• February 25, 2024
Ribuan orang dipekerjakan di bursa kerja pemerintah pada Hari Buruh

Ribuan orang dipekerjakan di bursa kerja pemerintah pada Hari Buruh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Ini bukan solusi plester. Hal ini berguna karena memberikan lapangan kerja bagi rekan-rekan kita,’ kata Rosalinda Baldoz, Menteri Tenaga Kerja

MANILA, Filipina – Hampir semua orang yang mengenakan pakaian perusahaan memegang clipboard atau binder berisi resume, berharap dapat menjadwalkan wawancara, atau bahkan mungkin langsung mendapatkan pekerjaan.

Mereka termasuk di antara mereka pengangguran, yang merupakan 7% hingga 7,5% dari angkatan kerja 4 tahun setelah masa kepresidenan Benigno Aquino III. Dan pada bursa kerja yang disponsori pemerintah di SMX Convention Center di Pasay City pada Hari Buruh, ribuan dari mereka langsung dipekerjakan – HOTS, demikian sebutan Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE).

Hingga Kamis sore, 1 Mei, sekitar 13% dari mereka yang mendaftar bursa kerja adalah HOTS – khususnya, 2.264 dari 17.295 yang berdiri di tempat tersebut.

“Ini bukanlah solusi plester. Ini berguna karena menyediakan lapangan kerja bagi rekan-rekan kita,” kata Sekretaris DOLE Rosalinda Baldoz.

Di antara HOTS tersebut, 1.779 diantaranya merupakan penunjukan lokal, sementara 485 lainnya mendapat penempatan kerja di luar negeri.

Menurut Dominique Tutay, direktur Biro Ketenagakerjaan Lokal, mereka yang dipekerjakan langsung untuk penempatan lokal sebagian besar akan mendapatkan pekerjaan sebagai pekerja pabrik dan staf penjualan.

Mereka yang dipekerjakan untuk bekerja di luar negeri akan dikerahkan ke Arab Saudi, Dubai dan Taiwan, katanya.

Sedangkan peserta lainnya – 14.575 orang – dipertimbangkan untuk wawancara lebih lanjut oleh calon pemberi kerja. Hampir 12.000 akan diperuntukkan bagi lowongan pekerjaan lokal dan 2.719 untuk pekerjaan di luar negeri.

Pemerintah mengadakan 69 bursa kerja di 16 wilayah di seluruh negeri, kecuali di Daerah Otonomi di Muslim Mindanao. Dalam pameran ini, total 140,338 lowongan ditawarkan oleh 610 perusahaan lokal dan luar negeri.

Tidak semua pelamar langsung diterima bekerja, meskipun mereka memiliki pengalaman.

Salah satunya adalah Margarita Nagor. Pada usia 63 tahun, dia mencari pekerjaan di call center.

“Saya menjadi orang tua tunggal sejak 15 tahun yang lalu, jadi saya harus sekaligus melakukan bimbingan belajar dan telemarketing, namun penghasilan saya tidak cukup untuk menghidupi kedua anak saya, jadi saya mencoba call center,” kata Nagor.

Menjadi agen call center bukanlah hal baru baginya. Nagor mengatakan dia memasuki industri ini pada tahun 2008 dan bekerja di 5 perusahaan call center berbeda dalam 5 tahun.

TIDAK PERNAH TERLALU TUA.  Margarita Nagor menjalani wawancara.

Di usianya yang sekarang, katanya, ia menghadapi kenyataan menyedihkan yang harus dihadapi oleh para pelamar lokal: preferensi pengusaha terhadap karyawan yang lebih muda dengan “kepribadian yang menyenangkan” dibandingkan mereka yang memiliki keterampilan dan semangat.

“Saat ini saya sulit mencari pekerjaan selain di call center,” kata Nagor. “Saya hanya butuh dua atau tiga tahun lagi bekerja karena saya tidak ingin bergantung pada orang lain untuk kebutuhan saya, kemudian saya akan pensiun dan mungkin setelah itu berbisnis,” tambahnya.

Tito Aklan (43) juga termasuk di antara mereka yang harus antri untuk berbicara dengan calon majikan di luar negeri, namun tidak diterima. Dia, seperti banyak orang Filipina lainnya, mengincar keamanan kerja, upah yang lebih tinggi, dan stabilitas di tempat lain yang jauh dari rumah – di mana pun kecuali Filipina.

Aklan meninggalkan istri dan anaknya yang berusia 7 tahun di Kota Tagbilaran di Bohol menuju Manila pada tahun 2013 untuk melamar pekerjaan di luar negeri di Manila. Menurutnya, anaknya sudah beranjak dewasa dan penghasilannya di rumah sebagai agen penjualan sebuah perusahaan sepeda motor tidak lagi mencukupi kebutuhan keluarganya.

“Hanya itu yang aku inginkan. Saya bersedia melakukan segalanya untuk mencapai hal ini,” kata Aklan.

GRATIS.  TESDA menawarkan potong rambut dan pijat gratis untuk pelamar kerja.

– Rappler.com

Data Sidney