• July 23, 2024
Rekomendasi Satuan Tugas mengenai pungutan kelapa akan segera tersedia

Rekomendasi Satuan Tugas mengenai pungutan kelapa akan segera tersedia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Satuan tugas kepresidenan akan bertemu lagi pada tanggal 5 Oktober untuk menentukan langkah pemerintah selanjutnya mengenai dana retribusi kelapa

MANILA, Filipina – Satuan Tugas Kepresidenan untuk Coco Levy Fund (PTFCL) akan bertemu kembali pada tanggal 5 Oktober untuk menentukan apa yang harus dilakukan terhadap aset retribusi kelapa yang diperoleh kembali.

Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte mengatakan, salah satu hal yang akan dibahas dalam pertemuan tersebut adalah 24% saham San Miguel Corp yang diberikan kepada pemerintah oleh Mahkamah Agung.

“Presiden telah meminta PTFCL untuk membuat laporan dan rekomendasi mengenai permasalahan seputar dana retribusi kelapa sehubungan dengan putusan Mahkamah Agung,” kata Valte.

Dia mengatakan ada usulan legislatif yang menyerukan pembentukan dana perwalian bagi petani kelapa dengan menggunakan dana hasil pungutan kelapa.

Namun, dia mengatakan Presiden Benigno Aquino III “ingin melihat rekomendasi dari gugus tugas tersebut terlebih dahulu.”

Aquino mengamanatkan pembentukan PTFCL pada saat ia menjabat untuk menentukan cara terbaik memanfaatkan dana retribusi kelapa. PTFCL terdiri dari Staf Eksekutif Presiden, Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan, Komisi Presiden untuk Tata Pemerintahan yang Baik, Departemen Pertanian, Departemen Reforma Agraria, Departemen Keuangan, Departemen Anggaran dan Manajemen, dan Otoritas Kelapa Filipina.

CIIF menyambut baik keputusan SC

Dalam keputusan tanggal 4 September, MA menegaskan secara final keputusan Sandiganbayan tahun 2004 yang memberikan 24% saham San Miguel yang disengketakan kepada pemerintah.

Saham tersebut mewakili sekitar 700 juta saham preferen senilai lebih dari P52 miliar dengan harga masing-masing P75.

Saham tersebut, yang terdaftar atas nama 14 perusahaan di Dana Investasi Industri Kelapa (CIIF), diambil alih oleh pemerintah setelah Revolusi Kekuatan Rakyat Edsa tahun 1986.

Pemerintah mengklaim saham tersebut diperoleh melalui dana retribusi yang dikumpulkan oleh pemerintahan mendiang diktator Ferdinand Marcos dari petani kelapa pada pertengahan tahun 70an.

Jesus Arranza, presiden dan CEO CIIF, menyambut baik keputusan SC.

“Keputusan ini sekarang memungkinkan pemerintah untuk akhirnya merencanakan dan memutuskan bagaimana memanfaatkan aset-aset ini demi kepentingan petani kelapa dan pengembangan industri kelapa.”

Pemerintah juga mengejar blok saham lain di San Miguel, namun saham tersebut diberikan oleh MA kepada ketua konglomerat, Eduardo “Danding” Cojuangco Jr.

Pada bulan April 2011, MA memutuskan dengan tegas bahwa 20% kepemilikan lainnya di San Miguel, yang mewakili lebih dari 490 juta saham, merupakan hak milik Cojuangco.

Cojuangco keluar dari konglomerat tahun ini, menjual sebagian besar sahamnya kepada tangan kanannya dan presiden San Miguel, Ramon Ang.

Transaksi penjualan saham

Sementara itu, saham preferen pemerintah di San Miguel akan dibiayai kembali melalui penawaran saham preferen perusahaan yang baru-baru ini senilai P80 miliar, yang disebut-sebut sebagai kesepakatan saham terbesar dalam sejarah perusahaan Filipina.

Pemerintah mengubah saham tersebut menjadi saham preferen pada tahun 2010 dan mencabut hak suaranya.

Saham preferen membayar dividen yang lebih tinggi dan konsisten, namun tidak memiliki hak suara. Sebaliknya, saham biasa tidak menjanjikan keuntungan yang konsisten, namun memberikan pemegangnya hak untuk memberikan suara dalam urusan perusahaan seperti pemilihan dewan direksi dan persetujuan rencana bisnis. – Rappler.com

Sdy pools