• July 14, 2024
Roxas mengambil alih DILG

Roxas mengambil alih DILG

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Menteri Dalam Negeri Mar Roxas juga mengatakan dia akan mengambil cuti sebagai presiden Partai Liberal setelah mengambil sumpahnya di hadapan Presiden Benigno Aquino III

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Menteri Dalam Negeri Mar Roxas mengambil sumpahnya sebagai Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) pada hari Sabtu, 29 September, berjanji untuk menggantikan mendiang Menteri Dalam Negeri warisan Jesse Robredo.

Roxas mengambil sumpahnya di hadapan Presiden Benigno Aquino III, dan didampingi istrinya, penyiar Korina Sanchez, dan anggota keluarga lainnya. Janda Robredo, Leni, juga menghadiri pengambilan sumpah yang dilakukan setelah hari ke-40 sejak kematian Robredo.

Roxas juga mengumumkan pada konferensi pers setelah dia dilantik bahwa dia akan mengambil cuti dari tugasnya sebagai presiden Partai Liberal yang berkuasa. Ia mengatakan hal ini akan menghindari terjadinya konflik kepentingan ketika dirinya sebagai Ketua DILG akan berhadapan dengan pejabat daerah dari pihak lain.

Saya menghindari segala kemungkinan konflik, sehingga pekerjaan saya dapat diselesaikan dengan baik, jelas Roxas. (Saya menghindari konflik apa pun sehingga saya dapat menjalankan fungsi saya dengan baik.)

Dia mengatakan perintah presiden, setelah pelantikannya, adalah untuk fokus pada keamanan nasional.

“Presiden biasanya mengatakan: ‘Kebebasan pertama adalah kebebasan dari kelaparan. Namun dalam sejarah dunia, kebebasan kedua adalah kebebasan dari rasa takut. Orang-orang berkumpul untuk memastikan keselamatan mereka. Itu akan menjadi fokus kami,” kata Roxas dalam bahasa Filipina.

Ia mengatakan untuk mencapai hal ini, ia akan berupaya memperkuat unit pemerintah daerah (LGU), yang ia sebut sebagai garda depan pemerintah.

Roxas juga mengatakan bahwa dia berencana untuk melanjutkan kampanye Robredo untuk keterbukaan dan transparansi, dengan menyatakan bahwa pemerintah pusat mematok alokasi pendapatan internal tahunan sekitar P300-B. Dia mengatakan pemerintah pusat harus memastikan bahwa LGU menggunakan uang ini dengan benar.

‘Tsinelas besar’ untuk diisi

Bagi Roxas, performa Robredo tentu menjadi tolak ukur utama. Ketika Aquino menunjuk Roxas sebagai pengganti Robredo, Roxas berkomentar, “Saya punya sepatu besar atau besar sandal (sandal) untuk mengisi.”

PELAKSANAAN SUMPAH.  Menteri Dalam Negeri Mar Roxas berbicara dengan janda mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo.  Foto oleh juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda

“Saya bukan Jesse Robredo. Dibandingkan dia, saya punya banyak kekurangan. Tapi bisa diharapkan bahwa saya akan melakukan segala daya saya untuk menghormati warisan Menteri Jesse,” kata Roxas. (Saya bukan Jesse Robredo. Dibandingkan dia, saya memiliki banyak kekurangan. Namun Anda dapat mengharapkan saya melakukan segala daya saya untuk menghormati warisan Sekretaris Jesse.)

Ia juga mengatakan akan terus mempromosikan prinsip-prinsip Robredo.

“Transparansi, akuntabilitas, pemberdayaan masyarakat, termasuk masyarakat umum dalam pengambilan keputusan di pemerintah daerah bahkan pemerintah pusat – ini adalah ciri-ciri kepemimpinan Menteri Jesse dan kami akan melanjutkan semua ini,” kata Roxas dalam bahasa Filipina. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

https://www.youtube.com/watch?v=hpqKpwaeAu0

Pada hari Kamis, 27 September, Roxas mengunjungi DILG bukan untuk memulai pekerjaan tetapi untuk memberi penghormatan kepada Robredo.

Jika kita menginternalisasi dan mengamalkan apa yang kita lihat pada dirinya, maka dia akan menjadi seperti kita. Jadilah bagian dari kepahlawanannya, apa membantu negara kita,” katanya. (Jika kita menginternalisasi dan meniru apa yang kita lihat dalam dirinya, kita akan menjadi seperti dia. Kita akan menjadi bagian dari pengaruh nasionalnya, yaitu membantu negara.)

Begitu ia menjabat, Roxas akan menghadapi isu-isu seperti perang salib anti-jueteng serta penyimpangan penawaran yang diduga melibatkan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno yang mengundurkan diri.

Baru-baru ini, Aquino juga menunjuknya untuk membantu menyelesaikan sengketa wilayah antara Filipina dan Tiongkok, dan mengangkatnya sebagai utusan khusus untuk Tiongkok. Setelah itu, Roxas melaporkan bahwa kedua negara “ingin memulai kembali hubungan yang rusak”. – Rappler.com

Sidney hari ini