• June 21, 2024
Revisi Piagam Penumpang Udara akan ditunda dalam waktu 2 minggu

Revisi Piagam Penumpang Udara akan ditunda dalam waktu 2 minggu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Transportasi Manuel Roxas mengatakan undang-undang hak resmi berdasarkan perintah administratif bersama dengan CAB dan DTI akan tersedia pada bulan Agustus, target yang mereka umumkan sebelumnya

MANILA, Filipina – Menteri Transportasi dan Komunikasi Manuel Roxas mengumumkan bahwa mereka akan merilis draf kedua Piagam Penumpang Udara dalam dua minggu, dan perintah resmi diharapkan tersedia pada akhir Agustus.

Departemennya sedang mengadakan konsultasi publik dengan Badan Penerbangan Sipil dan Departemen Perdagangan dan Industri mengenai bill of right yang tertuang dalam perintah administratif bersama (JAO) yang akan menjadi pedoman praktik penerbangan.

JAO dimaksudkan untuk mengatasi keluhan penumpang antara lain mengenai pemesanan berlebih, tidak dapat dipesan ulang, dan tidak dapat dikembalikannya dana tiket pesawat.

“Dua minggu lagi kami akan mengedarkan draft lainnya. Alamat email yang sama akan tetap terbuka selama seminggu untuk komentar akhir pada draf kedua, berdasarkan itu kami akan menentukan mana yang perlu dan mana yang tidak,” kata Roxas.

Draf kedua akan “mengkonsolidasikan semua saran dan komentar” yang diberikan oleh pemangku kepentingan industri selama konsultasi publik.

Dengar pendapat umum kedua mengenai RUU ini dilaksanakan pada hari Jumat tanggal 20 Juli dan yang pertama pada tanggal 6 Juli.

“Kami puas dengan hasil uji coba kedua. Banyak sekali email dan komentar dari IATA (Asosiasi Transportasi Udara Internasional), Asosiasi Agen Perjalanan Filipina, maskapai penerbangan dan masyarakat,” kata Roxas.

“Perlahan-lahan kita bisa mengatasi masalah ini,” tambahnya.

Beberapa isu kontroversial yang ditangani dan dibahas pada hari Jumat adalah:

  • Jam buka dan tutup konter check-in tergantung jenis pesawat;
  • Diperlukan ruang iklan bagi maskapai penerbangan untuk menyatakan dengan jelas batasan, ketentuan, dan hal-hal lain mengenai tiket, termasuk pencantuman syarat dan ketentuan dua kali dalam bahasa Inggris dan Filipina;
  • Pernyataan jumlah kursi yang ditawarkan pada promosi;
  • Kompensasi atas penolakan boarding;
  • Ganti rugi atas kehilangan, kerusakan dan keterlambatan bagasi;
  • Ketentuan khusus bagi penyandang disabilitas;
  • Pembayaran kompensasi segera; Dan
  • Cadangan pesawat.

Roxas menegaskan kembali bahwa DOTC ingin membantu sektor penerbangan “mengelola operasi bisnis mereka secara efektif” sekaligus melindungi hak-hak penumpang, yang merupakan tujuan utama JAO.

Dijelaskannya, JAO hanya akan memenuhi kebutuhan sekitar 26.000 penumpang domestik.

“Aturan kami diperuntukkan bagi semua orang yang melayani pasar lokal, karena saat ini sudah cukup banyak aturan untuk pasar internasional. Semua penerbangan internasional mematuhi peraturan IATA yang ada,” ujarnya. – Rappler.com

Data Sydney