• February 25, 2024
Ruffa Gutierrez menarik garis batasnya

Ruffa Gutierrez menarik garis batasnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ruffa Gutierrez membuka kembali yayasannya yang menyediakan perlindungan bagi anak-anak penyandang disabilitas, yang dianiaya atau ditelantarkan oleh orang tuanya.

MANILA, Filipina – Hanya masalah waktu sebelum dia mengundurkan diri. Pembawa acara kontroversial Ruffa Gutierrez merasa acara bincang-bincang hiburan akhir pekan TV 5, Paparazzi, menjadi menjengkelkan.

“Setelah mengevaluasi arah pertunjukan ini, saya merasa yakin bahwa nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang menjadi landasan pertunjukan tersebut tidak lagi sejalan dengan apa yang saya inginkan untuk diri saya sendiri dan untuk anak-anak saya dan bahkan tujuan yang saya perjuangkan. . untuk,” kata mantan ratu kecantikan itu.

Gutierrez melewati “garis tipis antara menghibur dan mempermalukan” dalam wawancara tatap muka Rappler dengannya pada hari Sabtu, 30 Juni, pertama kalinya dia tidak tampil sebagai pembawa acara, yang menurutnya terlibat dalam “pelaporan murtad” .


Pada tanggal 27 Juni, Gutierrez secara resmi menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Perci Intalan, kepala hiburan dan kreatif TV5. Sang penyelenggara hanya mengungkapkan kekecewaannya di Twitter pada tanggal 23 Juni setelah acara tersebut menayangkan kejutan penghormatan ulang tahun yang menempatkannya di kursi panas.

Menurut Gutierrez, rekan pembawa acaranya, sesuai format segmen, membisikkan pertanyaan-pertanyaan yang memprihatinkan hingga bagian pribadi dan perilaku seksual pria yang pernah menjalin hubungan asmara dengannya di masa lalu, termasuk Aga Muhlach, Zoren Legaspi dan Robin Padilla.

“Saya menolak untuk mengangkat martabat pertanyaan menjijikkan dan menyinggung itu dengan sebuah jawaban. Aku kesal, kesal dan itu mulai terlihat di balik senyumanku. Tidak seorang pun berhak menanyakan pertanyaan tersebut kepada siapa pun baik saat siaran maupun di luar siaran. Pertanyaan-pertanyaan tersebut mungkin dibisikkan, namun bergema keras sebagai sesuatu yang menyinggung, vulgar, dan merendahkan seseorang,” keluh Gutierrez.

“Segera setelah pertunjukan selesai, saya merasa bahwa martabat dan integritas saya sebagai pribadi, serta seluruh kewanitaan saya, telah dilanggar. Saya tahu saat itu juga bahwa saya tidak akan pernah datang ke Paparazzi lagi,” tegas Gutierrez.

Atap-anak-anak

Pada tanggal 30 Juni, seminggu setelah kontroversi tersebut, Gutierrez tampak lebih tenang saat peluncuran kembali yayasan Roof-a-Child miliknya, yang ia dirikan pada tahun 1998 untuk menyediakan perlindungan bagi anak-anak penyandang disabilitas atau yang dianiaya dan ditelantarkan oleh orang tuanya.

Bersama putri dan teman-temannya, termasuk BB Gandaghari, Phoemela Baranda, dan Cristalle Bello, Gutierrez baru-baru ini membantu membangun 5 rumah untuk Habitat for Humanity.

“Saya memulai kembali yayasan karena setelah saya menikah dan kembali lagi, saya ingin awal yang baru,” kata Gutierrez.

Memahami potensi media online untuk mempromosikan tidak hanya status selebritisnya tetapi juga bisnisnya, Gutierrez juga menghidupkan kembali situsnya.

“Media sosial dan Internet telah sepenuhnya mengubah dunia dan cara kita berkomunikasi,” kata Gutierrez.

Gutierrez adalah salah satu dari sedikit selebritas lokal yang meluncurkan situs webnya pada tahun 1990-an. Dia berhenti memperbarui situs webnya dua tahun lalu. Sejak itu, Gutierrez lebih aktif di Twitter dengan lebih dari 1 juta pengikut. Rappler.com

Tautan yang berhubungan: