• February 26, 2024
Roman Gonzalez menghentikan Brian Viloria di ronde 9

Roman Gonzalez menghentikan Brian Viloria di ronde 9

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Brian Viloria menerima pukulan pertama dalam karirnya sementara Roman Gonzalez terbukti terlalu berlebihan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Roman Gonzalez mengatasi tantangan gagah berani dari Brian Viloria dan menjatuhkannya di ronde 3 sebelum memasuki penghentian pada pukul 2:53 ronde 9 pada Minggu, 18 Oktober (Sabtu waktu AS) di Madison Square Garden memaksa Madison Taman petak. Kota New York.

Juara kelas terbang WBC Gonzalez (44-0, 38 KO) dari Managua, Nikaragua memenuhi tuntutannya sebagai juara pound-for-pound versi majalah THE RING, mendapatkan awal yang agresif dari petinju Filipina-Amerika berusia 34 tahun Viloria (36) bertahan. -5, 22 KO) dari Waipahu, Hawaii.

Viloria mendaratkan beberapa tangan kanan yang besar ke dagu dan hook kiri ke tubuh sebelum Gonzalez meningkatkan kecepatan di ronde kedua dan mulai mendorong Viloria kembali dengan pukulan atas dan tembakan ke tubuhnya sendiri.

Beberapa saat memasuki ronde ketiga, Viloria terjatuh untuk pertama kalinya dalam karirnya – profesional atau amatir – setelah pukulan kanan pendek dari “Chocolatito” yang berusia 28 tahun terputus. Viloria berdiri dengan senyuman penuh pengertian di wajahnya dan kembali berayun. Viloria mungkin memenangkan ronde keempat, namun tekanan dari Gonzalez terus melemahkan Viloria.

Saat Viloria melambat, kecepatan Gonzalez meningkat, dan pada ronde 7 tampaknya pelatih Marvin Somodio harus turun tangan dan menghentikan pertarungan. Viloria berjuang keras hingga akhir, didorong sebentar oleh konsultasi dokter di tepi ring sebelum dimulainya ronde 9.

Viloria melakukan upaya terakhirnya, untuk sesaat menyakiti Gonzalez dengan hook kiri ke tubuh sebelum Gonzalez bangkit, melontarkan pukulan ke tali sebelum wasit Benjy Esteves mengakhiri pertarungan.

“Dia nomor satu karena suatu alasan. Dia adalah petarung yang hebat. Sangat kuat, sangat tepat dengan pukulannya,” kata Viloria, atlet Olimpiade AS tahun 2000, mantan juara kelas terbang junior 2 kali dan juara kelas terbang terpadu, dalam wawancara pasca pertarungan.

Semua pukulannya menyakitkan, tapi jika Anda memiliki kondisi fisik yang sangat baik, Anda bisa menahan pukulan itu,” kata Gonzalez, peraih gelar kelas jerami, kelas terbang junior, dan kelas terbang.

Saya tahu saya akan menghadapi lawan yang sangat bagus dalam diri Brian Viloria, namun saya datang dalam kondisi yang sangat baik untuk memenangkan pertarungan ini. Dia sangat tangguh.”Rappler.com


HK Pool