• July 20, 2024
Reformasi Pajak Dosa: Meningkatkan Nilai

Reformasi Pajak Dosa: Meningkatkan Nilai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peran Kongres dan sekarang Senat adalah untuk memilah-milah retorika dan mempertimbangkan pihak-pihak yang berpihak pada kepentingan terbaik bangsa.

James LaffertySepanjang fase debat reformasi pajak dosa di Kongres, terlihat jelas bahwa para pendukung kedua belah pihak memusatkan perhatian pada berbagai hal spesifik untuk mendukung argumen mereka. Peran Kongres dan sekarang Senat adalah untuk memilah-milah retorika dan mempertimbangkan pihak-pihak yang bertikai demi kepentingan terbaik bangsa.

Lagipula, tidak ada satu pun kehidupan yang “100% baik” atau “100% buruk” dan ada pro dan kontra di masing-masing pihak.

Dalam upaya untuk mengambil pandangan holistik mengenai reformasi, ia menawarkan tingkatan – pihak yang menang – untuk masing-masing dari 5 bidang perdebatan utama mengenai reformasi pajak dosa.

  1. Keuangan. Perhitungan Departemen Keuangan mengenai pendapatan tambahan dari reformasi memperkirakan total sebesar P30 miliar – dan ini mengasumsikan pengurangan yang cukup besar di berbagai segmen pasar rokok sebesar hampir -50% dan ini merupakan asumsi yang cukup konservatif. Jumlah ini jauh berbeda dengan kenaikan beberapa miliar peso yang diajukan dalam berbagai usulan cukai “status quo”. Dan reformasi juga menghapuskan pembekuan klasifikasi buatan yang telah menyebabkan hilangnya pendapatan Filipina setidaknya P200 miliar dalam beberapa tahun terakhir. Pemenangnya jelas: PEMBARUAN.
  2. Kesehatan. Ini tidak perlu dipikirkan lagi. Semakin mahal “produk dosa”, semakin sedikit pula yang dikonsumsi. Dan ini merupakan nilai tambah bagi kesehatan. Ditambah lagi, pendapatan tambahan dari reformasi akan sebagian dialokasikan untuk pendanaan rencana layanan kesehatan nasional. Panggilan mudah. Pemenang: PEMBARUAN.
  3. Lapangan bermain yang setara. Persaingan pasar bebas merangsang perekonomian dan investasi. Sistem cukai yang ada saat ini mempunyai ketentuan yang aneh, yaitu memberikan perlakuan istimewa terhadap merek-merek sebelum tahun 1997, memberikan klasifikasi permanen dan membiarkan harga-harga pada tahun 1996 menjadi dasar pengenaan pajak – tidak peduli ke mana kenaikan harga yang bersifat inflasi membawa merek-merek tersebut. Hal ini mengakibatkan monopoli mendominasi 94% pasar, dan sedikit keberhasilan bagi pendatang baru. Meskipun ada pihak “status quo” yang melontarkan fakta bahwa “26 merek baru telah memasuki pasar sejak tahun 1996”, namun mereka tidak menyebutkan bahwa merek-merek tersebut secara kolektif telah gagal. Mereka mengumpulkan kurang dari 2% dari total pasar karena mereka membayar cukai lebih tinggi. Dengan menyederhanakan penetapan tingkatan dan menghapuskan lampiran tahun 1996, sebuah merek atau perusahaan baru dapat masuk secara efektif dan dengan demikian mendorong daya saing dan investasi. Pemenang: PEMBARUAN.
  4. Penyelundupan. Ada dua jenis. Yang pertama adalah penyelundupan merek-merek terkemuka saat ini dari negara-negara tetangga dimana harga dalam negeri memungkinkan seseorang untuk menurunkan harga lokal. Ini adalah bentuk penyelundupan yang paling dominan khususnya yang melibatkan rokok. Hal ini karena loyalitas merek tinggi dan konsumen tidak selalu terbuka terhadap merek baru dan juga selera baru. Bahkan setelah reformasi, Filipina akan tetap menjadi salah satu negara dengan harga rokok terendah di kawasan, sehingga risiko penyelundupan merek-merek yang sudah ada tetap rendah. Bentuk penyelundupan yang kedua adalah mendatangkan merek-merek baru, biasanya merek-merek yang “murah” dan berkualitas rendah. Ada kemungkinan bahwa akan ada masuknya lebih banyak merek-merek tersebut di balik harga lokal yang lebih tinggi, meskipun daya tarik di kalangan konsumen sangat dipertanyakan karena kategori tersebut menunjukkan loyalitas yang tinggi terhadap merek dan selera tertentu. Dan orang dapat berargumentasi bahwa penyelundupan bukanlah sesuatu yang bisa “diperbaiki” dengan kebijakan pajak, namun dengan tindakan efektif di Biro Bea Cukai. Terlepas dari itu, sulit untuk menolak jumlah kecil penyelundupan yang meningkat seiring dengan kenaikan pajak. Pemenang: STATUS QUO.
  5. Petani tembakau. Ini adalah subjek yang kompleks. Di satu sisi, mutu tembakau lokal memang mempunyai kualitas yang lebih rendah dan oleh karena itu digunakan sebagai “pengisi” untuk campuran dengan tingkat yang lebih rendah. Jadi ya, mungkin ada SATU kontraksi BESAR dalam penjualan pasar lokal di balik kenaikan harga yang drastis. Namun, para pendukung status quo tidak menyebutkan bahwa hampir 60% tembakau lokal sudah diekspor, angka yang tidak akan terpengaruh meskipun ada pungutan cukai daerah. Jadi, pernyataan “Hal ini akan menghancurkan petani tembakau lokal” adalah sebuah pernyataan yang berlebihan. Selain itu, meskipun terdapat beberapa pengolah daun tembakau seperti Universal Leaf, pelanggan utamanya adalah perusahaan rokok seperti Philip Morris Fortune, Japan Tobacco, dan British American Tobacco. Karena sisa 40% volume lokal ini akan menghasilkan lebih banyak konsumen akhir di pasar, maka penyusutan pajak yang lebih tinggi akan jauh dari dapat diatasi. Pemenang: PEMBARUAN.

Secara keseluruhan, jika Anda menggabungkan semuanya, tidak ada yang sempurna. Tidak ada pilihan yang pernah ada. Namun jelas bahwa RUU yang ada saat ini merupakan kemenangan total bagi Filipina. Semoga saja Senat terus melanjutkan pemikirannya yang reformis, visioner, dan berani.

James M. Lafferty adalah pensiunan CEO Procter and Gamble Filipina dan saat ini menjabat sebagai CEO British American Tobacco Filipina.

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Togel Sidney