• May 29, 2024
Rencana anti-penyelundupan yang luas sudah siap – Aquino

Rencana anti-penyelundupan yang luas sudah siap – Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rencana pemerintah untuk mengatasi penyelundupan yang meluas di negara ini bertujuan untuk membersihkan Biro Bea Cukai dari penjahat dan orang yang tidak kompeten.

MANILA, Filipina – Rencana pemerintah untuk mengatasi penyelundupan yang merajalela di negara tersebut bertujuan untuk membersihkan Biro Bea Cukai dari penjahat dan orang yang tidak bertanggung jawab.

Hal ini ditegaskan Presiden Benigno Aquino III dalam wawancara dengan media pada Rabu, 10 April, dengan mengatakan tinggal menunggu tanggal penerapannya sebelum rencana anti penyelundupan diberlakukan.

“Saya pikir, banyak orang akan melihat bahwa ini adalah solusi luas terhadap masalah penyelundupan di negara ini,” katanya saat upacara peletakan batu pertama Proyek Pengembangan Bandara Roxas City di Capiz.

Dia menolak membeberkan rincian lebih lanjut agar para penyelundup tidak punya kesempatan melancarkan serangan balik.

“(Rencananya) akan dilihat aksinya, bukan dibicarakan di sini. Daripada memberi tahu musuh kita tentang rencana baru tersebut, (kita akan menaatinya). Mereka mungkin merumuskan rencana yang memalsukan rencana tersebut bahkan sebelum rencana tersebut dirilis,” kata Aquino.

Penyelundupan yang merajalela

Penyelundupan yang luas dan meluas merugikan kampanye pemerintah melawan korupsi dan merugikan pertumbuhan ekonomi negara.

Mantan Menteri Keuangan Roberto de Ocampo mengatakan dalam sebuah forum pada bulan Februari lalu bahwa Filipina kehilangan sekitar $20 miliar (sekitar P800 miliar) setiap tahunnya akibat penyelundupan. Menurut dia, jumlah yang besar tersebut memberikan lubang besar bagi pemerintah dalam upaya mencapai situasi fiskal yang lebih baik.

Produk pertanian termasuk di antara produk selundupan, menurut kelompok partai Abono, yang menghitung bahwa barang pertanian yang diimpor secara ilegal mencapai sekitar P32 miliar. Kelompok tersebut menyalahkan Komisaris Bea Cukai Ruffy Biazon atas ketidakmampuan badan tersebut untuk mengatasi masalah ini dan bahkan menyerukan pengunduran dirinya.

“Biazon sendirian menjadikan negara ini sebagai ibukota penyelundupan di Asia. Dia harus mengundurkan diri jika masih ada rasa malu,” kata Rosendo So, ketua kelompok partai Abono.

Penyelundupan produk minyak juga merajalela dengan satu dari setiap 3 liter bensin atau solar diselundupkan di negara ini, kata Ramon Ang, CEO Petron Corp., perusahaan penyulingan dan pengecer minyak terbesar di negara tersebut. Ang menambahkan bahwa negara ini mengalami kerugian sebesar P30 miliar hingga P40 miliar setiap tahunnya akibat penyelundupan minyak.

Terlepas dari tuduhan ini, Presiden Aquino meyakinkan masyarakat bahwa pemerintah tetap berkomitmen untuk meningkatkan layanan Biro Bea Cukai (BOC) yang sangat diawasi dengan meningkatkan upaya anti-penyelundupan.

Salah satu rencananya adalah sistem akreditasi pelabuhan, yang diumumkan oleh Departemen Keuangan pada Selasa 2 April untuk menindak penyelundupan minyak.

Sistem akreditasi pelabuhan hanya akan menunjuk pelabuhan-pelabuhan terpilih untuk impor komoditas sensitif, seperti minyak.

Program akreditasi akan mewajibkan pelabuhan untuk memenuhi standar dan persyaratan teknis, serta menyampaikan laporan bulanan kepada Departemen Keuangan. – Rappler.com

Live HK