• March 5, 2024
Roket untuk mengambil jalur ‘aman’

Roket untuk mengambil jalur ‘aman’

MANILA, Filipina – Korea Utara meyakinkan dunia pada Selasa, 10 April, bahwa roket terbarunya akan mengambil “lintasan aman” setelah diluncurkan akhir pekan ini.

Departemen pengembangan luar angkasa negara tersebut akan menyelesaikan perakitan roket Unha-3 dengan memasang muatan satelit pada hari berikutnya.

“Kami memperkirakan pertemuan tersebut akan selesai hari ini,” kata Ryu Kum-Chol, wakil direktur divisi pengembangan ruang angkasa di Komite Teknologi Luar Angkasa negara komunis tersebut, kepada wartawan asing di Pyongyang.

Ryu juga menegaskan bahwa puing-puing dari peluncuran tersebut, yang dijadwalkan antara 12 dan 16 April untuk memperingati 100 tahun kelahiran pemimpin pendiri Korea Utara, tidak menimbulkan bahaya bagi negara-negara di kawasan tersebut, termasuk negara-negara di kawasan tersebut. Filipina.

“Kami telah memilih jalur yang aman. Tahap pertama akan jatuh 100 mil (160 kilometer) dari daratan, dan tahap kedua 120 mil dari daratan (di Filipina),” ujarnya.

Namun jika terjadi masalah pada lintasannya, pejabat tersebut mengatakan bahwa roket tersebut “mampu menghancurkan dirinya sendiri” dari kendali darat.

Korea Utara yang miskin namun memiliki senjata nuklir mengatakan roket tersebut akan meluncurkan satelit Kwangmyongsong-3 (Shining Star) seberat 100 kilogram (220 pon) ke orbit untuk mengumpulkan data tentang hutan dan sumber daya alam di wilayahnya.

Pemerintahan PH ‘bereaksi berlebihan’

Sementara itu, kelompok aktivis Bagong Alyansang Makabayan mengkritik apa yang mereka lihat sebagai “reaksi berlebihan” pemerintah Filipina terhadap peluncuran rudal Pyongyang.

Bayan mengatakan pemerintah “secara tidak kritis” telah bergabung dengan Amerika Serikat dalam mempromosikan “apa yang disebut sebagai ancaman nuklir” dalam peluncuran tersebut.

“Meskipun tindakan pengamanan terhadap puing-puing roket sudah dilakukan, respons pemerintah Filipina lebih sejalan dengan kehebohan yang dipicu oleh AS sehubungan dengan uji coba rudal balistik yang diduga dilakukan oleh Korea Utara,” kata kelompok tersebut. sebuah pernyataan, yang dikeluarkan pada hari Selasa.

Kelompok tersebut mengatakan AS menggunakan “hantu senjata nuklir” untuk “menyangkal” hak Korea Utara meluncurkan satelit untuk tujuan damai.

Bayan juga mengatakan peluncuran roket itu juga digunakan untuk “membenarkan berlanjutnya kehadiran militer AS di Filipina.”

“Pemerintah PH sangat marah dengan uji coba roket Korea Utara, namun sangat diam mengenai penggunaan drone AS di wilayah udara Filipina. Pemerintahan PH bahkan tidak meminta penjelasan apa pun atas penyimpanan rahasia senjata nuklir oleh pemerintah AS di Filipina selama satu abad terakhir,” kata Sekretaris Jenderal Bayan Renato Reyes Jr.

Kekhawatiran sekutu dekat, peringatan

Juga pada hari Selasa, 10 April, dua sekutu terdekat Korea Utara memperingatkan negara tertutup tersebut agar tidak melanjutkan rencana peluncuran roket.

Baik Tiongkok maupun Rusia, sekutu terdekat Kerajaan Pertapa, telah menyatakan bahwa peluncuran tersebut dapat menimbulkan konsekuensi serius.

Rusia sendiri mengatakan peluncuran roket tersebut menunjukkan penghinaan terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai program nuklir dan senjata negara Stalinis tersebut.

“Keputusan Pyongyang meluncurkan satelit Bumi dianggap (oleh Rusia) sebagai contoh pengabaian resolusi yang diadopsi Dewan Keamanan PBB,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Alexander Lukashevich, kepada kantor berita RIA Novosti.

Dia juga menekankan bahwa Rusia mendukung dialog politik lebih lanjut dengan rezim yang terisolasi tersebut yang dapat membantu menyelesaikan perselisihan yang telah berlangsung lama.

“Jalan keluar dari situasi ini harus dicari melalui jalur politik dan diplomatik,” kata Lukashevich.

Staf umum militer Rusia mengatakan mereka akan terus mengawasi roket tersebut di tengah kekhawatiran di Moskow bahwa lintasannya dapat melewati Kepulauan Kuril di lepas pantai Jepang.

Sumber militer senior mengatakan pasukan pertahanan luar angkasa Rusia akan melacak roket tersebut “di semua tahap penerbangannya, sampai ke kompartemen satelit”.

Sumber tersebut mengatakan kepada Interfax bahwa Rusia juga memiliki kemampuan untuk menentukan “karakteristik dan misi” satelit.

Sementara itu, Tiongkok meminta semua pihak untuk “menahan diri” dan menghindari peningkatan ketegangan di Semenanjung Korea menjelang rencana peluncuran roket oleh Korea Utara.

Komentar tersebut, dalam penjelasan singkat Departemen Luar Negeri, muncul setelah Departemen Luar Negeri AS mengatakan pihaknya mendesak Tiongkok untuk menekan Korea Utara agar tidak melanjutkan peluncuran tersebut, yang disamarkan sebagai uji coba rudal.

Kecaman internasional

“Kami menyerukan pihak-pihak terkait untuk tetap tenang, menahan diri dan menghindari eskalasi ketegangan di Semenanjung Korea,” kata juru bicara kementerian Liu Weimin.

Korea Utara yang miskin namun memiliki senjata nuklir mendapat kecaman internasional setelah mengumumkan rencana meluncurkan satelit antara tanggal 12 dan 16 April, menandai seratus tahun kelahiran mendiang presiden pendiri negara tersebut, Kim Il-Sung.

Pyongyang bersikukuh bahwa peluncuran tersebut adalah proyek luar angkasa yang bertujuan damai, namun Amerika Serikat dan Korea Selatan menganggapnya sebagai uji coba rudal terselubung yang melanggar resolusi PBB.

Korea Selatan telah berjanji untuk menembak jatuh roket tersebut jika roket tersebut menyimpang ke wilayahnya. Jepang mengatakan bisa melakukan hal yang sama.

Tiongkok dan Rusia sama-sama merupakan anggota perundingan enam pihak mengenai krisis nuklir Korea Utara yang terhenti. Rusia memiliki akses terhadap para pemimpin negara tersebut berkat hubungan kedua negara di era Soviet, sementara Tiongkok dianggap memiliki pengaruh paling besar terhadap Korea Utara. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Result SDY