• February 29, 2024
Rumah-rumah kelaparan di daerah pemukiman kembali

Rumah-rumah kelaparan di daerah pemukiman kembali

Keluarga-keluarga di wilayah pemukiman kembali mengeluhkan kelaparan, kemiskinan dan kurangnya kesempatan kerja di wilayah pemukiman kembali

MANILA, Filipina – Biaya listrik dan air yang mahal, kurangnya peluang penghidupan dan terpencilnya daerah pemukiman. Ini hanyalah beberapa faktor yang berkontribusi terhadap masalah kelaparan dan kemiskinan di wilayah pemukiman kembali.

Pada hari Jumat, 4 April, keluarga yang pindah ke Bulacan dan Rizal dari “zona berbahaya” di beberapa bagian Kota Quezon tempat mereka tinggal menyampaikan keluhan mereka ke Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) dan organisasi non-pemerintah (LSM). . (BACA: Pemukiman Kembali Keluarga Estero Manila)

Zona bahaya tersebut digambarkan rawan terhadap banjir, gempa bumi, dan bencana alam lainnya.

Perwakilan dari keluarga yang terkena dampak mengatakan mereka diperlihatkan unit model sebelum mereka direlokasi, namun setelah tiba, rumah mereka ternyata berbeda. Bahkan dinding balok berlubang pun “berkapur”.

Pembangunannya terlihat terburu-buru,” kata Nic Salameda dari Yayasan Tahanan. (Konstruksi tampaknya dilakukan dengan tergesa-gesa.)

Dia menambahkan bahwa beberapa keluarga menjual unit mereka dan pindah kembali ke Manila untuk mencari pekerjaan. Hal ini cenderung memecah belah keluarga – orang tua akan bekerja di Manila dan meninggalkan anak-anak mereka.

Sebelum keluarga Anda pindah, semuanya harus diatur. Bukan hanya rumah, tapi juga bakti sosialucapnya. (Sebelum keluarga dipindahkan, semuanya harus beres. Bukan hanya rumah, tapi juga pelayanan sosial.)

Keluarga juga mengatakan bahwa sekolah dan pasar terlalu jauh. Seorang nenek menyewa sepeda roda tiga seharga R70/hari untuk mengantar cucunya ke sekolah, “Karena mereka jauh, mereka harus berjalan pagi-pagi, menakutkan untuk berjalan ke sana.” (Karena jaraknya yang jauh, mereka seharusnya sudah berangkat saat fajar. Menakutkan jika membiarkan mereka berjalan begitu saja.) (BACA: Masa depan jalan pedesaan)

“Mencuri dari kami juga merupakan hal yang serius,” dia menambahkan. (Ada banyak perampok di daerah kami.)

Seorang ibu lainnya mengeluhkan kurangnya tempat penitipan anak.

Keluarga-keluarga tersebut tinggal di rumah tersebut secara gratis pada tahun pertama, namun harus mulai membayar sewa setelah itu. Tarif biasa untuk air adalah P7/wadah, dan untuk listrik P25/malam.

Keluarga khawatir tentang membayar sewa, “Bagaimana kita bisa mendapatkan gaji tanpa pekerjaan?” (Bagaimana kami dapat membayar jika kami tidak mempunyai pekerjaan?) Para ibu mengeluh bahwa sebagian besar pabrik tidak mempekerjakan perempuan berusia di atas 30 tahun.

Rumah-rumah yang kelaparan

Selain biaya yang perlu dikhawatirkan, hal yang lebih mendasar seperti makanan juga menjadi masalah. Lita Diaz, ibu dari 4 anak, dipindahkan dari Barangay Damayan di Kota Quezon ke Barangay Muzon di Bulacan.

Kami memang punya rumah, pintu dan jendelanya tidak bisa dimakan, kata Lita. (Meskipun kami punya rumah, kami tidak bisa memakan pintu dan jendelanya.) Untuk mencari nafkah, dia mencari nafkah suman atau kue beras, sedangkan suaminya bekerja di bidang konstruksi. “Kadang ada uang, kadang tidak,” berbagi Lita. “‘Pekerjaannya tidak permanen. Terkadang ada pekerjaan, lebih sering tidak.”

Akibatnya, keluarganya hanya makan makanan cepat saji yang tidak mengandung nutrisi. “Selama beraktivitas kami hanya makan dua kali. Di Manila, tiga kali. Kami mencoba menghasilkan uang tetapi sangat sulit,dia menambahkan.

“Saya bisa memuat ciceria dan setengah kilo beras.” (Junk food dan setengah kilo beras itulah yang saya coba kelola.) Biasanya Lita membeli sekantong kecil kue ikan, setiap kantong harganya P1. Dia meminta nasi kepada tetangganya. (BACA: Junk food vs makanan enak) Total anggarannya untuk makan keluarga hanya P5.

