• June 16, 2024
Revolusi akan disiarkan di televisi

Revolusi akan disiarkan di televisi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Dalam ‘Mockingjay’, serial ini hadir dengan sendirinya,’ tulis kritikus film Zig Marasigan

Kenaikan ketenaran Jennifer Lawrence sungguh luar biasa. Enam belas film, Academy Award, dan lebih dari seribu animasi gif kemudian, Lawrence telah mengubah dirinya menjadi juara bagi generasi muda kabel. Bakat Lawrence yang patut dicontoh tidak diabaikan, namun kepribadiannya yang jujur ​​dan magnetis menjadikannya ikon sempurna bagi generasi yang haus akan koneksi. Dan masuk Mockingjay Bagian 1itulah tepatnya yang telah terjadi pada Lawrence.

Mockingjay Bagian 1 adalah yang pertama dari dua bagian final yang sangat sukses Permainan kelaparan waralaba. Perpecahan dua arah terasa seperti perampasan uang tunai yang diamanatkan studio, tetapi para penggemar tampaknya sangat senang dengan alasan apa pun untuk kembali ke distrik dystopian yang diperangi di Panem.

Film ini mengambil kesimpulan yang menarik Nyalakan api. Permainan telah berakhir, dan Katniss Everdeen (Jennifer Lawrence) yang keras kepala dan baja telah bertahan untuk kedua kalinya. Tapi setelah menembakkan panah literal ke dalam rencana Presiden Snow (Donald Sutherland) yang menindas, Katniss menjadi wajah pemberontakan yang enggan, sebuah gerakan bawah tanah yang bertekad untuk menggulingkan Snow dan seluruh Capitol yang tidak berperasaan.

Permainan Kelaparan telah lama dikritik karena merupakan adaptasi Barat yang ompong dari Kinji Fukasuka’s Pertempuran Royale. Tapi di Mockingjay, serial ini akan hadir dengan sendirinya. Entri terbaru ini mungkin tidak memiliki kecepatan dan urgensi untuk bertahan hidup seperti film-film sebelumnya, namun film ini terungkap lebih seperti permainan catur yang panjang daripada film aksi beranggaran besar.

“Bergerak dan membalas,” Presiden Snow bergumam pelan ketika dia merencanakan permainan berikutnya melawan Katniss dan rekan-rekan pemberontaknya. Namun baik bagi pihak pemberontak maupun Capitol, mereka tahu bahwa pertempuran sesungguhnya terjadi dan dimenangkan di layar televisi.

CINTA SEJATI.  Katniss yang pendiam mencintai setidaknya satu orang tanpa syarat - adik perempuannya, Primrose.  Tangkapan layar dari YouTube

Masih dalam permainan

Sekali lagi, Katniss terpaksa menjadi pahlawan yang enggan. Tapi kali ini presiden pemberontak Coin (Julianne Moore) dan dokter yang berubah menjadi revolusioner Plutarch (Philip Seymour Hoffman) yang mencoba mengubah Katniss dari prajurit menjadi simbol. Tapi seperti Lawrence di kehidupan nyata, momen-momen Katniss yang tidak tertulis itulah yang berhubungan dengan populasi Panem yang lebih besar.

Ketika video Katniss disiarkan ke seluruh Panem, kehadirannya menjadi senjata pemberontakan yang paling efektif melawan Capitol. Dan ketika para pemberontak menyerang Presiden Snow, menjadi semakin jelas bahwa Katniss adalah mesin pembunuh yang lebih efektif di depan kamera dibandingkan di medan perang. Katniss masih menggunakan busur khasnya, tetapi citranya yang dibuat dengan indahlah yang menjadi senjata aslinya.

Ketika Katniss bertemu kembali dengan mantan penghormatan Effie Trinket (Elizabeth Banks), kita diingatkan bahwa revolusi pun membutuhkan selebriti.

“Semua orang pasti ingin membunuhmu, menciummu, atau menjadi dirimu sendiri,” kata Effie padanya.

Namun ketika Presiden Snow menggunakan rekan Katniss, Peeta (Josh Hutcherson) sebagai cara untuk memenangkan hati massa, Katniss menyadari bahwa lawan terkuatnya mungkin adalah temannya yang paling dipercaya. Dan meskipun Katniss dan Peeta mungkin terbebas dari Olimpiade, mereka malah dijadikan pion di sisi papan yang berbeda.

PERHIASAN EFFIE.  Tegasnya, seperti yang kita lihat, di Tim Katniss.  Tangkapan layar dari YouTube

Pimpin revolusi

Tidak ada yang bisa menyembunyikan fakta itu Mockingjay, seperti yang lainnya Permainan kelaparan seri, dirancang sebagai hiburan pasar massal. Namun ini merupakan eksplorasi yang menarik mengenai pemujaan selebriti dan pengaruh media.

Lawrence dan Katniss mungkin tampak seperti orang yang sangat berbeda di atas kertas, tetapi mereka sebanding dalam hal-hal yang jauh melampaui kepribadian masing-masing. Di satu sisi, Lawrence adalah bintang film yang menawan, ceria, dan spontan. Katniss adalah prajurit yang kasar dan tidak berbicara omong kosong. Namun keduanya menjadi simbol tersendiri, dan digunakan serta telah digunakan oleh media untuk memenuhi agenda yang lebih besar.

Itu Permainan kelaparan tidak masuk akal dibandingkan dengan waralaba dewasa muda lainnya seperti Senja Dan Beragam. Tapi saya pikir Permainan Kelaparan adalah jalan pintas yang jelas di atas yang lain. Mockingjay adalah kelanjutan menyeluruh dari film-film sebelumnya, namun tetap melanjutkan tren hiburan dan menarik secara tematis. Dan meskipun hal itu mungkin tidak terjadi di serial lainnya, sepertinya tidak ada orang yang lebih baik dalam memimpin revolusi selain Jennifer Lawrence. – Rappler.com

judi bola