• April 19, 2024
Saat Natal, kota PH ini bersinar terang dengan lampu-lampu yang indah

Saat Natal, kota PH ini bersinar terang dengan lampu-lampu yang indah

Tampilan Natal yang indah di Kota Tangub, Ibu Kota Simbol Natal Filipina, merupakan tradisi liburan yang terinspirasi dari Natal yang sepi 22 tahun lalu.

Bagaimana Anda ingin berkeliling dunia sambil menikmati cahaya dan warna musim liburan? Dikenal sebagai Ibukota Simbol Natal Filipina, kota santai di Mindanao Utara ini memberi Anda paspor yang dapat diisi dengan stempel negara saat Anda mengunjungi landmark terkenal yang dihiasi lampu dan warna Natal, seperti Air Mancur Trevi di Roma, dan Patung Kebebasan di New York.

Setiap tahun sepanjang bulan Desember hingga minggu pertama bulan Januari, Kota Tangub di provinsi Misamis Occidental menjadi semarak dengan Festival Simbol Natalnya. Plaza dan area sekitarnya bersinar dengan lampu, warna, dan struktur Natal yang menampilkan tema tahun ini.

Seperti halnya Natal kali ini, tema dua tahun terakhir ini juga adalah “Natal di Seluruh Dunia,” dengan berbagai landmark yang ditampilkan setiap tahunnya. Barangay, sekolah, bisnis, dan kelompok lain yang merancang dan mendirikan landmark bersaing untuk mendapatkan hadiah utama karena festival liburan ini adalah salah satu kompetisi besar untuk tampilan Natal terindah.

Standarnya sangat tinggi karena ada tiga putaran penjurian – dengan juri berbeda di setiap putaran – sepanjang festival.

Namun persaingannya – dan banyaknya pertunjukan yang cerah – tidak hanya terbatas di pusat kota, namun meluas ke seluruh Tangub. Berjalan kaki singkat ke alun-alun di depan gereja kota akan memberikan pengunjung kejutan visual berupa lentera yang berkedip-kedip (tahun ini, salah satu lentera yang lebih berwarna bahkan memiliki iringan musik). (TERKAIT: DALAM FOTO: Desa Natal di Gonzaga, Cagayan)

THAILAND.  Buddha sangat menonjol di kuil di Chiang Mai ini

Dan, bahkan saat Anda memasuki Tangub, Anda akan disambut dengan lengkungan ramah, semuanya didekorasi sesuai tema Natal Keliling Dunia tahun ini, saat Anda melewati setiap barangay. Jika Anda mengikuti tur barangay kota, Anda akan menemukan lengkungan seperti Arc de Triomphe di Paris dan Jembatan London.

JEPANG.  Dengan pohon sakura di kedua sisinya, Kastil Osaka di Jepang terlihat menawan dan halus, seperti sesuatu yang keluar dari dongeng

Nantikan juga beberapa rumah paling terang di beberapa daerah karena ada juga kontes untuk rumah paling terang serta barangay paling terang. Bahkan bisnis seperti bank pun memiliki persaingannya masing-masing. Pasar umum juga memiliki persaingan untuk mendapatkan bagian yang paling terang.

Natal bisa dengan mudah Anda temui hampir di mana-mana saat malam tiba di Kota Tangub. Festival ini dimulai setiap tanggal 1 Desember dengan upacara pembukaan, pertunjukan, dan kembang api.

Lihat foto lainnya di sini:

Namun, meski meriah, festival ini memiliki awal yang sederhana.

Festival ini terinspirasi oleh Natal 22 tahun lalu, ketika istri walikota, yang besar di General Santos dan belajar di Cebu, merasa kesepian pada Natal pertamanya di Tangub. “Saat itu sepi, dan tidak ada lampu Natal di alun-alun,” kenang Jennifer Wee-Tan, yang terbiasa dengan lampu dan kebisingan di kota tempat dia tinggal.

Suaminya Philip Tan, yang saat itu menjabat sebagai walikota, merekrut stafnya, dan mereka membuat pohon Natal dari daun pisang kering dan bahan alami lainnya dan menempatkannya di alun-alun kota. Dia merasa lebih bahagia setelahnya, ketika, tanpa disangka-sangka, hal-hal mulai terjadi – keluarga datang dan berkumpul di sekitar pohon Natal, dan pedagang juga menjual barang.

“Mereka semua tertarik pada pohon Natal,” kata Wee-Tan heran. “Seolah-olah alun-alun menjadi hidup ketika pohon Natal ditempatkan di sana.”

PASAR NATAL.  Bagian ikan di pasar umum, dihiasi dengan lampu-lampu yang indah

Bersama dengan barangay, sekolah dan institusi lainnya, pemerintah daerah menyelenggarakan Festival Simbol Natal. Awalnya tidak ada tema.

“Kami hanya meminta mereka (pesaing) menunjukkan bagaimana mereka melambangkan Natal,” kata Wee-Tan. “Jadi, bagi sebagian orang, Natal berarti panen yang melimpah.” Tangub sebenarnya terkenal dengan sumber daya pertaniannya seperti padi dan jagung. Faktanya, kota ini dinamai “tangkub”, sebuah keranjang nasi yang terbuat dari kulit kayu dan potongan rotan.

NATAL DEKAT.  Salah satu pesaing untuk rumah dengan penerangan paling baik

Bahkan saat ini pajangan Natal masih terbuat dari bahan alami seperti sekam padi dan jagung, bahkan bahan daur ulang seperti botol soda dan CD. Tema yang berulang dalam kompetisi yang ditampilkan di alun-alun kota juga adalah kehadiran simbol-simbol Natal populer seperti panggilan (pameran kelahiran Yesus), pohon Natal dan bintang.

Festival ini secara bertahap tumbuh dan diperluas ke kompetisi dan pameran, termasuk perusahaan dan pasar umum, dan kemudian memperkenalkan tema “Natal Di Seluruh Dunia”. Ini menarik banyak orang dari kota-kota tetangga seperti Ozamiz dan Pagadian, dan bahkan kota-kota yang lebih jauh seperti Cagayan de Oro.

Sejak festival dimulai, Wee-Tan tidak dapat mengingat satu pun Natal yang sepi. Kini Tangub dan para pengunjungnya ikut merasakan kegembiraan yang berlipat ganda.

Jika Anda ingin mengunjungi tahun festival simbol Natal, lampu di festival simbol Natal menyala setiap malam hingga tengah malam, dan hingga 10 Januari.

Cara menuju Kota Tangub: Ambil penerbangan ke Ozamiz di Misamis Occidental. Kota Tangub berjarak sekitar 30 menit perjalanan dengan bus.

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana dan pencari yang percaya pada perjalanan ringan, terutama perjalanan batin. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan seperti backpacking selama tujuh minggu dan menjelajahi pulau-pulau terpencil dan kota-kota yang ramai. Ikuti petualangannya, tips perjalanan, dan wahyu cahaya perjalanan

Togel Singapore