• April 12, 2024
‘Red’, sebuah drama tentang suka dan duka menjadi seorang seniman

‘Red’, sebuah drama tentang suka dan duka menjadi seorang seniman

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

G Tongi berbincang dengan aktor teater veteran yang merayakan kehidupan dan masa pelukis Mark Rothko

MANILA, Filipina – Dramanya Merah adalah tentang suka dan duka menjadi seorang seniman.
G Tongi berbincang dengan aktor teater veteran yang merayakan kehidupan dan masa pelukis Mark Rothko.

GTHaibanyak laporan.

Saya di sini di Tanghalang Joseng Batute di PKC untuk berbicara dengan sutradara dan aktor Merahsebuah drama yang ditulis oleh John Logan.

Merah adalah kisah Mark Rothko, seorang pelukis abstrak ekspresionis yang diperankan oleh aktor veteran Bart Guingona, yang juga menyutradarai. Drama tersebut, yang memulai debutnya di London dan dipindahkan ke Broadway untuk penayangan terbatas, menampilkan Alfred Molina sebagai Rothko dan Eddie Redmayne sebagai Ken.

Guingona menerima pujian kritis di Aliw Awards atas perannya sebagai Rothko dan ini adalah penampilan kedua acara tersebut. Guingona mengatakan materi semacam ini memaksa penonton untuk melihat melampaui budaya dangkal yang kita alami saat ini.

BART GINGONA, AKTOR TEATER VETERAN: Pesan mendasarnya adalah kita harus mulai melihat melampaui permukaan dan berhenti bermalas-malasan dalam melihat sesuatu. Sayangnya, sebagian besar dari apa yang kita miliki sekarang, budaya kita, televisi, majalah, dan sendok memberi kita makan. Mereka menunjukkan kepada kita – Anda tahu, apa yang ada di permukaan dan kita sudah berhenti melihat melampaui permukaan. Nah yang satu ini menjadi pengingat bagi penonton bahwa hidup Anda bisa lebih kaya jika Anda belajar cara berpenampilan. Ada kalimat ketika dia berkata “Biarkan mereka menonton!”

Merah adalah upaya penulis naskah untuk memahami seni dan warisan pelukis Amerika pascaperang.

Pembuat film dan penulis Joaquin Valdez berperan sebagai asisten fiksi Mark Rothko, yang pandangannya mewakili seniman pop postmodern. Valdez mengatakan bekerja dengan Guingona pada awalnya terasa menakutkan, namun berubah menjadi kolaborasi yang terasa sangat cocok.

JOAQUIN VALDES, PEMBUAT FILM & AKTOR: Ketika saya membaca Bart, itu adalah perpaduan yang bagus dan sangat bermakna, ketika kami bertukar baris dan melontarkan kata-kata, Anda tahu ketika Anda merasakan sesuatu, rasanya enak. Begitulah chemistrynya menurun dan menjadi lebih baik dari sini.

Sebuah drama lurus yang menggali ego dan neurosis seorang pelukis abstrak, Merah adalah seni pertunjukan yang terbaik. Mendalam, bertindak luar biasa, dan mendalami apa yang pada akhirnya menjadikan kita semua manusia.
GTHaiBukan, Rappler Manila. – Rappler.com

taruhan bola