• June 21, 2024
Ruby akan melintasi Batangas, Cavite pada Senin malam

Ruby akan melintasi Batangas, Cavite pada Senin malam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Pusat Badai Tropis Ruby (Hagupit) akan berada paling dekat dengan Manila antara pukul 22.00 hingga 23.00 pada hari Senin; Malam hujan di sebagian besar Luzon Selatan, Mimaropa, Luzon Tengah

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Luzon bagian selatan dan Metro Manila bersiap menghadapi dampak Badai Tropis Ruby (Hagupit) Senin malam, 8 Desember, kata ahli meteorologi pemerintah, saat topan mulai melintasi Batangas dan Cavite.

Membawa angin berkecepatan maksimum 85 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 100 km/jam, Ruby diperkirakan akan membawa hujan sedang hingga kadang-kadang lebat (5-15 mm/jam) saat melintasi area tersebut, kata PAGASA. ini buletin jam 5 sore.

Pusat Ruby jatuh di Laiya, San Juan, Batangas pada Senin malam pukul 17.45, kata biro tersebut.

Sinyal peringatan badai publik nomor 2 saat ini berlaku di wilayah berikut:

  • Batangas
  • Kavitas
  • Bataan
  • Laguna
  • Quezon Selatan
  • Marinduque
  • Mindoro Timur Laut termasuk Pulau Lubang
  • Metro Manila

Sementara itu, sinyal nomor 1 dimunculkan di area berikut:

  • Zambales
  • Pampanga
  • Tarlak
  • Bulacan
  • Rizal
  • Sisa dari Quezon
  • Sisa dari Mindoro
  • Romblon

Semua sinyal badai lainnya telah diturunkan peringkatnya.

Pusat sistem cuaca ini akan berada paling dekat dengan Manila antara pukul 10.00 hingga 23.00 pada hari Senin saat melintasi provinsi Cavite, dan akan menyebabkan hujan sedang hingga terkadang lebat, kata biro tersebut. (BACA: Metro Manila bersiap menghadapi ‘yang terburuk’, ribuan orang dievakuasi)

Hujan yang dibawa oleh Ruby diperkirakan akan membantu mengisi beberapa bendungan di Luzon, yang menurut biro tersebut masih di bawah tingkat yang diinginkan. Biro tersebut mengatakan bahwa bendungan-bendungan ini membutuhkan lebih banyak air agar tersedia cukup air pada bulan-bulan musim panas yang kering.

Ia masih bergerak ke arah barat laut, namun kini bergerak semakin cepat dengan kecepatan 13 km/jam. Sistem yang bergerak lambat diperkirakan akan berada di luar Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR) pada Rabu malam, 10 Desember, kata biro tersebut.

PAGASA mengatakan Ruby terlihat semakin melemah saat menghantam Luzon, daratan yang lebih luas dibandingkan pulau-pulau lain yang terkena badai.

Gelombang badai setinggi 1 meter masih mungkin terjadi, dan akibat air pasang setelah jam 10 malam, beberapa daerah mungkin akan mengalami banjir. (BACA: Gelombang pasang memperburuk dampak Ruby di Metro)

“TS Ruby dan Muson Timur Laut akan menyebabkan kondisi laut yang buruk hingga sangat buruk di pantai Luzon dan Visayas. Nelayan dan mereka yang menggunakan kapal laut kecil disarankan untuk tidak menjelajah wilayah pesisir tersebut,” kata biro tersebut.

Alexander Pama, Ketua Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana, kembali memperingatkan warga di kawasan rawan banjir di Metro Manila untuk mengungsi. “Jika kita mempunyai rencana untuk mengungsi, sekaranglah waktunya (Jika berniat mengungsi, sekaranglah saatnya), ujarnya tadi saat memberikan pengarahan.

Sementara itu, biro cuaca negara bagian mengatakan pihaknya sedang mengamati potensi sistem cuaca lain di Pasifik, namun masih terlalu dini untuk mengatakan apakah badai tersebut akan menjadi badai atau hilang begitu saja.

Buletin berikutnya akan diterbitkan pada pukul 23.00. – Dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com

Keluaran SDY