• June 12, 2024
Rumor suap dimaksudkan untuk melindungi pengadilan

Rumor suap dimaksudkan untuk melindungi pengadilan

Panel pembela menjelaskan kepada pengadilan penuntut mengapa mereka tidak boleh dianggap menghina

MANILA, Filipina – Pengacara Ketua Hakim Renato Corona mengatakan bahwa mereka tidak boleh dianggap remeh oleh pengadilan pemakzulan karena mereka hanya bermaksud untuk “melindungi anggotanya dari segala bentuk, warna kulit, atau campur tangan pada tingkat pertama.”

Dalam penjelasan setebal 12 halaman yang diajukan di pengadilan pada Jumat sore, pembela menjelaskan mengapa mereka tidak seharusnya dihukum karena berbicara tentang rumor bahwa Malacañang berencana menyuap masing-masing senator-hakim masing-masing P100-M untuk memberikan perintah penahanan sementara yang dikeluarkan Mahkamah Agung. rilis rekening mata uang asing Corona.

Mereka mengakui pilihan tersebut “kontroversial” namun dilakukan dengan “niat baik”. Mereka juga mengatakan bahwa jika mereka tidak mengungkapkan laporan yang mereka terima, krisis konstitusional akan muncul jika rencana tersebut “terbukti benar dan berhasil”.

Penjelasan tersebut mengulangi permintaan maaf dari pengacara pembela yang berjanji untuk “lebih berhati-hati dan menahan diri di masa depan.”

Waktu yang penting

Pernyataan tersebut mengklaim bahwa pada hari Sabtu, 11 Februari, pembelaan dirujuk “dengan sangat rahasia” sehingga Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa menghubungi hakim-senator untuk mendesak mereka memberikan suara menentang TRO.

Pihak pembela dikatakan telah mendekati sumber-sumber lain mengenai informasi tersebut dan “tampaknya mereka tidak mempercayai laporan tersebut,” sehingga mereka “tidak punya pilihan” selain merilis informasi tersebut.

Setelah menerima informasi tersebut, pengacara Corona mengadakan konferensi pers pada Minggu malam, “mengetahui bahwa penundaan tindakan dapat menyebabkan dampak yang sangat pribadi, yudisial, dan konstitusional.”

Para hakim senator akan memberikan suara pada TRO pada Senin pagi, 13 Februari.

Urgensi situasi, dan kemungkinan hak-hak klien mereka dilanggar, belum lagi Konstitusi dilanggar, mendorong mereka untuk melanjutkan Konferensi Pers, untuk menjelaskan hal yang hanya bisa disebut sebagai penjual pengaruh yang tidak normal. dilansir sumber, demikian penjelasannya.

Pembela mengatakan mereka melakukan apa yang mereka lakukan untuk melindungi “klien mereka, badan juri dan institusi itu sendiri” dan menekankan bahwa mereka tidak mempertanyakan integritas hakim senator tetapi, sebaliknya, ingin memastikan bahwa mereka benar. dilindungi dari “kejahatan orang-orang yang berani menyerang integritas dan kemampuannya”.

Kesediaan

Tim ketua hakim meminta keringanan hukuman yang sama untuk diberikan kepada jaksa yang, menurut mereka, hanya diberi peringatan atas pelanggaran yang mereka lakukan di luar pengadilan.

Mereka berpendapat bahwa mereka tidak seharusnya dihukum karena mereka tidak melakukan ancaman apa pun terhadap pengadilan pemakzulan dan juga tidak mencoba mengintimidasi para senator.

Pengacara Corona mengutip kasus hukum dalam argumen mereka yang menentang legalitas menghina mereka.

Mereka berkata Burgos v. Macapagal-Arroyo memutuskan bahwa penghinaan tidak dapat diterima dan harus dibuktikan tanpa keraguan oleh penuntut umum, dalam hal ini pengadilan penuntut.

Menghina seseorang seharusnya merupakan “gagasan hukuman yang bersifat korektif dan bukan retributif”. Baja v. Hakim Macandogkata para penasihat.

Pembela juga menunjuk pidato Presiden Aquino pada hari Kamis, 16 Februari, di mana ia menyerang Corona, sebagai “konfirmasi tidak langsung atas kegagalan upaya presiden untuk mencapai tujuan pemakzulan.”

Sumber rahasia akan tetap menjadi rahasia

Pembela menolak menyebutkan sumbernya, dengan mengutip Kanon 17 dari Kode Tanggung Jawab Profesional yang mengatakan “seorang pengacara setia pada tujuan kliennya dan dia harus menyadari kepercayaan dan keyakinan padanya.” Mereka berpendapat bahwa mereka tidak dapat dihina karena “ketekunan dan kesetiaan mereka kepada kliennya” dan kepentingan mereka dalam “melindungi hak dan kepentingannya, proses peradilan… dan kesucian Konstitusi.”

Klarifikasi tersebut juga menyebutkan hak istimewa dari “kerahasiaan pengacara-klien” dalam menolak untuk mengungkapkan sumbernya, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat diterapkan pada seseorang yang kepadanya pengacara “memberikan informasi rahasia sehubungan dengan komunikasi antara pengacara dan pelanggan.”

Mereka menyebutkan bahwa mengungkapkan sumber mereka dapat membuat mereka bertanggung jawab secara pidana, menurut pasal 209 KUHP Revisi yang melarang pengungkapan “rahasia (klien) apa pun yang dipelajarinya dalam kapasitas profesionalnya.”

Penyesalan

Juru bicara pertahanan Ramon Esguerra mengatakan kepada Rappler bahwa pihak pertahanan tidak menyesal mengadakan konferensi pers.

Dia mengatakan bahwa setelah pertemuan hari Sabtu mereka selesai, yang mereka adakan setiap minggu, keputusan untuk mempublikasikan laporan tersebut sudah jelas dan “dengan suara bulat.”

Corona rupanya ada di pertemuan yang sama.

Ada reaksi balik langsung dari pihak pembela segera setelah konferensi pers berakhir. Jaksa menuduh pembela melakukan taktik pengalih perhatian dan merusak integritas pengadilan pemakzulan, sementara hakim senator membantah tuduhan tersebut.

Pada hari Senin, 13 Februari, beberapa senator mengkritik panel pembela selama sidang dan menuntut penjelasan. Hal ini menyebabkan pengadilan memerintahkan pembela harus menyampaikan penjelasan tertulis sebelum akhir minggu.

Pengacara pembela Judd Roy meminta maaf kepada para senator-hakim. – Rappler.com

SDy Hari Ini