• May 24, 2024
Roxas, Robredo mengunjungi daerah yang terkena dampak Lando: ‘Tidak ada politik, hanya membantu’

Roxas, Robredo mengunjungi daerah yang terkena dampak Lando: ‘Tidak ada politik, hanya membantu’

NUEVA ECIJA, Filipina – Mereka bertekad untuk menghindari penggunaan warna kuning sebagai ciri khas putusan tersebut Partai Liberal (LP), tetapi pengusung standar Manuel Roxas II dan pasangan Camarines Perwakilan Maria Leonor “Leni” Robredo tak bisa menghindari nada politik saat berkunjung Kota Cabanatuan di Nueva Ecija dilanda Topan Lando.

“Ini bukan waktunya untuk berkampanye atau berpolitik. Inilah saatnya untuk melayani Anda dan memenuhi kebutuhan Anda. Peristiwa ini sangat menyedihkan, namun Anda dapat mengandalkan pemerintah Anda untuk berada di sana, mereka akan fokus, mereka akan merespon, mereka tidak akan meninggalkan Anda, mereka tidak akan melupakan Anda,” kata Roxas kepada pengungsi di San Josef National High School pada Selasa, 20 Oktober.

(Ini bukan waktunya untuk berkampanye atau bermain politik. Ini adalah waktunya untuk melayani Anda dan memenuhi kebutuhan Anda. Apa yang terjadi sungguh menyedihkan, namun Anda dapat mengharapkan pemerintah Anda berada di sana, untuk fokus dan memenuhi kebutuhan Anda. tidak akan’ jangan sampai ketinggalan, kamu tidak akan dilupakan.)

Roxas berada di Kota Cabanatuan bersama Robredo untuk mengunjungi dan mendistribusikan barang bantuan di 3 pusat evakuasi. Sebelumnya pada hari itu, rombongan anggota parlemen yang berkuasa pada tahun 2016 berada di provinsi Aurora, juga untuk membagikan barang-barang bantuan.

Roxas berbaju putih dan Robredo berbaju biru. Meski begitu, hampir mustahil untuk menghindari referensi mengenai posisi yang mereka incar pada tahun 2016. Tuan rumah lokal dan politisi menyebut keduanya sebagai “presiden” atau “wakil presiden”.

Paket bantuan dibawa dari kantor pusat LP di Cubao, Kota Quezon, diberikan kepada pengungsi yang tinggal di dalamnya ruang kelas sejak Sabtu, sebelum Lando mendarat di Aurora. Penduduk di barangay di sepanjang saluran air menyaksikan rumah-rumah berusia puluhan tahun tersapu pergi setelah Lando.

“Ini bukan tentang kami, ini bukan tentang kampanye kami. Ini tentang membantu memenuhi kebutuhan, kebutuhan serius, dari mereka yang terkena dampak Lando,” kata Roxas

(Ini bukan tentang kami. Ini bukan tentang kampanye kami. Ini tentang kami membantu memenuhi kebutuhan mereka yang terkena dampak Lando.)

Ia menegaskan, tidak ada pidato yang disampaikan, tidak ada lagu kampanye yang diputar, atau perlengkapan kampanye yang dibawakan selama mereka berada di kota tersebut.

Namun saat Roxas menuju perhentian keduanya di Barangay DS Garcia, “Tribute to Tuwid na Daan” karya Noel Cabangon, sebuah himne yang sering diputar dalam siaran LP, mulai menggelegar dari pengeras suara.

‘Kebiasaan susah hilang’

Roxas sebelumnya mengatakan mereka menunda upaya kampanye minggu ini, ketika kota-kota besar dan kecil pulih dari serangan Lando. (MEMBACA:

Namun, dia tetap memperkenalkan Robredo, yang kesadarannya adalah angka masih di angka terendah yaitu 67%, untuk setiap kerumunan yang mereka hadapi.

“Masih banyak yang belum mengenalku, jadi kami bersyukur kepada (Roxas) kalau kami berjalan bersama, dia selalu meneleponku”diluncurkan,” dia berkata.

(Banyak orang masih belum mengetahui siapa saya, jadi saya bersyukur Roxas, saat kita jalan-jalan bersama, perkenalkan aku.)

Bencana dan musibah merupakan hal yang akrab bagi Roxas dan Robredo.

