• April 19, 2024
Surat terbuka untuk anak saya yang berusia 11 tahun: Tentang Malala dan penindasan

Surat terbuka untuk anak saya yang berusia 11 tahun: Tentang Malala dan penindasan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana saya bisa menceritakan kepada Anda betapa marahnya saya sebagai seorang perempuan karena di dunia sekarang ini – dengan segala kemajuan dan perkembangannya – pihak lain bersikeras untuk merugikan perempuan agar mereka dapat dikontrol dan dicegah untuk memberikan kontribusi positif kepada masyarakat?

Lebih tepatnya,

Saya memperkenalkan Anda kepada dua gadis minggu ini.

Salah satunya adalah seorang gadis berusia 14 tahun bernama Malala Yousafzai. Saya menunjukkan fotonya dan membacakan sesuatu yang dia katakan: “Saya tidak peduli jika saya duduk di lantai. Yang saya inginkan hanyalah pendidikan dan saya tidak takut pada siapa pun.”

Pertama-tama, saya ingin menunjukkan kepada Anda bahwa meskipun Anda mempunyai mata pelajaran yang Anda anggap “membosankan” dan mengeluh tentang pergi ke sekolah, beberapa anak tidak dapat bersekolah sama sekali. Saya siap untuk membahas omongan standar – yang juga saya dengar dari orang tua saya sendiri – tentang bagaimana kita harus bersyukur atas kesempatan belajar karena tidak semua anak mendapat kesempatan itu.

Namun permasalahannya jauh lebih dalam dari itu… dan keadaan saat ini jauh lebih rumit dibandingkan saat saya masih kecil.

Jadi sudah kubilang Malala ditembak di kepala saat pergi ke sekolah.

Dari halaman Facebook pendukung Malala Yousafzai

Matamu melebar dan alismu berkerut. “Dia ditembak karena dia pergi ke sekolah?” kamu menggema.

Itu adalah konsep yang aneh bagimu. Saya sudah katakan kepada Anda bahwa di negaranya dan di belahan dunia lain, anak perempuan tidak diperbolehkan mengenyam pendidikan dan sekolah untuk anak perempuan ditutup.

“Tidak boleh” adalah konsep yang lebih familiar dan Anda bertanya, “Tapi kenapa, Bu? Kenapa anak perempuan tidak boleh bersekolah?”

“Mereka ingin membuat perempuan tetap bodoh,” adalah tanggapan awal saya yang terlalu menyederhanakan.

Pendidikan sebagai pemberdayaan

Bagaimana saya bisa menjelaskan kepada Anda bahwa mendidik seorang anak perempuan – siapa pun – adalah fondasi dari pemberdayaan, bahwa pendidikan adalah tentang bagaimana pendidikan memicu pencerahan dan pertanyaan mengapa keadaan menjadi seperti ini; dan ini tentang bagaimana pengetahuan tidak hanya sekedar informasi, tetapi juga tentang keberanian untuk menuntut perubahan.

Dari halaman Facebook pendukung Malala Yousafzai

Saya bingung dengan kata-kata saya dan mencoba mengutip contoh untuk kelas Ilmu Sosial Anda untuk menunjukkan kepada Anda bahwa ketidaktahuan yang dipaksakan telah menjadi salah satu bentuk penaklukan yang paling kuat dan tertua di dunia sejak awal mula zaman.

Dari halaman Facebook pendukung Malala Yousufzai

Pikiranku masih tertuju pada Malala ketika aku mengenalkanmu pada gadis lain bernama Amanda Todd. Usianya tidak jauh lebih tua dari Malala, bahkan hanya satu tahun lebih tua. Dia berasal dari belahan dunia lain, dari Kanada.

Anda mengatakan kepada saya bahwa Anda pernah mendengar tentang “gadis yang bunuh diri” tetapi tidak menonton berita selanjutnya. Aku bisa merasakan bahwa hal itu membuatmu tidak nyaman. Jadi kita menonton video YouTube-nya bersama-sama dan Anda bertanya kepada saya pertanyaan seperti “apa itu pemotongan?” dan “bagaimana seseorang bisa meninggal karena meminum pemutih?”

Saya sudah bercerita tentang “mempermalukan pelacur” atau mempermalukan seorang wanita di depan umum karena melakukan sesuatu dengan tubuhnya. Itu adalah konsep yang rumit sehingga saya mencoba menyederhanakannya dengan mengatakan seseorang memanfaatkan Amanda dan menekannya untuk memperlihatkan payudaranya di webcam dan memotretnya.

Pada masa saya, hal ini merupakan tindakan sederhana namun ceroboh yang dapat dikaitkan dengan kebodohan masa muda. Namun dengan adanya teknologi yang kini dapat menyaksikan dan merekam peristiwa, tindakan tersebut berkembang menjadi rangkaian peristiwa yang mengakibatkan Amanda terus-menerus dilecehkan, dipermalukan, dan dipermalukan.

Bagaimana saya bisa menjelaskan bahwa seperti yang dirasakan orang tua mana pun, saya tidak bisa membaca berita tentang Malala atau Amanda tanpa berpikir bagaimana mungkin Anda yang membaca? Bagaimana jika anak saya yang harus berjuang setiap hari demi haknya atas pendidikan?

Penindasan dalam berbagai bentuk

Bagaimana saya bisa menceritakan kepada Anda betapa marahnya saya sebagai seorang perempuan karena di dunia sekarang ini – dengan segala kemajuan dan perkembangannya – pihak lain bersikeras untuk merugikan perempuan agar mereka dapat dikontrol dan dicegah untuk memberikan kontribusi positif kepada masyarakat? Bagaimana saya bisa memberi tahu Anda betapa tidak berdayanya perasaan saya saat membaca tentang Amanda dan tidak mengetahui cara melindungi diri dari penindasan?

Saya hanya bisa memberi tahu Anda bahwa penindasan tidak mengenal ras atau negara dan penindasan terjadi dalam berbagai bentuk. Saya hanya bisa berharap dengan memberi tahu Anda hal ini bahwa Anda mengenalinya, mencegahnya, dan melawannya.

Saya hanya bisa memberi tahu Anda bahwa ada dua sisi dalam cerita ini dan meskipun Anda tidak boleh menjadi korban, yang juga penting adalah Anda tidak pernah menjadi pelaku kekejaman. Dan meskipun saya berharap Anda tidak akan pernah berada di pihak yang berlawanan, Anda juga memiliki tanggung jawab untuk tidak tinggal diam. Melakukan hal ini juga merupakan ketidakadilan.

Saya tahu, itu hal yang sulit dicerna untuk anak berusia 11 tahun. Namun Anda berhak mengetahui hal-hal ini. Saya mungkin tidak selalu dapat melindungi Anda, tetapi saya berjanji untuk terus memberi tahu dan mendidik Anda tentang hal-hal yang mungkin tidak Anda pelajari di sekolah – hal-hal yang merupakan tugas saya sebagai orang tua untuk mengajari Anda menceritakannya.

Anggap saja ini permulaan. – Rappler.com

Untuk lebih lanjut, baca:

Togel Sidney