• April 23, 2024
RUU FOI untuk persetujuan akhir di Senat

RUU FOI untuk persetujuan akhir di Senat

RUU FOI dalam bentuknya yang sekarang tidak mencakup pembahasan kabinet, masalah keamanan nasional, masalah diplomatik, dan penyelidikan polisi yang sedang berlangsung

MANILA, Filipina – Setengah tahun sejak disponsori di Senat oleh Senator Grace Poe, RUU Kebebasan Informasi (FOI) kini akan menjalani pembahasan ketiga sekaligus terakhir dalam sidang paripurna Senat pada Senin, 10 Maret.

Dalam wawancara dzBB pada Minggu 9 Maret, Poe mengucapkan terima kasih kepada rekan-rekan senator atas masukannya dalam pembahasan tersebut. Poe mengepalai Komite Senat untuk Informasi Publik.

Ini adalah langkah besar bagi kami. FOI baru kita ini adalah sesuatu yang semua senator benar-benar coba untuk disahkan sesegera mungkin sekarang… Dan saya dapat memberitahu saudara-saudara kita bahwa bahkan revisi atau yang sedang disesuaikan oleh senator lain, ketentuan itu bahkan lebih baik dan itu tidak menjadikannya proposisi yang lebih sulit,” dia berkata.

(Ini adalah langkah besar bagi kami. FOI (RUU) yang baru ini merupakan upaya bersama dari semua senator untuk meloloskannya sesegera mungkin… Dan saya dapat memberitahu rekan-rekan sebangsa kita bahwa bahkan revisi atau ketentuan yang diperdebatkan oleh para senator telah memperbaiki keadaan. terlebih lagi.)

Dalam pidatonya saat mendukung RUU tersebut pada bulan September 2013, Poe mengatakan bahwa pengesahan RUU tersebut sudah lama tertunda dan merupakan jawaban terhadap korupsi yang melanda pemerintah.

“Banyak pihak yang berpendapat bahwa satu-satunya cara mencegah korupsi adalah dengan membuka dokumen dan transaksi publik kepada publik,” ujarnya.

RUU FOI adalah salah satu prioritas Senat untuk tahun 2014, meskipun presiden menolak untuk menyatakan bahwa RUU tersebut mendesak. Sebaliknya, DPR berkeinginan untuk mengesahkan RUU tersebut pada tahun 2016.

RUU ini berupaya untuk mengoperasionalkan hak masyarakat untuk mengetahui dengan memberikan mereka akses cepat terhadap dokumen-dokumen pemerintah yang mempunyai kepentingan publik yang tinggi.

Pengecualian berdasarkan versi Senat

orang stolong, RUU dalam bentuknya yang sekarang juga tidak akan mencakup diskusi kabinet, masalah keamanan nasional, masalah diplomatik dan penyelidikan polisi yang sedang berlangsung.

Salah satu kekhawatiran awal pemerintah mengenai RUU ini adalah ketentuan yang memberikan akses publik terhadap transkrip rapat Kabinet.

Poe menjelaskan, meski RUU tersebut disahkan, pembahasan di tingkat kabinet masih belum bisa langsung dipublikasikan ke publik.

Poe mengatakan hak istimewa eksekutif – hak presiden untuk tidak mengungkapkan pertimbangan internal di dalam departemen eksekutif – masih dapat diminta oleh presiden dan sekretaris kabinetnya.

Meski diskusi kabinet dan urusan pemerintahan tertentu lainnya tetap dirahasiakan, Poe mengatakan kerahasiaan ini ada batasnya dan tidak boleh disalahgunakan.

Kami juga punya ketentuan untuk itu. Tentu saja syaratnya adalah pengecualian FOI tidak bisa digunakan untuk menutupi kenakalan pemerintah”jelasnya.

(Kami mempunyai ketentuan tentang hal itu. Tentu saja, ketentuannya menyatakan bahwa pengecualian dalam (RUU) KIP tidak dapat digunakan untuk menutupi penyimpangan pemerintah.)

Poe juga meyakinkan bahwa hasil diskusi istimewa ini akan diumumkan segera setelah final. “Kalaupun bisa dibicarakan, itu hanya sekedar pembicaraan. Tapi kalau sudah menjadi dokumen dan tertulis, mereka tidak bisa bilang itu rahasia… jadi tidak bisa disembunyikan dari kita dan kita masih bisa melihatnya., ”jelasnya. (Kalaupun dibicarakan (di tingkat Kabinet), itu hanya diskusi. Tapi kalau (pembahasan) itu sudah jadi dokumen atau sudah tertulis, mereka tidak bisa bilang rahasia… jadi tidak bisa disembunyikan dan publik akan melakukannya. masih tahu.)

Ulasan

Keluhan terhadap pengesahan RUU KIP meningkat setelah adanya skandal korupsi yang mengaitkan anggota parlemen dengan pengalihan dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) secara ilegal ke organisasi non-pemerintah palsu. (BACA: Dongeng Babi: Kisah Korupsi)

Poe mengutip dua senator perempuan lainnya – Senator Miriam Santiago dan Pia Cayetano – atas revisi penting dalam RUU FOI.

Sebagai upaya untuk meningkatkan transparansi pemerintah, RUU KIP memuat ketentuan yang mewajibkan seluruh pegawai pemerintah untuk menyerahkan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Poe mengatakan, RUU versi asli hanya memuat ketentuan ini bagi pegawai sampai tingkat gaji tertentu. Poe mengatakan ketentuan tersebut direvisi untuk mencakup pejabat di tingkat barangay dan berterima kasih kepada Santiago atas revisi tersebut.

…ada kepala instansi seperti kapten barangay yang tidak memiliki tingkat gaji karena tidak memiliki gaji dan lain-lain… itu struktur Anda. Jadi ini pimpinan-pimpinan instansinya, kami sertakan di sana,” dia berkata.

(…ada kepala dinas seperti kapten barangay yang tidak memiliki tingkat gaji karena beberapa dari mereka tidak memiliki gaji…begitulah strukturnya. Kami menyertakan kepala dinas ini di sana (dalam ketentuan FOI).)

Senator Cayetano, kata Poe, juga menginginkan definisi yang lebih jelas tentang apa “masalah keamanan nasional” maksudnya.

Dia memiliki definisi tentang (Dia ingin menentukan definisi) keamanan nasional yang bisa mencakup keamanan ekonomi, ketahanan pangan,” kata Poe.

Ketentuan penting

Poe menambahkan, RUU tersebut berupaya menyeimbangkan kepentingan publik dengan hak privasi pejabat pemerintah.

Dia mengatakan, hanya pejabat yang terlibat kejanggalan atau sedang menunggu perkara di pengadilan terkait kejanggalan tersebut yang dapat diperiksa dan diberi mandat untuk menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak Penghasilan (PPh).

Jadi jika tidak ada keraguan tentang layanan Anda atau Anda tidak mencuri apa pun, mereka tidak bisa hanya melihat ITR Anda,” dia berkata. (Oleh karena itu, jika pekerjaan Anda tidak diragukan lagi atau Anda tidak menjarah uang negara, masyarakat tidak dapat langsung mengakses ITR Anda.)

Ia menambahkan, rincian yang tidak berkaitan dengan kinerja seorang pejabat di pemerintahan – misalnya, keberadaan anggota keluarganya, anak-anaknya bersekolah, dan lain-lain – tidak dapat diperoleh publik. .

Poe mengatakan bahwa RUU KIP, setelah ditandatangani menjadi undang-undang, dapat dilaksanakan secara realistis. – Buena Bernal/Rappler.com

HK Prize