan banjir peringatan merah dikeluarkan, diikuti peringatan lainnya pada pukul 7:30 pagi. PAGASA kemudian menurunkan peringatan tersebut menjadi kuning dan akhirnya mencabutnya sebelum tengah hari.

Meski hujan lebat mereda di kemudian hari, De la Cruz mengatakan Filipina masih bisa diguyur hujan lebat hingga Selasa.

Sejauh ini, Karen hanya menyebabkan satu kematian di Filipina, yaitu seorang nelayan yang melaut pada 12 September namun jenazahnya ditemukan dua hari kemudian, kata badan penanggulangan bencana. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Result Sydney