• May 26, 2024
Roxas sebagai Wakil Presiden Binay?  ‘Saya tidak akan mengasosiasikan diri saya dengan koruptor’

Roxas sebagai Wakil Presiden Binay? ‘Saya tidak akan mengasosiasikan diri saya dengan koruptor’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Apa pun yang terjadi, saya tidak akan pernah mengasosiasikan diri saya dengan orang-orang yang tidak berada di jalan yang lurus. Saya akan memilih mereka yang memiliki catatan bersih dan tidak ada jejak korupsi dalam pelayanan mereka,’ kata menteri dalam negeri.

KOTA DAGUPAN, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay mungkin serius untuk menunjuk Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II sebagai pasangannya dalam pemilihan presiden tahun 2016, namun bagi pendukung Partai Liberal, hal itu bahkan bukan sebuah pilihan.

Kapan pun, bagaimana pun caranya, saya tidak akan pernah menempuh jalan yang zalim, saya akan tetap berada di jalan yang benar, jalan yang bersih, jalan yang tidak terselubung, tanpa noda sedikitpun kebusukan dalam pelayanan mereka.,” kata Roxas kepada wartawan, Jumat, 10 April, di Kota Dagupan, di sela-sela forum anggaran bottom-up.

(Apa pun yang terjadi, saya tidak akan pernah mengasosiasikan diri saya dengan mereka yang tidak berada di jalan yang lurus. Saya akan memilih mereka yang memiliki catatan bersih dan tidak ada jejak korupsi dalam pelayanan mereka.)

Roxas merujuk pada skandal korupsi terbesar yang menimpa Binay selama hampir dua dekade berpolitik. Binay dituduh mengantongi jutaan peso selama masa jabatannya sebagai Walikota Makati, diduga mendapatkan suap dari proyek dan memperoleh tanah dan properti melalui boneka.

Subkomite Pita Biru Senat telah menyelidiki dan mengungkap tuduhan korupsi terhadap Binay selama 6 bulan terakhir.

Binay sejauh ini adalah satu-satunya politisi yang memiliki rencana dan mekanisme yang jelas untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2016.

Roxas, yang mencalonkan diri sebagai wakil presiden di bawah Presiden Benigno Aquino III pada tahun 2010, dipandang oleh banyak orang sebagai calon presiden Partai Liberal pada tahun 2016. (BACA: Mar Roxas pada pemilu 2016: Saya bisa mengalahkan Binay – lagi)

Namun Menteri Dalam Negeri masih bungkam mengenai rencananya untuk tahun 2016, dan bersikeras bahwa prioritasnya adalah tugas yang ada. Sebagai Kepala Departemen Dalam Negeri dan Ketua Komisi Kepolisian Nasional, ia mengawasi kepolisian nasional yang menangani krisis terbesarnya hingga saat ini.

Di Gimnasium Rakyat Dagupan, Roxas diterima dengan sorak-sorai nyaring dan spanduk ucapan terima kasih kepada dirinya dan Presiden atas kerja kerasnya. Namun jawaban Roxas terhadap pertanyaan mengenai tahun 2016 tidak dipengaruhi oleh suasana hati pada acara tersebut atau oleh seruan dari individu dan kelompok lain agar dia mengatakan untuk selamanya apakah dia akan mencalonkan diri pada tahun 2016 atau tidak.

Bagi saya, kami adalah pekerjaan. Saya tertarik untuk melanjutkannya dan apapun keputusan PNoy, saya siap membantu dengan cara apapun untuk melanjutkannya,” katanya kepada wartawan.

(Sedangkan saya, saya akan bekerja. Saya tertarik untuk melanjutkan proyek Presiden dan apa pun keputusan Presiden, saya siap membantu dengan cara apa pun.) – Rappler.com

Data SGP