• June 23, 2024
San Miguel menargetkan rekor pengembalian modal untuk menyalip BDO

San Miguel menargetkan rekor pengembalian modal untuk menyalip BDO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok bisnis terbesar di negara ini sedang mencari investor ritel untuk mendapatkan imbal hasil yang lebih besar dari yang diharapkan oleh bank terbesar di negara tersebut

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Kelompok bisnis terbesar di negara ini sedang mencari investor ritel yang dapat memperoleh dana lebih besar dibandingkan dengan keuntungan yang diperoleh bank terbesar di negara tersebut.

Di sebuah keterbukaan di bursa efek pada hari Rabu, 13 Juni, konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. sebuah laporan menegaskan bahwa dia ingin membiayai kembali senilai P72 miliar yang mahal itu saham preferen yang diterbitkannya kepada pemerintah dan kelompok petani kelapa pada tahun 2009.

Perusahaan tersebut tidak menyebutkan jumlahnya, namun pernyataan tersebut dikeluarkan untuk mengklarifikasi laporan Inquirer sebelumnya yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya bahwa San Miguel sedang mencari dana hingga P80 miliar (US$1,9 miliar) untuk membiayai Sy-led yang sebelumnya diumumkan. Untuk melampaui Banco de Oro mencatat latihan peningkatan modal.

San Miguel mengatakan, berbeda dengan rencana penjualan saham BDO, pihaknya akan menawarkan saham preferen abadi pada bulan Agustus, yang memerlukan persetujuan rapat pemegang saham pada hari Kamis, 14 Juni, karena melibatkan peningkatan modal dasar.

Obligasi abadi yang digunakan pada saham preferen membuat penawaran hibrida pendapatan tetap ini menarik karena memiliki karakteristik instrumen utang dan ekuitas: imbal hasil tetap, likuiditas di pasar saham, dan pajak yang lebih rendah.

Laporan sebelumnya mengatakan target pembeli adalah mereka yang berinvestasi di rekening simpanan khusus (SDA) Bangko Sentral ng Pilipinas atau obligasi pemerintah senilai sekitar P1,57 triliun yang telah datang selama bertahun-tahun untuk mewakili berapa banyak kelebihan dana yang dimiliki sistem keuangan.

biaya kelapa

Saham preferen tersebut muncul di bursa saham pada bulan Desember 2010 dan mewakili kepentingan yang sebelumnya disengketakan yang diklaim oleh para petani kelapa sebagai pungutan yang dikenakan oleh mantan kepala San Miguel.

Eduardo “Danding” Cojuangco Jr., paman Presiden Aquino, memberlakukan pungutan kelapa ini saat ia bekerja dengan mantan Presiden Marcos.

Dalam sebuah langkah yang tenang namun kontroversial menjelang pemilihan presiden tahun 2010, Mahkamah Agung memutuskan untuk mengizinkan saham biasa yang mewakili kepentingan petani menjadi saham preferen, yang sekarang diperdagangkan dengan simbol SMCP1.

Yang terlibat adalah 753,848 juta saham preferen yang masih dipegang oleh pemerintah sebagai wali dari saham biasa asli San Miguel yang dimiliki oleh perusahaan CIIF, mewakili sekitar 23% saham konglomerat tersebut. Akronimnya adalah Dana Industri Investasi Kelapa. Pemerintah, yang mewakili mereka, sebelumnya memilih 4 kursi di dewan direksi San Miguel yang beranggotakan 15 orang.

Saham preferen tidak mengizinkan pemiliknya, yang belum ditentukan oleh pengadilan, untuk memberikan suara. Dengan kata lain, pemilik saham preferen, di bawah arahan pemerintah, menyerahkan hak suaranya menjadi pemegang saham pasif.

San Miguel saat itu berada di tengah-tengah transformasinya dari konglomerat makanan dan minuman menjadi pengakuisisi agresif di bidang energi, telekomunikasi, pertambangan, perbankan, infrastruktur dan, yang terbaru, maskapai penerbangan, dan bisnis. Kelompok tani menentang langkah diversifikasi ini.

Salah satu akar dari konversi saham biasa yang mempunyai hak suara menjadi saham preferen yang tidak mempunyai hak suara adalah hasil yang lebih tinggi. Saham preferen memiliki tingkat pengembalian tetap sebesar 8% per tahun, tidak seperti P0,25 hingga P0,35 per kuartal yang biasa diperoleh perusahaan CIIF.

Dengan rencana penerbitan saham preferen seri 2, imbal hasil yang dijanjikan tidak akan setinggi itu. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney