• June 12, 2024
Philex menunda akuisisi pertambangan setelah penutupan Padcal

Philex menunda akuisisi pertambangan setelah penutupan Padcal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Philex Manuel Pangilinan mengatakan mereka tidak ingin melakukan investasi baru tanpa menyelesaikan masalah di tambang Padcal

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp, produsen tembaga-emas terbesar di negaranya, menunda rencana mengakuisisi lebih banyak proyek pertambangan menyusul penutupan tambang Padcal di Benguet karena tumpahan tailing.

Ketua Philex Manuel V. Pangilinan mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaan tersebut seharusnya mengakuisisi tambang yang beroperasi “segera” namun memutuskan untuk menundanya.

“Saya pikir untuk saat ini yang terbaik adalah menundanya sampai kita mempunyai kesempatan untuk melihat situasi di Padcal. Saya pikir begitu kita memiliki rencana yang jelas tentang bagaimana merehabilitasi Padcal, saat itulah (kita akan mengakuisisi),” katanya di sela-sela pengarahan keuangan Metro Pacific Investments Corp. yang berafiliasi dengan Philex.

Pangilinan menolak menyebutkan lokasi di mana mereka seharusnya berinvestasi.

Sebelumnya, dia mengatakan Philex sedang mencari 3 proyek pertambangan baru – dua di Filipina dan satu di Indonesia.

Jika mereka berhasil, akuisisi ini akan membantu perusahaan mencapai targetnya menjadi produsen emas skala menengah dengan produksi emas tahunan sebesar satu juta ons.

Namun Pangilinan berkata, “Kita tidak boleh sembarangan melakukan investasi pertambangan baru tanpa mencari tahu apa yang salah di Padcal.”

Namun, dia mengatakan proyek Silangan Philex senilai $1 miliar di Mindanao utara akan terus berlanjut. Perusahaan berencana mengoperasikan tambang tersebut pada tahun 2016. “Eksplorasi di Silangan akan terus berlanjut.”

Penutupan padkal

Tambang Padcal ditutup oleh pemerintah pada tanggal 1 Agustus setelah limbah bocor dari kolam tailingnya.

Philex mengatakan hujan lebat akibat siklon tropis berturut-turut melemahkan struktur bendungan.

Pangilinan mengatakan operasi penambangan akan tetap ditangguhkan sampai persyaratan keselamatan terpenuhi.

Dia mengatakan penutupan itu diharapkan membuahkan hasil Kerugian perusahaan sebesar P220 juta per bulan.

“Pendapatan Philex setahun penuh akan terkena dampak material,” katanya.

Philex telah mencari tambang baru untuk mempertahankan profitabilitas sebelum masa pakai tambang Padcal berakhir.

Padcal yang beroperasi terus menerus sejak tahun 1950-an diperkirakan hanya akan bertahan hingga Desember 2020. – Rappler.com, dengan laporan dari Katherine Visconti

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

SDY Prize