Anak-anaknya pergi ke sekolah dengan tangan kosong,”Mereka bertahan tanpa uang, mereka ingin memenuhi kebutuhan hidup, bisik Lita. Anak-anaknya akan meminta P1 masing-masing agar mereka bisa membeli jajanan murah di sekolah, namun dia malah memberi mereka air. Lita melakukan hal yang sama – dia mengisi perutnya yang keroncongan dengan air, bukan makanan. (BACA: Kosmit)

Tidak gemuk dan kenyang, sehat,” Skilty Labastilla dari Institut Kebudayaan Filipina memperingatkan. (Kekenyangan bukan berarti sehat.)

Ibu-ibu seperti Lita ingin membuka kebun sayur sendiri, namun lahan di area pemukiman tidak mencukupi. “sayang air Daripada memberi air, kita minum saja, ”tambah mereka. (Air itu mahal. Daripada menggunakannya untuk air, kita malah meminumnya.)

Selama berjam-jam Lita duduk di bawah terik matahari dan membawa keranjang suman, dia hanya memikirkan satu hal – akankah penghasilannya hari ini cukup untuk memberi makan anak-anaknya? (BACA: Mengapa banyak yang kelaparan adalah perempuan)

IBU.  Perempuan sekali lagi berada di garis depan dalam perjuangan melawan kelaparan dan kemiskinan.  Saat ini, para ibu dari daerah pemukiman kembali menuntut kesempatan kerja yang lebih baik.

4 hal

Fides Bagasao, pengorganisir komunitas dan aktivis sosial, menekankan bahwa keluarga tidak boleh digusur kecuali mata pencaharian mereka terjamin. Pembatasan usia, kata dia, juga harus disesuaikan.

Beberapa dari keluarga ini adalah penerima manfaat Program DSWD Pantawid Pamilyang Pilipino (4Ps), yang merupakan program pengentasan kemiskinan andalan DSWD. 4P memberikan bantuan tunai dengan syarat keluarga menyekolahkan anaknya dan menjalani pemeriksaan kesehatan secara berkala.

Meski mensyukuri 4P, beberapa ibu mengatakan program saja tidak cukup. “Kita tidak mengandalkan 4P dalam segala hal, karena itu juga kurang. Masalahnya adalah kami tidak punya pekerjaan,” kata seorang ibu yang mengungsi dari Tondo ke Bulacan. (Kami tidak sepenuhnya bergantung pada 4P karena 4P saja tidak cukup. Masalahnya adalah kami tidak memiliki mata pencaharian.)

Keluar dari kemiskinan, beberapa orang tua memilih solusi cepat:

  • Menarik anak-anak mereka keluar dari sekolah
  • Mintalah anak-anak mereka untuk bekerja
  • Kurangi pengeluaran untuk makanan bergizi
  • Anak-anak sulit yang menggunakan narkoba (misalnya rugby)
  • Mengubur diri Anda dalam pinjaman

Labastilla menyebut hal ini sebagai “strategi penanggulangan negatif”. “Ketika mereka menumpuk, sulit untuk keluar. Ini akan menjadi lebih sulit.” (Ketika ia menumpuk satu sama lain, sulit untuk keluar. Kita menjadi semakin sulit.)

Masalah kelaparan tidak segera diatasi karena kemiskinan menjadi penghalang, kata Labastilla.

Ia berpesan kepada pemerintah untuk selalu berkonsultasi dengan masyarakat saat menyiapkan program pengentasan kemiskinan, “Jangan sampai ketinggalan suara orang miskin.” (Jangan lupakan suara masyarakat miskin.) Pemerintah harus fokus pada pemberdayaan masyarakat, bukannya memelihara ketergantungan, tambahnya.

BRAINTORM.  DSWD, bersama dengan LSM dan aktivis, sedang mempelajari berbagai cara untuk mengatasi kelaparan di wilayah pemukiman kembali.


Bertukar pikiran

Menanggapi keluhan tersebut, DSWD berjanji untuk bekerja sama dengan LSM untuk memikirkan cara-cara untuk mengurangi kelaparan. Konsultasi dengan keluarga-keluarga yang dimukimkan kembali adalah langkah pertama dari banyak langkah yang direncanakan DSWD-STB untuk diambil tahun ini.

Marife Leon dari DSWD Program Penghidupan Berkelanjutan (SLP) mendorong keluarga untuk berkomunikasi langsung dengan DSWD untuk meminta bantuan, “Mereka dapat menulis surat kepada kami.” (Mereka dapat menulis surat kepada kami.)

