• April 23, 2024
Ride Nyfti, sepeda lipat buatan Filipina

Ride Nyfti, sepeda lipat buatan Filipina

Para wirausahawan mempunyai momen yang menyenangkan ketika mereka menemukan masalah yang ingin mereka pecahkan.

Untuk tim di balik sepeda lipat Nyftiitu terjadi saat lalu lintas.

Carl Mamawal, CEO dan salah satu pendiri Nyfti, menceritakan bahwa Isidro Antonio “Ingko” Marfori III – salah satu profesornya di Universitas De La Salle, mengalami masalah dalam perjalanan ke dan dari universitas. Dengan jeep, perjalanan memakan waktu 30 menit.

Saat Ingko beralih ke sepeda, ia mampu menempuh jarak kurang dari 3 kilometer dalam waktu sekitar 5 menit.

Kebutuhan akan sepeda lipat

Menurut Mamawal, saat itu Ingko masih menggunakan sepeda ukuran penuh, namun ia segera menyadari bahwa sepeda lipat akan jauh lebih nyaman.

“Saat mencari sepeda lipat yang sesuai dengan kebutuhannya, dia tidak puas karena ukurannya terlalu besar saat dilipat atau terlalu mahal untuknya. “Jadi dia memutuskan untuk mendesain sendiri,” kata Mamawal.

Saat itu, Mamawal bekerja bersama Ingko sebagai manajer proyek paruh waktu di proyek pembangkit listrik tenaga mikrohidro, yang untuk pertama kalinya menyalurkan listrik ke masyarakat pedesaan. Ia segera bergabung dengan Ingko untuk menciptakan sepeda lipat yang lebih baik.

Mamawal langsung melihat betapa berharganya sebuah sepeda lipat. “Mudah dibawa ke mana saja – di bus, kereta api, hingga apartemen, di mobil Anda,” katanya.

Namun, seperti Ingko, Mamawal tidak mau sekadar meniru apa yang ada di luar negeri. “Desain kami terinspirasi oleh sepeda lipat yang ada saat ini, tapi tentu saja sepenuhnya milik kami.”

Bangun sepeda lipat

MEMBUKA.  Nyfti siap untuk ditunggangi.  Foto oleh Antonio Aguila

Tim Nyfti memulai dengan membuat gambar konsep di atas kertas untuk bertukar pikiran tentang bagaimana tampilan lipatan pada sepeda. Mereka kemudian mengerjakan desain dan menyempurnakannya dengan Solidworks, perangkat lunak khusus desain mesin.

Setelah tim Nyfti puas dengan desainnya, mereka membuat sendiri prototipe pertamanya. “Kami memotong baja, membengkokkannya, menyoldernya,” kata Mamawal menceritakan, dibutuhkan waktu 6 bulan untuk menyempurnakan desain di komputer dan satu bulan lagi untuk membuat prototipe sebenarnya.

Tentu saja pembuatan prototipe hanyalah permulaan. Tim pendiri pada akhirnya harus menemukan cara untuk memproduksi sepeda Nyfti secara massal, dan salah satu upayanya adalah mencari bahan mentah yang tepat.

Maka Mamawal dan tim Nyfti awalnya memutuskan untuk membuat sepeda tersebut dari baja karena bahannya banyak tersedia di Filipina.

“Namun ada baja khusus yang ingin kami gunakan agar sepeda lebih kuat dan tahan korosi, namun di sini tidak tersedia,” kata Mamawal. “Jadi kami sekarang mengimpornya dari Amerika.”

Visi global

Tim Nyfti juga harus mendapatkan permohonan paten Filipina untuk desain mereka.

Ideaspace Foundation, yang menginkubasi Nyfti, membantu tugas penting ini. “Tanpa pencarian paten dan dukungan permohonan paten, kami tidak akan merasa nyaman membagikan sepeda kami kepada dunia dan memastikan tidak ada orang yang meniru desain kami,” kata Mamawal.

Dia menambahkan bahwa meskipun mungkin ada perusahaan yang mencoba meniru desain mereka, setidaknya mereka memiliki dokumentasi yang menunjukkan bahwa mereka adalah pencipta yang sah.

Ideaspace Foundation juga memberi Nyfti berbagai dukungan lainnya, termasuk kursus bisnis di Asian Institute of Management, akses ke riset pasar dan mentor, dan bantuan dalam mengamankan pendaftaran Komisi Sekuritas dan Bursa, kotamadya, dan Biro Pendapatan Dalam Negeri. Mamawal memuji inkubator yang membantunya unggul sebagai seorang teknokrat.

“Nyfti Inc. berkembang pesat karena dukungan seluruh Ideaspace,” kata Mamawal. “Tanpa mereka, kita mungkin tidak punya nyali untuk mendirikan perusahaan manufaktur sepeda lokal yang berencana menjadi entitas yang diakui secara global.”

Bangga buatan Filipina

Pijakan yang diraih tim Nyfti sejauh ini memang cukup menjanjikan. Mereka sibuk memenuhi pesanan sepeda batch pertama yang akan dikirim pada Februari mendatang. Nyfti juga menarik minat dari negara-negara seperti Dubai, Jepang dan Inggris untuk mengekspor sepedanya.

Tim Nyfti menyasar para profesional yang sudah memiliki sepeda gunung atau sepeda jalan raya, karena merekalah yang paling mungkin tertarik dengan sepeda lipat.

Untuk menjangkau mereka, Nyfti meluncurkan sepedanya di Phil Bike Expo pada bulan November dan mengikuti bazar. Namun, Mamawal mencatat, “Kami akan mengubah strategi kami pada bulan Januari sehingga kami dapat menargetkan pelanggan kami secara efektif.”

Rencana ini termasuk kampanye Kickstarter yang direncanakan untuk kuartal kedua tahun 2015. Mamawal mengira ini bisa menjadi pintu gerbang Nyfti menuju dunia.

“Kampanye Kickstarter ini akan menjadi tiket kita ke pasar internasional, karena kita tahu sepeda lipat tidak hanya bisa diapresiasi di Filipina saja,” ujarnya. Faktanya, Nyfti memiliki pasar yang lebih besar di luar Filipina.

Bahkan ketika Nyfti mendunia, Mamawal ingin sepedanya dibuat dengan bangga di Filipina. Meskipun beberapa suku cadang dan komponen mungkin diimpor dari seluruh dunia, produk akhir akan dibuat dan dirakit di sini.

“Kami ingin dapat menciptakan basis manufaktur di Filipina untuk produk yang dirancang oleh orang Filipina dan diapresiasi dunia,” kata Mamawal. “Kami ingin dapat menunjukkan kepada dunia bahwa kami membuat produk hebat.”

Sebagai catatan tambahan, Mamawal menambahkan bahwa orang Filipina adalah salah satu tukang las paling terampil di dunia, itulah sebabnya banyak dari mereka direkrut untuk bekerja di luar negeri.

“Kami sulit menemukan tukang las lokal yang lolos standar internasional,” ujarnya. “Tujuan kami untuk Nyfti adalah untuk menciptakan permintaan yang cukup sehingga kami dapat membawa pulang beberapa tukang las kelas dunia.” – Rappler.com

Kolumnis Rappler Business Ezra Ferraz juga menjabat sebagai Chief Content Officer di
Pertandingan Zipsebuah perusahaan teknologi yang didukung oleh Yayasan Ruang Ide, Hatchd Digital, Mitra Investasi IMJDan 500 Startup. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Terhubung dengan dia di Twitter: @EzraFerraz

Pengeluaran SDY