• April 12, 2024
‘Revolusi seluler’ sedang mengubah dunia

‘Revolusi seluler’ sedang mengubah dunia

Komunikasi seluler ‘bergerak ke tingkat yang baru’, menurut laporan terbaru Bank Dunia

MANILA, Filipina – Ini adalah dunia seluler.

Komunikasi seluler “bergerak ke tingkat yang baru” menurut laporan baru Bank Dunia yang dirilis pada hari Selasa, 17 Juli, dengan lebih dari 3/4 populasi dunia memiliki akses ke telepon seluler dan penggunaan teknologi tersebut berkembang pesat. .

Saat ini terdapat lebih dari 6 miliar langganan seluler di seluruh dunia, dibandingkan dengan hanya di bawah 1 miliar pada tahun 2000. Dari jumlah langganan tersebut (baik pascabayar maupun prabayar), 5 miliar berasal dari negara-negara berkembang, menurut laporan WB.

“Telepon seluler adalah salah satu teknologi yang paling cepat diadopsi,” kata laporan itu. “Yang lebih menakjubkan lagi, jaringan seluler meningkat dua kali lipat setiap dua tahun sejak tahun 2002. Pada awal tahun 2012, jumlah langganan seluler di seluruh dunia melampaui 6 miliar.”

“Kepemilikan beberapa langganan menjadi semakin umum, menunjukkan bahwa jumlah mereka akan segera melebihi populasi manusia,” kata Bank Dunia dalam siaran persnya.

Laporan tersebut berfokus pada memaksimalkan teknologi seluler untuk pembangunan, menggunakan segmen komunikasi yang berkembang pesat untuk pertumbuhan ekonomi dan sosial, khususnya di negara-negara berkembang.

“(Di) beberapa negara berkembang, lebih banyak orang yang memiliki akses terhadap ponsel dibandingkan akses terhadap air bersih, rekening bank, atau bahkan listrik,” kata Bank Dunia.

Laporan ini menunjukkan statistik komunikasi seluler untuk 152 negara, termasuk Filipina.

Dibandingkan dengan sebagian besar negara, Filipina memiliki statistik akses dan penggunaan yang tinggi: rata-rata 101 langganan telepon seluler (pascabayar dan prabayar) per 100 orang; 96% dari total langganan adalah prabayar; dan 99% wilayah negara ini tercakup dalam jaringan seluler.

Data Bank Dunia juga menunjukkan 80% rumah tangga memiliki akses terhadap telepon seluler pada tahun 2011, dibandingkan dengan 47% pada tahun 2005. Data juga menunjukkan 97% pengguna telepon seluler di Filipina menggunakan SMS, dan menggunakan rata-rata 69 menit panggilan per telepon. bulan.

Data tersebut juga menunjukkan penggunaan internet seluler yang rendah dibandingkan negara lain. Hanya 23,1% pengguna yang berlangganan broadband seluler, dan hanya 9,8% populasi yang menggunakan internet seluler.

Selain telepon dan SMS

Negara berkembang dianggap “lebih mobile”, dengan tingkat kepemilikan yang lebih tinggi dibandingkan negara maju.

Namun, hal yang paling penting, menurut laporan tersebut, bukanlah peningkatan pesat jumlah orang yang memiliki akses terhadap teknologi seluler, namun peningkatan penggunaan teknologi tersebut selain panggilan telepon dan SMS.

“Revolusi seluler mengubah mata pencaharian, membantu menciptakan bisnis baru, dan mengubah cara kita berkomunikasi,” kata Marianne Fay, Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Jaringan Pembangunan Berkelanjutan.

Salah satu bidang pertumbuhan yang menunjukkan pergeseran teknologi seluler dari sekadar alat komunikasi adalah pada aplikasi seluler.

Laporan tersebut mengatakan 30 miliar aplikasi seluler diunduh pada tahun lalu, “memperluas” kemampuan ponsel, menjadikannya dompet seluler instan, asisten pencari kerja, alat bantu navigasi, alat perjalanan, dan bahkan perangkat hiburan.

“Laporan tersebut menemukan bahwa aplikasi seluler tidak hanya memberdayakan individu, namun juga memiliki efek berjenjang yang penting, menstimulasi pertumbuhan, kewirausahaan, dan produktivitas di seluruh perekonomian,” kata laporan tersebut.

Banyak inovasi seluler juga datang dari negara-negara berkembang, yang disebabkan oleh kebutuhan masyarakat di wilayah tersebut – mulai dari perbankan, pertanian, hingga layanan pemerintah.

Laporan ini juga mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan yang ditawarkan oleh komunikasi seluler, dengan keberadaan dan aksesibilitasnya – mulai dari solusi untuk pertanian dan perikanan, hingga layanan kesehatan, perbankan dan pemerintah, terutama di negara-negara berkembang.

Laporan ini juga menyebutkan perbedaan peran yang dimainkan oleh dunia usaha, masyarakat dan pemerintah dalam memaksimalkan manfaat dari bidang komunikasi ini.

“Tantangannya saat ini adalah untuk memungkinkan masyarakat, dunia usaha, dan pemerintah di negara-negara berkembang untuk mengembangkan aplikasi seluler mereka yang relevan secara lokal sehingga mereka dapat memanfaatkan peluang ini secara maksimal,” kata Rachel Kyte, Wakil Presiden Bank Dunia untuk Pembangunan Berkelanjutan.

“Komunikasi seluler menjanjikan lebih dari sekedar memberikan suara kepada negara-negara berkembang – komunikasi seluler membuka kejeniusan dalam telepon, memberdayakan masyarakat untuk membuat pilihan dan pengambilan keputusan sendiri,” kata Bank Dunia.

Laporan bertajuk “Informasi dan Komunikasi untuk Pembangunan 2012: Memaksimalkan Seluler” merupakan Laporan Bank Dunia ke-3 mengenai ICT untuk Pembangunan, yang didanai oleh Kementerian Luar Negeri Pemerintah Finlandia, Korea Trust Fund untuk ICT4D, dan UKaid.

Laporan selengkapnya dapat diakses di website Bank Dunia, di http://www.worldbank.org/ict/ict4d2012. – Rappler.com

Cerita terkait:

Sidney hari ini