• June 21, 2024
Ribuan warga adat yang mengungsi juga membutuhkan bantuan

Ribuan warga adat yang mengungsi juga membutuhkan bantuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masyarakat adat merupakan salah satu sektor yang paling rentan ketika terjadi bencana seperti angin topan dan banjir

MANILA, Filipina – Mereka seharusnya merayakan hari ini, 9 Agustus, Hari Masyarakat Adat Internasional. Namun beberapa dari mereka yang bermigrasi ke Metro Manila harus menjalani hari itu di pusat evakuasi setelah hujan lebat melanda kota metropolitan dan daerah sekitarnya.

Menurut Katribu Partylist, setidaknya 700 keluarga adat atau lebih dari 4.000 masyarakat adat di seluruh Metro Manila mencari perlindungan di lapangan basket dan pusat evakuasi lainnya. Kelompok masyarakat adat juga melaporkan bahwa lebih dari 900 keluarga adat atau lebih dari 5.000 keluarga di Nueva Ecija dievakuasi.

Jumlah keluarga Kelompok masyarakat adat/minoritas Lokasi
550 suku Ati dan Moro Lapangan Bola Basket Montalban, Brgys San Isidro dan San Rafael
50 Tinggian/Igorot Brgy Kristong Hari, lapangan basket Kota Quezon
50 Tinggian/Igorot Hemady, Kota Quezon (lapangan basket dan Katedral St John dan St Mary)
35 mencerminkan Brgy Lower Bicutan, (lapangan basket), Taguig
500 Igorot Brgys Capintalan, Potlan dan Digdig di Carranglan, Nueva Ecija
300 Ayta, Igorot, Dumagat Brgys Doña Josefa, Kelapa, Kota Palayan, Ecija Baru
55 Ayta, Igorot Brgy Villa Labrador, Rizal Nueva Ecija
50 Igorot Kepala Lokasi, Brgy San Isidro; Sitio Mainit, Brgy Sagana, Kota Palayan, Nueva Ecija
Sumber: Tribal Partylist (Per 9 Agustus 2012)

Kelompok partai pribumi dan Asosiasi Warga Asli Filipina (Aliansi Nasional Organisasi Masyarakat Adat di Filipina) menyelenggarakan operasi tanggap bencana dan bantuan, Lingkod Katribu (Melayani Masyarakat Adat).

“Pelayan yang dimiliki Katribu untuk itu sumbangan makanan, air minum, karpet/selimut, kardus untuk sesama masyarakat adat pusat evakuasi dan masyarakat yang terkena dampak hujan lebat dan terus-menerus,” Daftar Pesta Katribu diposting di Facebook.

(Lingkod Katribu memohon sumbangan berupa makanan, air minum, tikar/selimut, kardus untuk saudara-saudara kita adat yang terkena dampak akibat hujan deras yang terus menerus.)

Untuk donasi, hubungi Ketua Dumagat Kakay Tolentino di nomor berikut: (02) 412-5340 (telepon) atau 09178364710 (ponsel). Kelompok masyarakat adat juga dapat dihubungi melalui email: [email protected] dan [email protected]

Kerentanan iklim

Beberapa kelompok masyarakat adat telah membatalkan kegiatannya untuk memperingati hari internasional yang dicanangkan oleh PBB. Katribu dan KAMP berencana mengadakan unjuk rasa hari ini untuk memprotes operasi penambangan skala besar di tanah leluhur, namun mereka malah memutuskan untuk melancarkan operasi bantuan.

Tebtebba, Pusat Penelitian dan Pendidikan Kebijakan Internasional Masyarakat Adat, juga menunda acaranya yang seharusnya mengusung tema: “Menyoroti Praktik Terbaik tentang Hak Atas Tanah dan Pembangunan Berkepentingan Sendiri dalam Perayaan Hari Masyarakat Adat Sedunia 2012.”

Menurut penyelenggara, forum ini bertujuan untuk membekali para pemimpin adat dengan keterampilan dalam menghadapi isu-isu yang muncul yang berdampak pada masyarakat adat seperti mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Masyarakat adat merupakan salah satu sektor yang paling rentan ketika terjadi bencana seperti angin topan dan banjir.

Forum Permanen PBB untuk Urusan Adat (UNPFII) melaporkan pada tahun 2010 bahwa “masyarakat adat adalah kelompok pertama yang merasakan dampak perubahan iklim, meskipun gaya hidup mereka sebenarnya netral karbon.” — Rappler.com

Pengeluaran Sydney