• July 14, 2024
RUU Pertambangan Tingkatkan Bagi Hasil Pemerintah, Perpendek Jangka Waktu Pertambangan

RUU Pertambangan Tingkatkan Bagi Hasil Pemerintah, Perpendek Jangka Waktu Pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rancangan undang-undang pertambangan yang diajukan ke Komite Sumber Daya Alam DPR berupaya untuk meningkatkan bagian pemerintah atas pendapatan perusahaan pertambangan dari 2% menjadi 10%, dan menetapkan jangka waktu penambangan maksimal 15 tahun, naik dari batas 25 tahun yang ditetapkan oleh Perintah Eksekutif 79.

MANILA, Filipina – Rancangan undang-undang pertambangan yang diajukan ke Komite Sumber Daya Alam DPR pada hari Rabu, 17 Oktober, bertujuan untuk meningkatkan bagian pemerintah atas pendapatan perusahaan pertambangan menjadi 10% dari 2%, dan membatasi masa kerja penambangan maksimum pada 15 tahun yang ditetapkan. bertentangan dengan batas 25 tahun yang diberlakukan oleh Perintah Eksekutif (EO) 79.

Perwakilan Ifugao. Teddy Brawner Baguilat Jr., ketua kelompok kerja teknis (TWG), mengatakan rancangan undang-undang tersebut, yang berjudul Undang-Undang Sumber Daya Mineral Filipina tahun 2012, dapat secara komprehensif mencakup isu-isu ekonomi namun tidak mencakup faktor-faktor sosial, lingkungan dan lainnya.

Hal ini disebabkan perlunya pengesahan undang-undang pertambangan baru di tengah moratorium kontrak pertambangan baru yang diamanatkan oleh EO 79, katanya.

“Kami ingin melakukan diskusi yang lebih menyeluruh, termasuk dengar pendapat publik, namun kami merasa perlu membawanya ke tingkat komite,” katanya.

Aturan dan regulasi pelaksanaan (IRR) EO 79 akan mulai berlaku pada 25 Oktober.

Pembagian pendapatan adalah salah satu isu paling kontroversial dalam IRR, sebuah kekhawatiran yang ingin diatasi oleh RUU pertambangan versi DPR. TWG digelar untuk mempercepat proses pembuatan RUU yang bisa diajukan ke paripurna.

Komite bergerak untuk mengembalikan diskusi ke komite induk meskipun ada keberatan dari Presiden Kamar Hukum dan Kebijakan Pertambangan Ronald Recidoro, yang menyampaikan kekhawatiran tentang pembentukan dewan mineral multi-sektoral (MSMC) untuk mengatur industri, serta 15 tahun. jangka waktu maksimum kontrak pertambangan.

Dengan waktu tersisa kurang dari 3 bulan dalam kalender legislatif, Ketua Komite Sumber Daya Alam Francisco Matugas mengarahkan sekretaris komite untuk menjadwalkan pembahasan mingguan mengenai RUU pertambangan, terpisah dari agenda agenda lainnya.

Fitur penting

Empat ketentuan pokok disebutkan dalam rancangan undang-undang tersebut:

  • penyusunan rencana industrialisasi nasional;
  • promosi pabrik pengolahan mineral lokal;
  • pengembangan rencana atau kerangka pengelolaan mineral; Dan
  • penekanan pada eksplorasi yang dipimpin negara, dimana aktivitas penambangan akan diperuntukkan bagi warga negara Filipina dan perusahaan Filipina.

Pasal 50 menyatakan bahwa hanya perusahaan yang 60% sahamnya dikuasai oleh warga negara Filipina yang akan diberikan kontrak penambangan.

Meskipun IRR memangkas jangka waktu maksimum kontrak pertambangan dari 50 tahun menjadi 25 tahun, rancangan undang-undang konsolidasi DPR berupaya menetapkan jangka waktu maksimum 15 tahun, termasuk 5 tahun untuk kegiatan rehabilitasi.

Recidoro menyatakan keprihatinannya mengenai ketentuan tersebut dan berpendapat bahwa pembahasan mengenai masalah tersebut harus dibawa kembali ke TWG.

“Kalau izinnya kita batasi hanya 15 tahun, maka tidak akan ada perusahaan tambang yang beroperasi di Filipina,” ujarnya mencontohkan tambang Tampakan yang hingga saat ini belum mulai beroperasi.

Pasal 40 menyatakan bahwa MSMC akan dibentuk untuk menentukan apakah operasi penambangan akan diizinkan atau tidak, namun cakupannya akan berada di wilayah daerah aliran sungai, bukan wilayah pemerintah provinsi atau daerah.

Recidoro juga keberatan dengan pembentukan MSMC, dan memperingatkan bahwa sistem serupa telah gagal.

“Meskipun hal ini jelas merupakan upaya untuk menjadikan pertambangan lebih partisipatif, kita telah melihat dampak dari pengaturan seperti ini. Hal ini sudah merupakan persiapan bagi pertambangan skala kecil yang diatur oleh dewan sumber daya mineral provinsi atau kota dan kami telah melihat apa yang dapat dilakukan oleh dewan sumber daya mineral. Saat ini terdapat 300.000 penambang skala kecil ilegal di negara ini. Jika kami melakukan hal yang sama, Anda bisa, kecuali hasilnya sama, ”katanya.

MSMC akan bertanggung jawab untuk: menentukan apakah operasi penambangan harus diizinkan; mempertimbangkan dan menyetujui usulan perjanjian mineral, memantau operasi penambangan dan menetapkan aturan internal.

RUU gabungan tersebut tetap mempertahankan larangan penambangan terbuka, dan juga menguraikan wilayah-wilayah yang tidak terbuka untuk kegiatan pertambangan, termasuk situs budaya, wilayah konflik tinggi, dan wilayah pertanian.

Bayan Muna Rep. Teddy Casiño mengatakan akan selalu ada perbedaan pendapat dalam TWG, namun komite induklah yang selalu berwenang menyelesaikan permasalahan.

“Bahkan EO 79 tidak bisa melampaui hukum itu sendiri jika pembuatnya menganggap masalahnya adalah hukum itu sendiri. EO sebesar apa pun tidak dapat meningkatkan bagi hasil atau aspek hukum lainnya. Meski EO, kami terus membuat langkah legislatif,” ujarnya. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Result SDY