• June 20, 2024
Robbie Lawler menjadi Pinoy pertama yang memenangkan gelar UFC

Robbie Lawler menjadi Pinoy pertama yang memenangkan gelar UFC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petarung Filipina-Amerika Robbie Lawler menyerang John Hendricks hingga keluar dengan sabuk kelas welter dalam pertandingan ulang mereka di UFC 181

MANILA, Filipina – Petarung Filipina-Amerika Robbie Lawler menerkam John Hendricks untuk keluar dengan sabuk kelas welter dalam pertandingan ulang mereka di acara bayar-per-tayang UFC 181 pada Minggu, 7 Desember (Waktu PH) di Mandalay Bay Events Center di Las Vegas, Nevada.

Kedua pria tersebut pertama kali bertemu pada bulan Maret lalu di UFC 171, di mana Hendricks mengklaim hadiah utama divisi 170 pon yang dikosongkan oleh Georges St-Pierre.

Meski tertinggal total serangan saat memasuki ronde terakhir, Lawler yang berusia 32 tahun meningkatkan volumenya di akhir pertarungan lima ronde dan mengambil keputusan terpisah.

Hakim Cageside Marcos Rosales dan Glenn Trowbridge memenangkan Lawler dengan skor 48-47 dan 49-46, sementara wasit ketiga Sal D’Amato memberikan anggukan tidak setuju 48-47 kepada Hendricks.

“Beginilah cara kami bertarung di UFC. Begitulah cara Anda bertarung dalam pertarungan kejuaraan,” kata Lawler dalam wawancara pasca-pertarungannya.

( TERKAIT: UFC Menandatangani Mantan Bintang WWE CM Punk)

Lawler menyerang tim papan atas Amerika di Coconut Creek, Florida pada ronde pertama ketika ia menghujani Hendricks dengan lutut ke tubuh dan serangkaian pukulan ke kepala.

Namun, Hendricks berhasil melewati badai tersebut saat ia berjuang untuk mencapai silsilahnya, mendorong Lawler ke pagar dan mencetak satu leg takedown.

Di ronde kedua, “Bigg Rigg” memukul Lawler dengan kombinasi hook kanan dan kiri lurus yang efektif dan menemukan sasaran reguler untuk tendangan kakinya.

Di akhir stanza kedua, Hendricks menyeret Lawler ke atas matras lagi dan mengunci guillotine choke yang dalam, namun ia kehabisan waktu.

Dengan mentor lamanya Pat Miletich yang memintanya untuk melepaskan tangannya, Lawler menjadi sedikit lebih aktif di frame keempat, di mana ia mampu menemukan sudut untuk mendaratkan beberapa pukulan.

Hendricks kembali melakukan single leg takedown untuk meredam pengaruh luar biasa dari lawannya, namun usahanya menarik pukulan dan sikutan dari Lawler karena ia bertahan terlalu lama dalam posisi berjongkok.

Saat pertandingan kejuaraan mencapai ronde kelima, Hendricks meraih dan menjepit Lawler, mencegah segala upaya Lawler untuk melakukan pelanggaran.

Lawler akhirnya membalikkan keadaan di 30 detik terakhir ketika ia melepaskan rentetan pukulan, menghukum kepala Hendricks dengan tinju palu dan sikutan keras ke tubuh.

Hendricks menciptakan cara untuk bangkit kembali, namun ia dihajar oleh bombardir pukulan sayap dari Lawler sebelum waktu pertarungan berakhir.

Saat hasilnya dibacakan, Hendricks segera meninggalkan kandang, tidak langsung memikirkan pertemuan keduanya dengan Lawler.

Menurut statistik FightMetric, Lawler mengungguli Hendricks dalam total serangan 208 banding 149. 73 dari total serangannya terjadi pada ronde kelima.

Dengan kemenangan atas Hendricks, Lawler meraih medali emas UFC pertamanya dalam 13 tahun karir seni bela diri campuran (MMA) dan meningkatkan rekor pertarungan hadiahnya menjadi 25-10, 1 NC.

Selain itu, ia telah mencatatkan rekor 6-1 sejak kembali ke Octagon pada bulan Februari 2013 dan mencetak sejarah sebagai pesaing MMA keturunan Filipina pertama yang memenangkan sabuk UFC.

“Itu adalah perjalanan yang luar biasa. Saya memiliki banyak orang di belakang saya. Terima kasih kepada para pendukung. Namun itu tidak mudah,” ungkapnya.

Di sisi lain, Hendricks yang berusia 31 tahun menurunkan rekor menang-kalahnya di MMA menjadi 16-3.

Organisasi MMA terkemuka dunia sebelumnya mengumumkan bahwa pemenang pertarungan perebutan gelar antara Hendricks dan Lawler selanjutnya akan menghadapi kelas welter Kanada Rory MacDonald.

Sementara itu, Anthony Pettis (18-2) mengalahkan Gilbert Melendez (22-4) dengan guillotine choke pada ronde kedua untuk mempertahankan gelar juara kelas ringan UFC di co-headliner UFC 181. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney