• February 23, 2024
Rehabilitasi stasiun LRT1 akan dimulai pada bulan Desember

Rehabilitasi stasiun LRT1 akan dimulai pada bulan Desember

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Semua stasiun penumpang LRT1 ‘akan ditingkatkan untuk meningkatkan aksesibilitas, keselamatan dan keamanan penumpang’, kata Light Rail Manila Consortium

MANILA, Filipina – Grup Metro Pacific Investments Corporation (MPIC) dan Ayala Corporation menghabiskan sekitar setengah miliar peso selama 12 hingga 18 bulan ke depan untuk merehabilitasi dan meningkatkan 20 stasiun Light Rail Transit Jalur 1 (LRT1).

Light Rail Manila Corporation (LRMC) mengambil alih pengoperasian dan pemeliharaan LRT1 pada bulan September. LRMC dimiliki oleh 55% oleh MPIC, 35% oleh AC Infrastructure Holdings Corporation milik Ayala, dan 10% oleh Macquarie Infrastructure Holdings (Philippines) Private Limited.

Pada hari Rabu, 21 Oktober, LRMC mengatakan bahwa semua stasiun penumpang LRT1 “akan ditingkatkan untuk meningkatkan aksesibilitas, keselamatan dan keamanan penumpang.”

Perbaikan yang akan datang

Rencana ini sejalan dengan komitmen LRMC untuk “memberikan lingkungan stasiun terbaik kepada para komuter,” Presiden dan CEO LRMC Jesus P. Francisco mengatakan kepada wartawan saat briefing di Makati City pada hari Rabu.

Perbaikan stasiun LRT1 akan dimulai di Stasiun Doroteo Jose, terminal persimpangan LRT1 dan LRT Jalur 2 di Sta. Cruz, Manila.

Pembangunan Stasiun Doroteo Jose ditargetkan dimulai pada Desember 2015.

Perbaikan pada dua stasiun terbesar, EDSA Central dan Baclaran, serta 3 stasiun kecil, R. Papa, Abad Santos dan Gil Puyat akan menyusul pada Maret 2016.

Konstruksi untuk 14 stasiun lainnya akan dimulai pada bulan Mei dan Agustus 2016, menurut Francisco.

MAJU KEDEPAN.  Rehabilitasi stasiun LRT1 akan dimulai pada bulan Desember tahun ini di Doroteo Jose (stasiun persimpangan LRT1 dan LRT2).

Kendaraan kereta api ringan baru

Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) dan Light Rail Transit Authority (LRTA) pada hari Jumat, 16 Oktober, memulai lelang pengadaan 120 kendaraan light rail (LRV) baru untuk LRT1, yang beroperasi dari Roosevelt di Kota Quezon. hingga Baclaran di Kota Parañaque, dan akan diperluas ke Bacoor, Cavite.

“Ketika pemerintah mendatangkan LRV baru, kami memperkirakan lalu lintas penumpang akan meningkat, oleh karena itu perlunya memastikan stasiun-stasiun tersebut siap menangani peningkatan kapasitas,” kata Francisco.

LRV baru ini kemudian akan ditransfer ke LRMC.

“Proyek perbaikan stasiun ini melengkapi rencana kami untuk meningkatkan keselamatan, kenyamanan dan kemudahan penumpang serta sejalan dengan tujuan kami untuk meningkatkan efisiensi sistem LRT1,” kata Francisco.

LRT1 saat ini menampung rata-rata harian 400.000 penumpang dari Baclaran di Kota Pasay ke Roosevelt di Kota Quezon.

LRMC akan bertanggung jawab atas pembangunan perpanjangan 11,7 kilometer dari terminal saat ini di Baclaran ke kawasan Niog di Bacoor, Cavite.

Perpanjangan jalur kereta ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kapasitas LRT1 dari 500.000 menjadi 800.000 penumpang setiap hari dan memberikan manfaat bagi lebih dari 4 juta penduduk di bagian selatan Mega Manila. – Rappler.com

Hongkong Pools