• June 23, 2024
Rivalitas Perguruan Tinggi Filipina: NCAA vs UAAP

Rivalitas Perguruan Tinggi Filipina: NCAA vs UAAP

MANILA, Filipina – Pertandingan olahraga menampilkan yang terbaik dalam diri seorang pemain atau tim, dan masing-masing pesaing melakukan segalanya untuk menghancurkan lawan mereka. Persaingan juga merupakan alat pemasaran efektif yang dapat dengan mudah menarik perhatian banyak orang.

Hal ini terjadi antara dua liga perguruan tinggi di Filipina – National Collegiate Athletic Association (NCAA), liga tertua di negara tersebut, dan University Athletic Association of the Philippines (UAAP), liga utama dan paling populer di negara tersebut.

dominasi UAAP

Ada yang mengatakan bahwa UAAP telah membayangi NCAA dalam hal popularitas, glamor dan tingkat persaingan di antara sekolah-sekolah anggotanya.

UAAP dikenal luas sebagai “liga itu” saat ini terutama karena liputan televisi yang dimulai oleh perusahaan produksi Silverstar Sports dan sekarang ABS-CBN. Permainan bola basket yang menarik dan strategi pemasaran yang baik dari jaringan milik Lopez memicu persaingan lapangan keras Ateneo-La Salle – membantu mengubah UAAP menjadi magnet periklanan.

“Persaingan itu memperkuat status UAAP sebagai liga perguruan tinggi utama saat ini,” kata Benjie Paras, yang merupakan salah satu dari 25 pemain terhebat Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA). “Tetapi jika Anda ingin menonton pertandingan seru, NCAA adalah tempatnya.”

Paras adalah produk asli dari program bola basket Sekolah Menengah San Beda College di mana ia bekerja sama dengan pelatih Red Lions Ronnie Magsanoc di bawah mentor serba bisa Ato Badolato untuk memenangkan sejumlah gelar bola basket junior NCAA sebelum bergabung dengan permainan kepelatihan Joe Lipa Universitas Filipina di UAAP.

Pertandingan NCAA baru-baru ini menunjukkan bahwa Paras mungkin benar.

Minggu pembukaan musim NCAA ke-88 menampilkan pertandingan Universitas Jose Rizal-Institut Teknologi Mapua di mana lemparan bebas John Lopez mengangkat Heavy Bombers meraih kemenangan mendebarkan 65-64 atas Cardinals.

Sistem Bantuan Universitas Abadi DALTA Altas menjadi berita utama saat Altas, tim liga abadi, memulai dengan skor 2-0 — termasuk kekalahan 69-66 atas Colegio de San Juan de Letran — sebelum menghadapi San Sebastian College- Recoletosm kalah, 80-65.

Dan siapa yang bisa melupakan “Super 6” San Beda College di mana Red Lions, kalah dari Arellano University setelah sembilan pemain mereka diskors, mengejutkan seluruh pemain Chiefs dengan kemenangan 81-71?

“Permainannya pasti sama dulu dan sekarang. Perbedaan utamanya adalah pemainnya sekarang lebih besar dan rekrutmen dari sekolah lain lebih mempertimbangkan bakat dalam negeri,” kata Magsanoc.

Pelatih yang baru ditunjuk juga setuju bahwa cakupan produksi ABS-CBN yang luar biasa telah meroketkan ketenaran UAAP.

Dari satu liga menjadi dua

Ironisnya, persaingan Ateneo-La Salle awalnya dimulai di lapangan keras NCAA, karena kedua sekolah tersebut adalah mantan anggota liga sebelum dipindahkan ke UAAP pada akhir 1980-an. Elang Biru bahkan sempat bersaing dengan Singa Merah, sedangkan Pemanah Hijau menjadikan Ksatria sebagai musuh utama mereka saat itu.

JUARA TARI CHEER.  University of Perpetual Help meraih gelar juara dalam NCAA Cheer Dance Competition ke-87.  Josh Albelda.

“Saat saya bermain, La Salle dan Ateneo masih di NCAA. Pada masa saya, NCAA adalah ‘liga itu’. Namun pada pergantian abad, ini menjadi UAAP ketika tren permainan meningkat,” kata pelatih Barako Bull dan direktur atletik Universitas Nasional Junel Baculi, yang bersama Bong Ramos dan Leo Isaac adalah anggota tim kejuaraan Mapua tahun 1981. .

Praktisi hubungan masyarakat lama Tessa Jazmines, Presiden Larc and Asset PR Consultants (LAPR) dan mantan Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Universitas Filipina, mendukung pernyataan Baculi.

Dia mengatakan NCAA adalah liga teratas, bahkan tanpa liputan media yang cukup, dari tahun 1950an hingga awal 1980an – sedangkan UAAP adalah “liga lainnya.”

Jazmines mengatakan NCAA pada saat itu terdiri dari Ateneo, La Salle, Mapua, Letran dan Jose Rizal College dengan sebagian besar anggota sekolah khusus untuk anak laki-laki.

Meskipun Silverstar Productions yang saat itu kurang dikenal dikreditkan dengan memperkenalkan UAAP kepada pemirsa televisi, Jazmines percaya bahwa format liga – perekrutan yang meningkatkan daftar nama tim – dan acara tontonan seperti Kompetisi Cheerdance adalah faktor yang bertanggung jawab untuk menempatkan UAAP di posisi teratas.

Selain itu, ketika perhatian media perlahan-lahan beralih ke UAAP, NCAA menghadapi kesulitan dalam merekrut karena beberapa pemain sekolah menengah atas memilih untuk bergabung dengan UAAP untuk pendidikan perguruan tinggi mereka.

Pelatih Letran Louie Alas, ahli taktik bangku cadangan terlama di NCAA, bahkan mengutip kasus mantan pemain SMA Letran Jarelan Tampus dan Glenn Khobuntin, yang dipindahkan ke tim UAAP La Salle dan NU.

“Sama saja. Pemasaran. Kami bisa menjadi tim yang lebih kuat jika ada mereka. Tapi kami berhasil tetap kompetitif,” ujarnya.

Baculi juga mendukung Aas.

“Merekrut pemain SMA terbaik mempersiapkan masa depan tim Anda. Dalam rekrutmen pemain, sekarang ada persaingan antar tim,” ujarnya.

“Tapi menurut saya tim naiiwan ang ibang, lihat apa yang terjadi pada pertandingan junior San Beda-Lyceum. Hasilnya tidak bagus untuk liga,” tambah Baculi, mengacu pada penghancuran Junior Pirates 171-14 oleh Red Cubs.

Anugerah yang menyelamatkan?

Tapi segalanya bisa berubah lagi.

NCAA, dengan mitra TV baru AKTV dari pelindung olahraga Manny V. Pangilinan, berencana untuk mengembalikan kejayaannya.

“Masuknya AKTV ke NCAA pasti akan membangun basis penggemar yang lebih kuat dan akan menjembatani kesenjangan antara dua liga perguruan tinggi terbesar,” kata Magsanoc dari San Beda.

Alas menambahkan, karena AKTV dikenal sebagai saluran serba olahraga, ia berharap dapat menarik minat para pecinta bola basket perguruan tinggi yang juga menonton pertandingan UAAP.

Jose Mari Lacson, perwakilan komite manajemen NCAA San Beda, menolak mengatakan bahwa UAAP membayangi mereka.

“NCAA memiliki musim yang lebih panjang karena kami memiliki tim yang lebih kompetitif. Dan sekarang kami diliput oleh dua saluran. Jadi, saya kira NCAA akan kembali ke masa lalu,” ujarnya.

Dia menambahkan, apa yang sedang dilakukan NCAA saat ini adalah mendekatkan liga kepada masyarakat.

“Kami ingin membuat pertandingan lebih seru, meningkatkan level permainan dan melihat semua tim kompetitif,” ujarnya.