SLP, bekerja sama dengan TESDA, menyediakan pelatihan keterampilan. Hal ini juga menghubungkan penerima manfaat dengan lembaga pemerintah dan perusahaan swasta untuk mendapatkan kesempatan kerja. SLP juga menawarkan bantuan keuangan bagi mereka yang ingin terjun ke dunia bisnis.

Namun, tidak semua orang mampu atau mau memulai bisnisnya sendiri. ““Ketika investasi mereka habis, mereka tidak punya penghasilan lagi,” Fe Sumanon, pekerja sosial unit pemerintah daerah (LGU), mengatakan. (Ketika modal mereka habis, mereka kembali tidak mempunyai penghasilan.)

Sumanon, bersama dengan LSM Urban Poor Associates (UPA) dan CO-Multiversity, berpendapat bahwa pemerintah harus lebih fokus pada penyediaan mata pencaharian berkelanjutan yang dapat memberikan upah harian kepada keluarga.

Celia Santos dari UPA menyarankan agar LGU dan lembaga pemerintah terkait seperti DSWD, National Housing Authority (NHA) dan Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) harus menyiapkan “peta keterampilan” sebelum merelokasi keluarga – sehingga keluarga yang dimukimkan kembali dapat dicocokkan dengan peluang kerja di dekat rumah baru mereka. Keluarga-keluarga tersebut juga dapat disewa selama pembangunan kawasan pemukiman.

LSM-LSM tersebut meminta pemerintah untuk memberikan bantuan sementara kepada keluarga-keluarga yang dimukimkan kembali yang berlangsung antara 6 bulan hingga 1 tahun. “’Jangan biarkan mereka hilang begitu saja,’” kata Santos.

Namun, Bagasao menekankan bahwa tidak semua orang mengetahui program DSWD; oleh karena itu pemerintah harus berupaya menjangkau lebih banyak orang.

Para biarawati dari Little Sisters of Jesus menuntut agar seseorang juga memenuhi kebutuhan keluarga pengungsi. “Siapa yang bertanggungjawab? Tidak seperti apa pun.” (Siapa yang bertanggung jawab? Sepertinya tidak ada siapa-siapa.)

Perlindungan sosial

Biro Teknologi Sosial (STB) Departemen ini memprakarsai dialog tersebut sebagai bagian dari rencananya untuk merancang program baru yang mengatasi kelaparan di masyarakat miskin.

Untuk mengatasi masalah kelaparan di wilayah pemukiman kembali, DSWD-STB saat ini sedang menjajaki kemungkinan pendirian bank pangan berbasis masyarakat.

Anna Oidem, Ketua Departemen OKI STB, mengatakan timnya telah mempelajari bank makanan selama hampir dua tahun. Mereka berharap dapat meluncurkan program ini di komunitas terpilih pada bulan Juni.

STB akan mempertimbangkan semua saran yang diberikan oleh LSM dan keluarga itu sendiri. Perlindungan sosial, menurut DSWD, berupaya mengurangi kemiskinan dan kerentanan di kalangan kelompok marginal. Ini memiliki 4 komponen:

  • Program pasar tenaga kerja: peluang kerja
  • Kesejahteraan sosial: mendukung kebutuhan dasar minimum masyarakat miskin (yaitu 4P)
  • Asuransi Sosial: (yaitu PhilHealth)
  • Jaring pengaman sosial: mengatasi dampak guncangan terhadap kelompok rentan (yaitu bencana)

Itu Rencana Pembangunan Filipina 2011-2016 bertujuan untuk memberikan “kualitas hidup yang lebih baik dan lebih baik”. Rencana tersebut hendaknya tidak hanya dilakukan oleh DSWD saja, namun juga oleh instansi pemerintah lainnya.

Saya harap kita bisa saling membantu. Kami akan mengembangkan sistem bank pangan berbasis masyarakat. Tapi sebisa mungkin, kami akan menghindari ketergantungan,” John Calidguid dari STB berkata. (Saya harap kita bisa saling membantu. Kita akan menciptakan sistem bank pangan berbasis masyarakat. Namun sebisa mungkin kita menghindari ketergantungan.) – Rappler.com

DSWD SLP mendorong masyarakat untuk mengidentifikasi keluarga yang membutuhkan bantuan pekerjaan. Mereka dapat mengirimkan permintaan atau pertanyaan mereka ke [email protected]. Mereka juga dapat menulis surat kepada Direktur DSWD SLP Georgina Ann Hernandez (DSWD Batasan Hills, Kota Quezon). Kantor SLP: 951-28806.

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK