• May 22, 2024
Saham PH tidak dinilai terlalu tinggi seperti kelihatannya

Saham PH tidak dinilai terlalu tinggi seperti kelihatannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ahli strategi ekuitas CLSA mengatakan pendapatan yang lebih tinggi mungkin menjadi alasan mahalnya harga saham Filipina

MANILA, Filipina – Pasar saham Filipina mungkin tidak dinilai terlalu tinggi seperti yang terlihat.

Hal ini diungkapkan oleh Christopher Wood, ahli strategi ekuitas untuk perusahaan pialang dan investasi Credit Lyonnais Securities Asia (CLSA). “Ada kemungkinan pendapatan lebih baik dari perkiraan, sehingga tidak terlalu overvalued seperti yang terlihat,” katanya dalam jumpa pers, Senin, 15 April.

“Masalah utama saat ini adalah kita mendekati musim laporan pendapatan. Masalah utama bulan depan adalah apakah pendapatan akan memenuhi ekspektasi.”

Menurut makalah penelitian CLSA yang ditulis bersama oleh Wood, Filipina memiliki “pasar saham termahal di Asia berdasarkan prospek harga terhadap pendapatan.”

Berdasarkan 40 perusahaan lokal yang tercakup dalam CLSA, saham Filipina bernilai 19,6 kali lipat perkiraan pendapatan tahun 2013. Angka tersebut jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata perusahaan di Asia-Pasifik kecuali Jepang, yang dipatok sebesar 12 kali lipat perkiraan pendapatan tahun 2013.

“Pandangan konstruktif terhadap pasar terus dipertahankan, dengan pertumbuhan pendapatan yang cenderung meningkat pada tahun 2013,” kata surat kabar itu.

Wood mengidentifikasi penilaian berlebihan “sebagai satu-satunya risiko nyata” terhadap pertumbuhan Filipina dalam jangka pendek. Dia menambahkan bahwa dia menyarankan para fund manager untuk menahan saham Filipina dalam jangka panjang dan mewaspadai koreksi.

Stabilitas politik

Wood mengatakan stabilitas politik, karena pemilihan presiden mendatang masih lebih dari 3 tahun lagi, turut menyebabkan penilaian pasar saham yang terlalu tinggi.

“Masyarakat tidak perlu khawatir mengenai pemilihan presiden hingga tahun 2016. Itu poin penting… Di Filipina, Anda tampaknya tidak memiliki masalah politik yang nyata hingga tahun 2016,” katanya.

“Risiko terbesar terhadap kondisi makro akan terjadi pada pemilihan presiden berikutnya karena presiden Filipina, karena warisan kediktatoran Marcos, hanya diperbolehkan menjabat selama 1,6 tahun. Namun untungnya hal tersebut masih tersisa 3 tahun lagi karena pemilihan presiden berikutnya baru akan dilaksanakan pada bulan Mei 2016. Inilah sebabnya Presiden Aquino masih punya banyak waktu untuk melaksanakan program infrastrukturnya,” kata surat kabar itu.

Wood mengatakan di sinilah Filipina mempunyai keunggulan dibandingkan negara tetangganya.

Dia mencontohkan Malaysia yang kemenangan oposisinya dapat merugikan pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, Indonesia sedang bergulat dengan ketidakpastian mengenai pemimpin berikutnya. Di Thailand, kemungkinan kembalinya mantan perdana menteri Thaksin Shinawatra dapat melemahkan perekonomian negara tersebut. “Pasar akan turun 30% dalam 5 menit,” katanya.

Bursa Efek Filipina (PSE) mencapai rekor tertinggi baru 6.891,43 pada hari Jumat, 12 April. Pialang online COL Financial Filipina sebelumnya memproyeksikan bahwa pasar saham akan melampaui angka 7.400 pada tahun 2013. – Rappler.com

Keluaran Hongkong