Kesamaan

Pada intinya, kedua liga ini mungkin lebih mirip daripada berbeda – setidaknya itulah yang dipikirkan beberapa orang.

Ketua Panitia Pengarah NCAA Musim 88, Pdt. Vic Calvo, OP, pembawa acara Letran mengatakan meskipun persaingan menarik banyak orang, NCAA dan UAAP tetap sama.

“Seluruh lulusan dan alumni sekolah anggota NCAA bersorak untuk almamaternya seperti di UAAP. Kedua liga memiliki kelompok penggemar yang berbeda,” kata Calvo, yang menyebut pertandingan Letran-San Beda dan San Sebastian-JRU sebagai pertandingan yang pasti akan menarik penonton di NCAA.

BERSORAK MASYARAKAT.  Penggemar UAAP bersorak untuk superstar bola voli DLSU mereka, Cha Cruz.  Josh Albelda.

Calvo menambahkan bahwa ketika NCAA masih bersama ABS-CBN Sports, mereka mengalami hari-hari di mana liga perguruan tinggi tertua mengalahkan UAAP dalam hal jumlah penonton dan pangsa penonton, berdasarkan informasi yang diberikan oleh Studio 23.

Ketiga pelatih – Alas, Magsanoc dan Paras – bersama Calvo juga yakin level permainan NCAA dapat dengan mudah menyamai apa yang terbaik yang ditawarkan UAAP.

“Juara bertahan PCCL berasal dari NCAA di mana San Sebastian mengalahkan Ateneo. Dan sejumlah tim NCAA juga mengalahkan rekan-rekan UAAP mereka di turnamen pramusim,” kata Alas.

Liga teratas?

Namun, mereka yang tergabung dalam liga sendiri menyadari perbedaan mencolok antara NCAA dan UAAP yang menentukan preferensi liga tidak hanya di kalangan penggemar olahraga, tetapi juga para atlet.

“Ada prestise tertentu ketika Anda bermain di UAAP, sementara pertandingan di NCAA lebih bersifat fisik di mana aturan ‘tidak membahayakan, tidak melakukan pelanggaran’ berlaku. UAAP memiliki aturan yang lebih ketat dalam hal pertahanan,” kata Paras.

Namun Calvo yakin unit awal NCAA yang terdiri dari pemain besar San Sebastian Calvin Abueva dan Ian Sangalang, duo backcourt Letran yaitu Kevin Alas dan Mark Cruz, dan Rome Dela Rosa dari San Beda dapat menandingi rekan-rekan UAAP mereka.

Dia menunjukkan bahwa NCAA menikmati rekor 8-7 melawan UAAP di UAAP-NCAA All-Star Games.

Namun terlepas dari perbandingan antara keduanya, sebagian besar liga puas melakukan hal mereka sendiri dengan atau tanpa pihak lain – hanya ada sedikit kekhawatiran tentang hidup berdampingan.

Menurut guru PR Jazmines, pola yang sama telah diterapkan selama beberapa dekade sejak beberapa sekolah di Metro Manila yang membantu pembentukan NCAA membubarkan liga dan memulai UAAP pada tahun 1938.

“Sejak tahun 1938, ada dua liga perguruan tinggi yang menghibur para penggemar perguruan tinggi (bola basket) secara berdampingan. Tidak ada ancaman besar terhadap keberadaan mereka,” kata Jazmines.

“Faktanya, jika hanya ada satu liga, akan ada kekosongan besar bagi para penggemar olahraga perguruan tinggi. Kedua liga memiliki pengikutnya masing-masing dan jika Anda perhatikan, mereka semua berkumpul selama off-season, FilOil, Fr, Martin Cup dan Philippine Collegiate Champions League (PCCL),” tambahnya. “Kerumunan perguruan tinggi banyak dan terjamin kehadirannya terdiri dari siswa, orang tua, pejabat sekolah, dan alumni.” – Rappler.com

Data SDY