Roxas adalah kepala rumah tangga, yang menempatkannya di garis depan respons pemerintah dan upaya pemulihan. “Kebiasaan lama sulit dihilangkan,” tulis Roxas di catatan Facebook, memperingatkan para pengikutnya akan bahaya Lando.

Lando adalah gangguan cuaca besar pertama yang melanda negara itu sejak saat itu Pengumuman Roxas tentang rencananya tahun 2016 dan pengunduran dirinya dari jabatan kabinetnya.

Camarines Sur, sementara itu, adalah salah satu provinsi yang paling rawan bencana di negara. “Saya berasal dari daerah yang selalu dilanda bencana, jadi pengalaman saya menghadapi bencana benar-benar pengalaman langsung, bukan hanya sekedar kertas. Faktanya, itulah yang saya fokuskan selama dua setengah tahun pertama,” kata Robredo.

(Saya berasal dari daerah yang rawan topan, jadi pengalaman saya terkait bencana adalah pengalaman langsung, bukan hanya di atas kertas. Faktanya, itulah salah satu hal yang saya fokuskan dalam dua tahun pertama saya dan setengah ).

Kecuali barang bantuan

Hampir tidak ada cukup ruang untuk bergerak di setidaknya dua aula barangay, saat Roxas dan Robredo membagikan paket bantuan, sebuah kegiatan Robredo digambarkan sebagai “lebih merupakan simbol daripada apa pun.”

“Ini memberikan pesan kepada masyarakat bahwa pemerintah ada di sana mereka. Saya sudah lama berkecimpung di kancah lokal, suami saya adalah walikota begitu lama Sangat penting bagi masyarakat setempat untuk melihatnya pegawai negeri sipil selama dan segera setelah bencana besar apa pun,” katanya Robredo, istri mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo, yang dulu juga walikota Naga selama hampir 2 dekade.

Namun paket makanan pascabencana, kata perwakilan Camarines Sur, hanyalah “satu bagian” dari manajemen risiko bencana.

Robredo mengatakan dia ingin mencari solusi jangka panjang di luar siklus pendistribusian barang bantuan kepada korban banjir dan bibit kepada para petani yang tanamannya hancur karena badai.

Robredo adalah salah satu penulis rancangan Rencana Tata Guna Lahan Nasional yang masih tertunda sebelum Kongres.

“Kami benar-benar mendorong rencana penggunaan lahan nasional untuk benar-benar mempelajari bagian mana dari negara kita yang tidak lagi bisa dikhususkan untuk pertanian. Karena suatu saat bencana memang benar-benar terjadi petani kami menderita,” katanya kepada wartawan dalam suatu kesempatan pemeliharaan.

(Kita perlu mencari tahu bagian negara mana yang tidak boleh digunakan pertanian. Karena setiap kali terjadi bencana, yang menjadi korban adalah para petani siapa yang menderita.)

Misalnya, tanaman Nueva Ecija hampir musnah setelah Lando.

Roxas mengatakan dia tidak menaruh perhatian pada kritik yang, baik online maupun offline, dengan cepat menyebut kunjungan mereka ke Nueva Ecija dan daerah lain yang terkena bencana Lando sebagai aksi kampanye.

“Saya tidak khawatir dengan apa yang akan mereka katakan. Pihak lain akan selalu mengatakan apa pun yang ingin mereka katakan, tidak ada yang bisa saling melengkapi. Jadi mengapa saya harus memikirkan apa yang akan mereka katakan?” dia berkata.

Tiga perhentian, masing-masing berlangsung hampir 30 menit, adalah Roxas dan Aktivitas Robredo di Kota Cabanatuan. Lemah, perempuan-perempuan tua yang sulit berjalan dan anak-anak yang sangat ingin membantu bergegas pergi begitu paket bantuan dibagikan.

“Ini adalah sebuah kontribusi, ini adalah bantuan untuk memperluas sumber daya karena jumlahnya tidak cukup benar-benar sumber daya pemerintah daerah. Kami melihat kegembiraan, dorongan dari rekan-rekan kami, itu tidak masalah bagi kami,” dia menambahkan.

(Ini adalah cara kami membantu memaksimalkan sumber daya penduduk lokal pemerintah karena mereka akan selalu kekurangan. kami melihat kebahagiaannya tekad warga negara kita dan itu sudah cukup bagi kita.) – Rappler.com

Togel HK