• May 24, 2024
Reruntuhan Talisay

Reruntuhan Talisay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meski gundul dan hanya berupa kerangka rumah leluhur yang megah, tempat ini tetap membuat takjub

MANILA, Filipina – Tidak setiap hari kita menemukan sisa-sisa arsitektur di Filipina yang indah, indah, dan mengingatkan kita pada rumah-rumah bergaya Italia seperti The Ruins di Talisay City, Negros Occidental.

Kolom neo-Romawi sangat mirip dengan fasad Carnegie Hall di New York. Dan hanya sejarah (dan mungkin naluri) yang akan memberi tahu kita bahwa hanya orang terkaya dan paling mulia seperti kapten kapal dan raja gula yang dapat membangun bangunan megah untuk wanita tercinta mereka.

Tapi tidak peduli seberapa rinci pemandu wisata menjelaskan terbuat dari apa rumah besar itu dan bagaimana rumah itu tetap indah meskipun sengaja dibakar selama Perang Dunia II, Anda tidak akan ingat satupun dari mereka. Meski kosong dan hanya berupa kerangka rumah leluhur yang agung, tempat ini tetap membuat takjub.

Fakta bahwa itu dibangun di antara peternakan Talisay membuat perjalanan ke The Ruins lebih seperti perburuan harta karun – ini menarik orang dan memunculkan kegembiraan dalam menemukan sesuatu yang berharga, mencari jawaban dan mengikuti perjalanan hanya untuk menemukan kebenaran di balik cerita yang ada. menyebar ke mana-mana. hantu masa lalu Sugarland ini.

Namun menurut pengalamanku, rumah itu tidak terlalu berhantu. Ini mungkin mengharuskan Anda untuk berkendara “menyusuri jalan tanah berbatu yang melintasi perkebunan tebu”, tetapi tidak ada satu momen pun yang saya ingat yang memberi kami perasaan menyeramkan. Mungkin karena sebenarnya ia bukanlah hantu (sebagaimana orang lain menyebutnya) melainkan simbol dari masa lalu yang kaya dan gemilang ketika kehidupan pada umumnya baik-baik saja.

Tak heran, saat berada disana yang kami rasakan hanyalah kegembiraan. Kami merasa sangat gembira hingga mau tak mau kami merasa bahwa halaman rumah itu adalah taman bermain kami sendiri — seolah-olah kami adalah cicit dari Don Mariano Ledesma de Lacson, raja gula yang memiliki rumah besar terbesar pada masanya.

KEHANCURAN SETIAP HARI

Yang juga patut diperhatikan adalah halaman yang terawat baik di mana seseorang dapat menghirup udara segar, menikmati hamparan rumput hijau dengan tanaman berbunga kecil yang indah yang memberi warna dan kehidupan pada lanskap. Anda juga bisa makan di kafe atau sekadar duduk-duduk sambil ngobrol bersama teman-teman di salah satu area makan outdoor di luar kafe pada Minggu pagi yang santai.

Air mancur 4 lantai di depan mansion menjadikan lanskapnya replika sempurna rumah-rumah kuno dengan taman yang luas. Pemandangan seperti ini menghadirkan rasa bahagia, syukur, dan ya, perasaan sekilas yang seolah dikejar semua orang: kedamaian.

KONVERSI MENSI

Kepada ahli warisnya, semoga mereka selalu menemukan alasan yang baik untuk membuka gedung megah ini untuk umum agar mereka juga dapat memiliki cerita unik untuk diceritakan dan diceritakan bagaimana hidup bisa begitu menyenangkan – meski hanya sesaat. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk pembaruan perjalanan lainnya.

Togel Sydney