• May 24, 2024
30 outsourcing miliarder

30 outsourcing miliarder

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok perusahaan BPO miliarder ini menghasilkan setidaknya 5 kali lipat kekayaan bersih miliarder swasta Filipina

MANILA, Filipina – Dikenal sebagai ibu kota pusat panggilan dunia, Filipina adalah rumah bagi 30 perusahaan outsourcing proses bisnis (BPO) yang menghasilkan lebih dari satu miliar peso setiap tahunnya, kata Wakil Pemimpin Mayoritas DPR Roman Romulo, mengumumkan akhir pekan ini.

Hal ini berarti jumlah perusahaan outsourcing yang menghasilkan miliarder hampir tiga kali lipat jumlah miliarder pribadi, yang jumlahnya hanya 11, menurut data tersebut. Daftar 40 Orang Terkaya Filipina menurut Forbes.

Berdasarkan pendapatan tahun 2010 yang dilaporkan ke Komisi Sekuritas dan Bursa, Romulo menyebutkan 30 perusahaan miliarder.

Pendapatan kotor gabungan BPO berjumlah P133,791 miliar. Jumlah ini lebih dari 5 kali lipat kekayaan bersih 11 orang terkaya di Filipina (termasuk Henry Sy, Lucio Tan, John Gokongwei Jr, dan Jaime Zobel de Ayala).

Mendorong Pertumbuhan Filipina

Bisnis outsourcing, seperti call center, yang menjalankan fungsi bisnis untuk perusahaan internasional besar, dikatakan bertanggung jawab atas pertumbuhan ekonomi di negara tersebut dan menyediakan sumber lapangan kerja yang kuat bagi pekerja terlatih.

Filipina dengan keunggulan bahasa Inggrisnya mampu melemahkan pesaing internasional di industri BPO. Pada tahun 2010, Laporan Tahunan Tren Lokasi Global IBM mengakui Filipina sebagai negara nomor 1 di dunia untuk BPO.

“30 perusahaan tersebut adalah wajah industri BPO kami. Masing-masing dari mereka secara langsung mempekerjakan 5.000 hingga 25.000 orang yang sebagian besar berpendidikan perguruan tinggi, fasih berbahasa Inggris, dan paham teknologi dari Filipina,” kata Romulo.

BPO telah dikritik karena tidak mendorong pertumbuhan inklusif, dan Bank Pembangunan Asia (ADB) mengatakan bahwa sektor ini tidak menyediakan pekerjaan dengan gaji lebih tinggi yang diperlukan untuk mengurangi kemiskinan.

ADB mengatakan dampak pertumbuhan industri ini hampir tidak dirasakan oleh sebagian besar penduduk, yang pada tahun 2010 berjumlah 92,3 juta jiwa.

Namun para pemimpin pemerintahan menyadari bahwa tidak bijaksana jika mengabaikan hal ini Industri BPO diperkirakan akan tumbuh minimal 15% per tahun hingga tahun 2015, menurut Asosiasi Pemrosesan Bisnis Filipina (BPAP). Pendapatan diperkirakan akan mencapai $25 miliar (atau sekitar P1 triliun) pada tahun 2016 dengan basis lapangan kerja sebanyak 1,3 juta orang, menurut Peta Jalan IT-BPO BPAP 2010-2016.

RUU untuk meningkatkan pertumbuhan BPO dan privasi

Romulo, seorang pendukung kuat sektor BPO, menyusun usulan Undang-Undang Privasi Data untuk mendorong lebih banyak outsourcing ke Manila. RUU tersebut akan mewajibkan entitas publik dan swasta, seperti perusahaan BPO, untuk melindungi kerahasiaan data pribadi yang dikumpulkan dari pelanggan.

“Kami memiliki harapan besar bahwa setelah RUU ini disahkan, perusahaan BPO kami yang padat karya dan berbasis teknologi informasi akan mampu menarik lebih banyak klien, dan dalam prosesnya meningkatkan pendapatan dan lapangan kerja dengan lebih cepat,” kata anggota parlemen tersebut. .

Di Kongres, Romulo mewakili Kota Pasig, yang merupakan rumah bagi 3 dari 30 perusahaan BPO dengan pendapatan kotor tertinggi – Telephilippines, Telus dan Sykes.

RUU tersebut saat ini sedang menunggu keputusan di komite konferensi bikameral, dan akan dikirim ke Malacañang untuk ditandatangani oleh Presiden Aquino setelah komite tersebut menyelesaikan penyelesaiannya.

Meskipun Romulo menyoroti potensi dampak finansial dari RUU ini, kerahasiaan dan privasi dalam undang-undang itu sendiri akan membawa Filipina selangkah lebih dekat untuk memenuhi standar privasi internasional. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data Sidney